Orang asing Yoshta

Yoshta

Yoshta(Joshta)- nama ini, tidak biasa untuk telinga Rusia, berasal dari dua kata Jerman: blackcurrant - johannisbeere dan gooseberry - stachelbeere... Mereka mengambil dua huruf awal dari kata pertama, tiga dari kata kedua. Dan kami mendapat kata yang tidak biasa - yoshta.

Budidaya buah dan beri ini benar-benar baru bagi sebagian besar tukang kebun, ini adalah hibrida dari gooseberry dan blackcurrant. Sampai saat ini, peternak di berbagai negara telah memperoleh beberapa hibrida dari tanaman ini - Yoshta, Krondal, Kroma, Rike, dan lainnya. Mereka semua berbeda satu sama lain dalam penampilan semak, bentuk dan warna daun, berat, warna dan rasa buah beri, hasil dan beberapa karakteristik biologis lainnya.

Sehubungan dengan tanaman ini, yang sebelumnya tidak ditemukan di alam, para ahli dan tukang kebun Rusia tidak memiliki kesepakatan: beberapa mengagumi pencapaian di bidang rekayasa genetika, sementara yang lain menentang eksperimen semacam itu.

Itulah sebabnya artikel tentang tanaman ini dengan ulasan yang berlawanan langsung tentangnya cukup sering muncul di pers. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh secara khusus mendengarkan artikel-artikel ini, tidak peduli seberapa berwarna tulisan itu, karena mereka hanya mencerminkan posisi pribadi penulis artikel.

Dan tujuan artikel ini hanyalah keinginan untuk membiasakan tukang kebun pemula dengan tanaman ini, tanpa berdebat dengan pendukung dan penentang yoshta.

Yoshta mekar
Yoshta mekar

Secara lahiriah, yoshta tidak terlihat seperti blackcurrant atau gooseberry. Semak Yoshta sangat kuat, menyebarkan tanaman setinggi 2 meter dan diameter tajuk hingga 2,5 meter. Mereka memiliki kekuatan yang besar dan bentuk tunas yang panjangnya mencapai 1,5 meter. Pada pucuk ini, berbeda dengan gooseberry, duri sama sekali tidak ada.

Dibandingkan dengan blackcurrant, cabang dan buah yoshta lebih tahan lama, tanaman membentuk tunas baru yang lebih sedikit dan tidak membutuhkan pemangkasan yang berat. Dan yoshta tidak membentuk tunas akar. Tanaman tahan beku sangat tidak mencukupi, jadi mereka harus ditanam di tempat yang terlindung dari angin dingin, dan untuk musim dingin mereka harus terlindungi dengan baik dari suhu rendah. Dibandingkan dengan blackcurrant, yoshta memiliki ketahanan yang jauh lebih besar terhadap embun tepung, tungau ginjal, dan beberapa penyakit virus. Tidak menuntut kondisi tanah, ia tumbuh di hampir semua jenis tanah.

Daun Yoshta berukuran besar, berkilau, mirip daun gooseberry, tetapi jauh lebih besar dan tanpa aroma blackcurrant. Bunganya besar, putih, kelompok beri pendek, memiliki 3-5 buah, melekat kuat pada tangkai. Buah beri berwarna hitam, dengan mekar ungu, memiliki kulit yang kokoh, dan berbentuk ceri. Ketika sudah matang, mereka berair, manis dan asam, dengan aroma pala yang menyenangkan, praktis tidak hancur. Dalam hal kandungan vitamin C, mereka lebih rendah dari blackcurrant dan secara signifikan lebih unggul dalam hal ini gooseberry.

Menurut ulasan yang muncul di majalah, buah yoshta digunakan dalam pengobatan penyakit gastrointestinal, meningkatkan sirkulasi darah dan berkontribusi pada penghapusan zat radioaktif dan logam berat dari tubuh.

Menurut banyak ulasan, hasil yoshta jauh lebih rendah dibandingkan dengan induknya. Tetapi beberapa tukang kebun berpendapat bahwa untuk mendapatkan hasil beri yang lebih tinggi dan stabil di dekat yoshta, Anda perlu menanam semak kismis hitam dan semak gooseberry. Apakah ini benar atau tidak, mana di antara mereka yang benar dan mana yang salah - Anda dapat, jika Anda mau, juga mengalaminya.

Yoshta

Yoshta dapat dengan mudah diperbanyak dengan stek lignifikasi dan hijau, lapisan dan biji vertikal dan horizontal. Stek lignifikasi dipanen di awal musim gugur dan ditanam di tanah yang bebas gulma, gembur dan subur, tanpa menutupi tunas atas dengan tanah. Kemudian mulsa dengan humus atau gambut dengan lapisan 3-5 cm, disiram dan sedikit diperas tanah.

Di musim semi, merawat mereka sama dengan stek blackcurrant yang sudah berakar.Tugas utama rooting yang baik adalah memberikan kelembaban dan nutrisi yang optimal untuk tanaman yang berakar.

Untuk perbanyakan benih, benih yoshta dicampur dengan pasir kukus basah dan disimpan di lemari es sampai musim semi, sesekali membasahi pasir dan memeriksa apakah benih berkecambah sebelum waktunya. Jika benih menetas sebelumnya, maka mereka ditempatkan di tumpukan salju sebelum disemai atau benih yang berkecambah ditanam di pot bunga di ambang jendela. Pada pertengahan Mei, setelah pengerasan udara, bibit dapat ditanam di tanah terbuka.

Pemangkasan cabang hampir tidak diperlukan, hanya di musim semi perlu untuk memangkas cabang beku atau kering. Perawatan lebih lanjut untuk yoshta sama persis dengan perawatan blackcurrant. Harus diingat bahwa itu higrofil, membutuhkan peningkatan kandungan kalium dalam tanah, responsif terhadap pemberian makan dengan larutan bubur atau mullein, dan pada musim gugur - untuk memberi makan dengan abu kayu.

Antara lain, yoshta cocok untuk lansekap situs dan untuk membuat pagar yang indah. Semaknya yang kuat tumbuh dengan baik di mana saja, bahkan dengan perawatan minimal - hampir tidak membutuhkan pemangkasan dan hampir tidak ada rasa sakit.

"Ural gardenener", No. 42, Oktober 2010