Angelica: khasiat obat

Angelica officinalis

Orang Yunani dan Romawi tidak tahu tentang tanaman ini, karena ditemukan di alam liar di Eropa Utara. Di Skandinavia, pada abad XII, itu digunakan sebagai sayuran. Di dukun abad ke-16, itu direkomendasikan untuk melawan wabah. Nama tumbuhan dalam bahasa Eropa juga terkait dengan ini. Nama latin dari genus Angelica berasal dari bahasa Latin angelus - malaikat. Ini disebabkan oleh fakta bahwa, menurut legenda Eropa, selama epidemi wabah besar di Eropa pada tahun 1374, malaikat agung Gabriel menunjuk tanaman ini sebagai sarana keselamatan. Dalam bahasa Jerman, misalnya, angelica disebut Engelwurz, akar malaikat, atau Heiliggeistwurzel, akar roh suci. Diyakini bahwa perlu menyeka kulit dengan cuka yang diresapi angelica. Sepanjang jalan, obat yang sama direkomendasikan untuk mata jahat dan roh jahat. Menurut versi kedua, nama tanaman dikaitkan dengan fakta bahwa di negara-negara Eropa itu mekar pada hari Malaikat Tertinggi Michael - 8 Mei.

Angelica officinalis (syn. obat angelica, toko obat angelica, angelica biasa) - Angelica archangelica (Archangelica officinalis) didistribusikan di bagian Eropa Rusia, di Kaukasus Utara, di Siberia Barat. Tumbuh di hutan dan zona stepa di padang rumput yang banjir, di hutan rawa dan dekat rawa. Terkadang itu membentuk semak belukar. Ini ditemukan di alam liar di Eropa Utara dan bagian Eropa Rusia. Secara budaya, itu ditanam di negara-negara Uni Eropa. Di negara-negara Asia, spesies lokal digunakan bersama spesies ini, tetapi ini merupakan percakapan terpisah.

Ada dua subspesies, Angelica archangelica subsp. archangelica danAngelica archangelica subsp. litoralis, yang berbeda dalam bentuk akar, tangkai daun, bintik dan biji.

Komposisi dan sifat kimia

Akar Angelica mengandung 0,35-1,3% minyak esensial, Farmakope Eropa memungkinkan setidaknya 0,2%. Minyak atsiri mengandung β-pellandrene (13-28%), α-pellandrene (2-14%), α-pinene (14-31%). Selain itu, sekitar 50 lebih komponen ditemukan, termasuk: monoterpen (β-pinene, sabinene, δ3-carene, myrcene, limonene) dan sesquiterpenes (β-bisabolene, bisabolol, β-caryophyllene). Selain itu, bahan bakunya mengandung furocoumarins (angelin, bergapten, isoimperatrin, xanthoxin), coumarins (archangelicin, ostenol, ostol, umbelliferone), malic, valeric, tartaric, citric, angelic and fumaric acids, phenolcarboxylic acids (caffeic, chlorogenic) β -sitosterol, β-sitosterol arachinate, β-sitosterol palmitate) resin dan flavonoid, serta fenilpropanamida, yang menghambat perkembangan Helicobacter pilorimenyebabkan perkembangan sakit maag.

Buah Angelica mengandung sekitar 1,5% minyak esensial, yang merupakan produk komersial yang mahal, serta coumarins dan furocoumarins (angelicin, aperin, bergapten, xanthoxin).

Buah kering digunakan dalam pengobatan tradisional untuk gangguan pencernaan, penyakit ginjal dan penyakit rematik.

Minyak atsiri dari buah-buahan terutama terdiri dari senyawa terpene: α-pinene (11%), β-pellandrene, dan juga caryophyllene. Selain itu, coumarin juga ditemukan di dalam minyak.

Pada saat yang sama, minyak esensial diperoleh dari akar dengan distilasi hidro. Biasanya diperoleh dari akar kering, rendemen 0,35-1,0%. 90% minyak atsiri terdiri dari terpene (terpinene - 80-90%, β-pellandrene - 13-20%, α-pellandrene - 2-14%, α-pinene -14-31%).

Dalam beberapa kasus, daun yang digunakan mengandung sekitar 0,1% minyak atsiri, yang meliputi β-pellandrene (33,8%), α-pinene (27%), β-pinene (29,3%), serta furocoumarins (angelicin, bergapten). , imperorin, oxyudanine). Dalam pengobatan tradisional, ini digunakan untuk gangguan pencernaan dan penyakit pada saluran pencernaan. Dosis harian - 1 sendok makan per gelas air - diseduh dan diminum dalam tiga dosis setengah jam sebelum makan.

Dalam beberapa kasus, dalam pengobatan tradisional, ramuan digunakan sebagai diuretik.

