Taman "Taman Dunia" di Berlin

Pintu masuk ke taman Gardens of the World Selain taman - warisan abad yang lalu, Berlin memiliki tempat yang indah. Taman ini bukanlah tempat wisata Mekkah, kebanyakan penduduk setempat mengunjunginya, apalagi jika Anda menganggapnya sebagai pinggiran yang tidak bergengsi dengan panel sisa-sisa GDR, yang letaknya sangat jauh dari pusat sejarah. Dan tempat surgawi ini disebut "Garten der Welt", yang dalam bahasa Rusia berarti "Taman Dunia". Taman ini dibuka pada tahun 1987 sebagai hadiah dari para tukang kebun untuk peringatan 750 tahun Berlin. Pada tahun 1991, konsep perkembangannya sedikit berubah: taman bertema, taman bermain, dan halaman rekreasi diperluas. Total luas taman adalah 21 hektar.

Pengunjung disambut oleh hamparan bunga yang subur, bermacam-macam tanaman yang berubah tergantung musim. Di pintu masuk, ada gemericik air mancur yang sangat aneh, mengingatkan pada pipa industri, di atasnya, seolah berhenti, ada tanaman hias: marigold, nasturtium, dll. Sereal dikelompokkan dengan sangat efektif di samping. Di sini, di pintu masuk, ada banyak tanda sekaligus - ke arah taman mana. Dan seterusnya secara praktis di setiap belokan, yang sangat nyaman - tidak ada yang terlewatkan dan berkeliling semua bagian taman dalam urutan yang diinginkan. Air mancur Tidak jauh dari pintu masuk adalah taman dongeng, di mana di bawah pepohonan di sepanjang jalan ada pahatan kecil karakter dongeng Andersen dan Brothers Grimm: kawanan babi dan Putri Salju, raja telanjang dan Cinderella. Apalagi figur-figurnya dibuat sedemikian rupa sehingga nyaman bagi anak-anak untuk mempertimbangkannya, dengan mempertimbangkan perawakannya yang kecil.

Banyak rhododendron ditanam di bawah pohon, yang membuat taman menjadi sangat indah di awal Mei, ketika tidak ada dedaunan.

Berikutnya adalah taman yang didedikasikan untuk Karl Forster, pemulia tanaman tahunan terkenal. Karl Forster dikenal karena kelemahannya dalam memberikan nama puitis pada varietas tanaman hias, yang banyak di antaranya saat ini ditanam di taman: Ratu Mei daisy, Play of Flame cinquefoil, aster Pemenang Pemenang, dan phlox Pedesaan Joy. Di kebunnya di Potsdam sekitar 100 tahun yang lalu, dia tidak hanya membiakkan varietas baru, tetapi juga menulis buku untuk para penanam bunga.

Dibuka setelah renovasi pada tahun 2008, taman ini menunjukkan kontribusi desainer lanskap Jerman terhadap arsitektur lanskap modern. Keunikannya adalah adanya sejumlah besar elemen formal yang dipadukan dengan pemandangan alam. Sebanyak 14 air mancur dengan unsur batu, tanah liat, batu giling mengembangkan tema "air". Dan semua gumaman ini di bawah gemerisik bambu dan rerumputan di sekitarnya dan dibingkai oleh semak-semak yang indah.

Sebuah jalan setapak yang dilapisi dengan tanaman harum mengarah ke taman ramuan. Kebun herba itu sendiri sangat mirip dengan taman farmasi biara dari pahatan kuno. Di bawah setiap tanaman ada plakat hias dengan nama dan famili.

Taman pedasTempat tidur bunga yang harum
Labirinnya luar biasa terbuat dari yew berry. Sebagian besar koridor yang membingungkan berakhir di jalan buntu, dan untuk menemukan jalan keluar ke tengah dengan dek observasi, Anda perlu berusaha keras. Tetapi setelah lolos ke kebebasan, Anda merasakan kemenangan kecil dari kecerdasan Anda sendiri.
LabirinRumput santai
Taman Cina, dibuka pada tahun 2000, memulai sejarah bukan hanya taman rekreasi bagi penduduk, tetapi keberadaan objek bangunan hijau dalam format "Taman Dunia". Di area yang relatif kecil, sampel seni lanskap dari seluruh dunia dikumpulkan. Apalagi hampir setiap taman merupakan simbol persahabatan dengan suatu negara. Taman Cina mencakup 2,7 hektar dan merupakan yang terbesar di Eropa. Itu berasal dari simbol kemitraan antara Berlin dan Beijing. Segala sesuatu mulai dari proyek hingga detail bangunan dan batu, dengan mempertimbangkan persyaratan Feng Shui, dibawa dari Tiongkok. Bahkan pekerja Tiongkok membangun kemegahan ini. Jadi ini bukan palsu, tetapi taman Cina menurut semua aturan Feng Shui: gerbangnya melihat ke arah yang benar, di tempat yang tepat ada batu, hieroglif, dan gazebo.Bahkan ikan mas di air kolam pun aktif menggerakan siripnya. Tanaman termasuk bambu, pinus, willow, calicarp, cotoneaster, bergamo, dan anemon Jepang. Semua kemegahan ini terinspirasi dari patung Konfusius yang diukir kutipan tentang manfaat taman.
Taman CinaTaman Cina
Taman CinaTaman CinaIkan mas
Taman Air Aliran Jepang adalah proyek Berlin-Tokyo. Arsitek lanskap Jepang Shunmyo Masuno menciptakan taman tradisional Jepang dengan semua elemen yang diperlukan, termasuk paviliun untuk upacara minum teh. Itu, seperti Taman Cina, Taman Korea dan Taman Bali, termasuk dalam konsep umum taman di dunia. Pada tahun 2003, taman tersebut diresmikan. Taman Jepang adalah tempat hening dan kontemplasi, “kuil terbuka, dan bukan kebetulan bahwa penulis proyek ini bukan hanya seorang desainer, tetapi juga memiliki pangkat religius. Taman Jepang mencakup elemen utama dari taman Jepang klasik: bebatuan, air terjun kering, lentera, sungai dengan air terjun, taman dengan gazebo. Dari tanaman - tentu saja, maple Jepang, sakura, pinus, pakis, krisan.

