Stroberi liar

... Tetapi buah beri berbeda, tidak hanya dari sudut pandang rasa, tetapi juga dari sudut pandang produksi.

Stroberi harus diletakkan di tempat pertama. Saya pikir semua orang akan setuju bahwa ini adalah yang paling enak dari semua beri liar. Baik dalam nuansa rasa, maupun aroma, tidak ada bandingannya, tetapi juga mendekati. Saat Anda datang dari hutan dengan kendi penuh dan menuangkan kendi ini ke atas piring datar besar, aroma strawberry satu-satunya di dunia akan segera melayang ke seluruh rumah. Saya ingat tentang aroma stroberi Leonov: "Dan sekarang, bahkan dalam badai petir, bagaimana hutan pinus Eenezh akan berderit dengan angin di lengan mereka, betapa panasnya kabut bulan Juli sekarat, jadi bantal selama tiga malam berturut-turut pun berbau harum. infus jarum stroberi dan pinus panas ... Begini caranya di Yeng kami. "

Sebagai seorang anak, mereka memetik tandan stroberi liar, yang sebenarnya tidak kalah dengan tandan bunga paling cerah. Untuk mencegah berry menggulung sepotong roti yang lembut dan juga harum, kami menekan setiap beri sedikit ke dalam bubur roti dan memakannya sambil menyeruput susu.

Tapi cara terbaik makan strawberry seperti ini: tuangkan susu dingin ke dalam mangkok, pemanis dengan kuat dengan gula pasir, aduk dengan sabar hingga meleleh, lalu tuangkan strawberry ke dalam susu, jika diinginkan, atau berdasarkan seberapa banyak yang terkumpul. Beberapa orang lebih suka menghancurkan stroberi dalam susu dengan sendok. Hal ini tidak boleh dilakukan, karena meskipun susu dari asam stroberi akan berubah menjadi merah muda, susu akan menggulung menjadi serpihan.

Saya tidak akan berbicara tentang selai stroberi. Setiap nyonya rumah, setiap orang yang sedikit mengerti selai, menganggapnya sebagai selai nomor satu. Sejauh yang saya tahu, tidak ada jenis pemanenan strawberry lainnya. Untuk mengeringkannya - hanya untuk merusak beri, tidak cocok untuk bumbu perendam. Apakah itu marshmallow. Tapi marshmallow, menurut saya, hanyalah jenis selai yang diperburuk.

Dan secara umum, sejujurnya, saya menentang panen apapun dari buah beri ini. Dan saya pikir saya benar jika kita melanjutkan dari kegunaannya yang khusus bagi seseorang. Nah, berapa banyak selai yang akan saya makan pada satu waktu di musim dingin? Satu sendok makan, dua, atau tiga. Pada saat yang sama, di puncak musim, Anda dapat makan sepiring stroberi setiap hari, terlebih lagi, stroberi dengan kesegaran pertama, yang tidak hanya kehilangan khasiat penyembuhannya, tetapi juga tidak setetes aroma, dan tidak hanya aromanya, tetapi juga aroma hutan di sekitarnya, yang dihangatkan oleh sinar matahari setengah hari. Benar, sudut pandang saya ini tidak menghalangi istri saya menyimpan selai stroberi dengan satu pood atau lebih.

Ya, stroberi tidak hanya berdasarkan rasa yang pertama di antara semua beri liar, tetapi juga karena kegunaannya bagi manusia dan bahkan menyembuhkan ...

Gelombang pertama stroberi matang di stek, yaitu di mana ada hutan pinus atau cemara dan di mana ia ditebang, hanya menyisakan tunggul dari mana tetesan lengket madu resin aromatik meleleh di bawah sinar matahari. Stroberi biasanya tumbuh di sekitar tunggul ini. Dan karena tempat penebangan terbuka untuk sinar matahari, maka buah stroberi matang di sana terlebih dahulu, terutama jika tempat yang ditebang adalah lereng gunung atau jurang yang menghadap ke selatan. Berdasarkan bumbu, seperti yang kami katakan, buah beri matang di penebangan seperti itu jauh lebih awal daripada yang di hutan, bersembunyi di rerumputan lebat dan semak.

Saat penebangan, buah beri lebih kecil daripada di hutan, lebih kering, lebih kasar, tapi, mungkin, lebih manis. Beberapa penebangan tidak tumbuh lagi, jadi dari tahun ke tahun dimungkinkan untuk memetik buah beri kecil lebih awal. Di sisi lain, di beberapa penebangan, pertumbuhan muda yang lebat mulai meningkat, paling sering pohon birch dan aspens. Rerumputan juga tumbuh di sana, stroberi dari kekeringan, "ditebang" berubah menjadi beri hutan berair besar.

Ketika semuanya dipetik dan diinjak-injak di penebangan, Anda perlu masuk lebih dalam ke hutan. Tentu saja, stroberi tidak tumbuh di mana pun di dalam hutan. Di bawah kanopi hutan yang lebat, kebetulan tidak ada rumput sama sekali, tidak hanya stroberi. Jadi, Anda perlu mencari kebun stroberi terbuka atau hutan yang jarang, di mana matahari mencapai tanah, bahkan jika menyaring melalui mahkota, melalui semak kenari, melalui rumput hutan yang tinggi.Di rerumputan di tempat-tempat seperti itu buah beri matang, tepat, dengan bidal. Dituangkan, berair, sejuk, mereka sedikit asam daripada sesama anggota suku yang tumbuh di perbukitan, tetapi ketika Anda melihat buah beri seperti itu, Anda tidak dapat menukarnya dengan selusin lainnya.

Anda harus selalu memiliki piring besar utama yang dapat berdiri di suatu tempat ke samping, dan stoples kecil, katakanlah, setengah liter. Guci ini mula-mula diikat dengan tali, dan diikat dengan tali di sekitar pinggang sehingga toples menjuntai di depan perut, dan tangan bebas. Seringkali stroberi jatuh dari tangan ke rumput hutan. Langkah pertama adalah menjemputnya dan menyelamatkannya. Tetapi ini tidak perlu dilakukan, karena Anda tidak akan langsung mengambilnya di rumput yang tebal, saat Anda memungutnya, semuanya akan kusut, dipotong menjadi rumput, dan selama ini Anda dapat memetik selusin beri baru. Tapi sebenarnya saya tidak tahu kesuksesan itu tergantung, apa itu kelincahan. Anda coba, tanpa meluruskan punggung Anda, Anda tidak terganggu oleh orang luar, Anda terus-menerus bekerja dengan kedua tangan, seorang wanita desa yang berkumpul di dekatnya masih akan menjemput dua kali lipat.

Kutipan dari buku "The Third Hunt"