Karat pucuk pinus, atau pinus layu

Pinus layu

Penjualan besar-besaran tanah di akhir tahun 90-an menyebabkan ledakan pembangunan perumahan di pinggiran kota dan puncak permintaan akan bahan tanam. Salah satu pohon yang paling populer dan dapat diakses pada tahun-tahun itu, dan bahkan sekarang, adalah pinus dan cemara, yang berada di pembibitan hutan atau tumbuh secara massal di lahan kosong yang ditumbuhi bekas pertanian negara bagian dan pertanian kolektif. Usia bahan tanam sesuai dengan norma transplantasi. Semua ini digali tak terkendali dan terjual habis. Tidak ada pertanyaan tentang kontrol sanitasi, dan bahkan sekarang, sedikit yang berubah dengan penjualan di minimarket dan di sepanjang jalan.

Spesies termasuk jenis pohon jarum yang paling populer adalah pinus. Tumbuh dengan cepat, bersahaja dengan tanah, tetapi berkembang biak relatif ringan. Permintaan terbesar adalah pohon dari 2 hingga 5 meter. Tingkat kelangsungan hidup yang baik, jika perlindungan terhadap kumbang kulit kayu dilakukan dengan benar selama tiga tahun pertama setelah transplantasi, menjadikan pinus sebagai salah satu tanaman yang paling diminati untuk lansekap. Ada penanaman budaya ini di hampir semua situs di area yang cukup luas.

Pendaratan bisa tunggal, cacing pita dan biasa di sepanjang pagar. Tanaman untuk ditanam, biasanya, dibawa dengan mahkota yang diikat erat. Paling sering, penanaman material dilakukan di awal musim semi atau akhir musim gugur. Pada tahun pertama dan kedua pasca tanam, masalah utamanya adalah perlindungan pohon pinus dari kumbang kulit kayu dan hanya kelangsungan hidup pohon dalam kondisi baru.

Saat melakukan pemeriksaan fitopatologi pada perkebunan di daerah dengan pohon pinus yang ditransplantasikan, saya cukup sering mencatat penyakit jamur seperti karat pucuk pinus, atau pinus layu... Agen penyebab penyakit ini (Melampsorapinitorqua) termasuk jamur karat dioecious. Secara visual, penyakit ini didiagnosis dengan deformasi berbentuk S pada pucuk terminal pinus. Dengan tunas zigzag yang cacat dari tahun-tahun sebelumnya, dimungkinkan untuk mengidentifikasi awal perkembangan infeksi jamur dan periode penyakit.

Tunas berubah bentuk oleh pusaran pinus

Di tegakan pinus muda yang berdekatan dengan perkebunan aspen atau poplar, pusaran pinus cukup umum. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa inang utama jamur jenis ini adalah pinus, pada pucuk dan jarum yang berkembang di awal musim panas, dan inang perantara adalah aspen atau poplar, yang daunnya tahap kedua dari jamur. jamur berkembang di paruh kedua musim panas dan hibernasi. Di musim semi, daun pinus dikolonisasi kembali dari serasah daun. Masalah utama tanaman transplantasi bukanlah poplar dan aspen tumbuh hampir di mana-mana dan infeksi patogen dapat terjadi berulang kali, tetapi pinus yang sudah terinfeksi vertun pinus diambil untuk transplantasi cukup sering.

Penyakit yang paling umum terjadi pada kategori usia satu sampai sepuluh tahun. Pohon pinus yang tumbuh dalam kondisi yang tidak menguntungkan, dengan kelembapan tinggi, serta tanaman dengan kekebalan yang berkurang, dapat menjadi pembawa infeksi yang berlangsung secara praktis tanpa menunjukkan gejala klinis. Selanjutnya, saat pohon digali, 30-50% akarnya hilang. Setelah tanam pohon (alangkah baiknya jika bahan tanam tidak berdiri di lokasi dalam waktu lama sebelum tanam) tanaman mengalami pelemahan yang kuat.

Pemulihan sistem akar, tergantung pada ketinggian pohon, membutuhkan waktu tiga hingga lima tahun. Proses ini terlihat jelas dengan perubahan panjang jarum dan pucuk selama beberapa tahun setelah penanaman pohon dalam kondisi baru. Seringkali, pinus dibawa dari perkebunan dengan latar belakang patogen menular yang tinggi, dan melemahnya pohon pada periode pasca-transplantasi menyebabkan aktivasi yang signifikan dari pohon pinus. Dan ini bisa diamati selama beberapa tahun. Cuaca lembab dan hangat di musim semi meningkatkan intensifikasi penyakit.

Vertchun pinus hibernasi pada pucuk pohon yang dilemahkan oleh transplantasi selama beberapa tahun, dan periode ini secara langsung tergantung pada kemungkinan pemulihan dan pengobatan penyakit ini. Di musim semi, dengan pertumbuhan tunas yang terinfeksi, deformasi mereka terjadi pada tingkat yang berbeda-beda sesuai dengan aktivitas patogen. Terkadang kematian mereka dapat terjadi dalam kondisi kematian jaringan dalam bentuk lingkaran. Pada potongan pucuk seperti itu, orang dapat melihat area nekrotik jaringan yang tumbuh di ruas, yang menyebabkan kelengkungan berbentuk S mereka terjadi.

Nekrosis jaringan pada pucuk pinus

Di simpul pucuk, banyak tunas pembaruan diletakkan. Dari mereka tunas yang belum berkembang terbentuk, yang menggantung ke bawah, membentuk cabang "menangis" yang melingkar. Jika pohon pinus rusak pada usia muda, vertchun dapat menyebabkan pembentukan bentuk semak.

Pohon pinus yang memiliki buah cemara pada umur 4 tahun

Pembentukan tajuk masa depan pinus yang terinfeksi vertun terdiri dari pemangkasan penjarangan tunas berlebih dengan perlakuan simultan terhadap pohon dengan fungisida sistemik.

Pengobatan penyakit ini sulit dan memakan waktu serta tergantung pada seberapa cepat status kekebalan pohon akan pulih setelah transplantasi. Untuk perawatan, fungisida sistemik seperti Skor, Horus, Thanos dan beberapa lainnya dapat digunakan. Perawatan pertama dengan fungisida dilakukan pada awal Mei pada fase pertama perkembangan tunas dari pucuk. Biasanya 2-3 perawatan dengan selang waktu 2 minggu dan sesuai dengan aturan perputaran obat. Dalam prakteknya, dalam waktu 3-4 tahun, penyakit tersebut bisa berkurang menjadi tidak ada.

Pusaran pohon pinus tidak hanya memengaruhi pinus Skotlandia, tetapi juga pinus Weymouth dan pinus cedar. Pinus hitam dan pinus Banks lebih tahan terhadap penyakit.

Dari semua yang telah dikatakan, berikut ini dapat dibedakan:

  • Periksa bahan tanam dengan hati-hati untuk penyakit;
  • Jika dicurigai adanya infeksi jamur, bersama dengan pengobatan untuk hama batang, termasuk sediaan fungisida yang sesuai dengan insektisida yang digunakan;
  • Untuk mengurangi risiko resistensi patogen terhadap fungisida, perlu mengikuti aturan untuk obat pengganti;
  • Saat tunas menebal, lakukan pemangkasan penjarangan.
  • Pembalut atas dengan pupuk kalium-fosfor mengurangi risiko infeksi dan perkembangan infeksi jamur.