Selain yang tercantum di atas, ada Taman Korea atau Seoul. Arah arsitektur taman ini sangat jarang diwakili di kebun raya dan taman. Pada tahun 2003, atas undangan walikota, walikota Seoul, ibu kota Korea Selatan, Mr. Lee Myung-bak, mengunjungi Berlin. Taman Korea, dibuka pada tahun 2005, adalah hadiah murah hati dari kota Seoul. Ini mencakup area seluas sekitar 4.000 meter persegi dan dicirikan oleh berbagai pemandangan alam, semua jenis halaman nasional, dekorasi paviliun yang kaya ornamen. Ide utama pencipta adalah taman sebagai tempat orang dapat menemukan kegembiraan, inspirasi dan relaksasi di alam. Proyek taman diperoleh dari arsitek Korea di Seoul, konstruksi dilakukan oleh pekerja Korea, dan elemen dekorasi dibawa dari Korea.

Taman Bali, yang terletak di rumah kaca yang dibangun khusus untuk tujuan ini, sangat orisinal. Seperti pendahulunya - taman Cina, Jepang, Korea, ini juga merupakan contoh asli dari berkebun yang eksotis. Ini contoh kerja sama antara kota kembar Jakarta - ibu kota Indonesia - dan Berlin. Taman ini menarik bagi orang-orang yang tidak hanya tertarik dengan taman, tetapi juga budaya Indonesia pada umumnya. Aspek penting dari filosofi kehidupan Bali adalah mengejar harmoni. Keharmonisan adalah tujuan akhir dalam semua bidang kehidupan. Seseorang harus selalu selaras dengan dirinya sendiri, lingkungannya - yaitu, dengan alam dan orang lain - dan merasa seperti bagian dari seluruh Semesta. Dewa, manusia, dan lingkungan harus seimbang satu sama lain. Oleh karena itu, taman itu diberi nama "The Garden of Three Harmonies".

Yang ditampilkan di sini adalah rumah keluarga khas Bali yang dikelilingi oleh alam yaitu tumbuhan tropis. Flora tradisional di wilayah itu terwakili - anggrek, pakis, palem, makanan, dan rempah-rempah.

Taman Arab sangat mengingatkan pada Alhambra Spanyol. Itu dibuat pada tahun 2005, dan pada tahun 2007 sebuah paviliun dengan ukiran kayu dekoratif dan air mancur di tengah ditambahkan padanya. Pintu masuk tradisional berada di bawah gapura kuno. Paving dengan ubin cerah, dan tidak hanya lantai, tetapi juga dinding. Di sepanjang keliling, halaman persegi panjang yang dibatasi oleh dinding dipotong melintang oleh air mancur dan kolam dengan air. Di malam hari, air mancur ini diterangi dengan sangat indah dengan lampu warna-warni. Di empat bagian yang dihasilkan, tanaman harum ditanam kurang lebih simetris: pelargonium, myrtle, lavender berdaun sempit, mawar, lantana, magnolia; alih-alih jeruk, quince ditanam, yang hibernasi lebih berhasil di iklim Eropa, dan medlar. Jeruk disusun dalam bak di samping. Tempat surgawi ini disebut "Taman Empat Elemen".

Pintu masuk ke taman arabLantana di taman ArabMedlar Germanic di taman Arab
Paving di taman ArabTaman Arab dengan air mancurMagnolia di taman arab
Sebagai contoh lain dari seni berkebun Eropa, taman Renaisans Italia "Giardino della Bobolina" dibuka pada tanggal 31 Mei 2008. Pengunjung dapat memasuki taman melalui dua anak tangga melalui gerbang besi tempa yang besar, yang pertama, dan melalui loggia di tangga lainnya.Tamannya dirancang dengan gaya taman Florentine abad ke-16. Bagian tengahnya adalah air mancur besar dengan jalan setapak yang membentang darinya, yang dibingkai oleh pagar kayu box yang dicukur. Ada tanaman bak besar dalam wadah terakota, bangku batu, dan patung Renaisans.
Taman Taman DuniaHydrangeaAir mancur
Berikut gambaran singkat dari pameran utama taman. Tempat ini ideal untuk siswa dalam konstruksi lansekap: gaya utama berkebun lanskap dikumpulkan di area yang relatif kecil, mereka mengandung semua elemen dasar karakteristik dari setiap arah. Semua pameran asli, bukan proyek bergaya desainer Eropa. Oleh karena itu, saya sangat menyarankan untuk memperhatikan sudut Berlin ini. Foto oleh penulis