Sifat obat

Jenis utama bahan baku obat adalah akarnya, yang digunakan sebagai agen antispasmodik, mengeluarkan keringat, anti-inflamasi. Indikasi pemakaian: nafsu makan kurang, gejala dispepsia, spasme gastrointestinal ringan, perasaan kenyang dan kembung.

Akar Angelica digunakan dalam minuman beralkohol untuk produksi minuman keras, khususnya Benediktin, Chartreuse, dan pahit Erofeich.

Rebusan dan infus akar dan rimpang angelica digunakan untuk kelelahan saraf, neuralgia akut dan kronis, rematik, asam urat, sakit pinggang, untuk gejala katarak pada saluran pernapasan bagian atas, untuk radang tenggorokan, bronkitis, dengan fermentasi berlebihan di saluran pencernaan, gastritis kronis dengan ketidakcukupan sekretori.

Infusi disiapkan dari 1 sendok makan akar cincang dan segelas air mendidih, meresap campuran selama 1 jam. Setelah tegang, infus diambil dalam 100 ml 3 kali sehari untuk gastritis hiposidal, untuk meningkatkan fungsi motorik lambung, dengan insomnia di malam hari.

Dengan tardive saluran empedu, akar angelica harus dihancurkan menjadi bubuk dan diminum 1 sendok kopi 3 kali sehari dengan air hangat. Agen ini meningkatkan sekresi empedu, meningkatkan gerak peristaltik dan menekan proses fermentasi dan pembusukan di usus. Angelica dapat digunakan dengan mencampur akar burdock dan rumput agaric dengan bagian yang sama menurut beratnya.

Dari luar lebih baik diterapkan tingtur alkohol dari biji... Penggunaan biji dalam hal ini dijelaskan dengan kandungan minyak atsiri yang lebih tinggi di dalamnya yang memiliki efek penyembuhan jika terjadi penyakit persendian. 3 sendok makan biji dituangkan di atas 200 ml vodka dan disimpan di tempat gelap selama 2 minggu. Tingtur yang dihasilkan disaring dan digunakan untuk menggosok sendi yang sakit dan dengan radikulitis.

Untuk asupan internal, akar yang dihancurkan dimasukkan ke dalam vodka dengan perbandingan 1:10 selama 2 minggu. Tingtur tegang diminum 30-40 tetes 3 kali sehari untuk penyakit sendi.

Dalam campuran dengan tanaman lain, angelica digunakan untuk prostatitis dan sebagai tonik.

Pertumbuhan

Angelica officinalis

Angelica sangat kuat dan budidayanya tidak menemui masalah. Tetapi pada saat yang sama, hal itu membuat tuntutan tinggi pada kesuburan tanah, kedalaman cakrawala yang subur, dan kelembaban.

Varietas yang dikenal di Eropa adalah Sächsische (Jerman, 1945), Jizerka (Cekoslowakia, 1952), Budakalaszi (Hongaria, 1959). Saat ini, sampel pengembangbiakan yang baik dengan kandungan minyak esensial yang tinggi telah diperoleh di Bavaria.

Angelica ditanam baik dengan menabur langsung ke tanah maupun melalui bibit. Penaburan dilakukan dengan benih yang baru dipanen pada bulan Juli, sampai benih tersebut tidak aktif. Bibit muncul dalam waktu sekitar 4 minggu.

Untuk penanaman bibit, periode dari pertengahan Februari hingga awal April lebih disukai dengan pendahuluan menyimpan benih selama 10-14 hari di ruangan yang dingin dan berventilasi, tetapi tanpa pembekuan.

Setelah kemunculan bibit, pupuk cair, larutan 0,1% pupuk mineral kompleks diterapkan setelah 2 minggu.

Dimungkinkan untuk menumbuhkan angelica dengan penaburan akhir musim panas. Dengan penaburan ini, beberapa tanaman bisa mekar tahun depan. Dalam hal ini, Anda perlu melepas gagang bunga.

Penyakit dan hama: embun tepung, jamur berbulu halus, rhizoctinosis, karat. Di antara hama tersebut ada tungau laba-laba, lalat kuda, dan tikus vole.

Sebelum menggali akarnya, potong massa di atas tanah serendah mungkin. Penggalian akar dapat dilakukan dengan penggali kentang, pemanen bit. Mereka menggali di kedalaman paling sedikit 30 cm dengan hasil berkisar antara 12 sampai 22 t / ha akar segar.

Hutan Angelica

Hutan Angelica

Di Eropa, di Pegunungan Alpen, ada hutan angelica, atau angelica(Angelica sylvestris.dll), yang akarnya mengandung minyak esensial, kumarin dan furocoumarins.

Ini adalah ramuan dua tahunan dengan rimpang tebal, pendek dan batang tegak berongga di dalamnya dengan warna merah pada artikulasi daun. Tinggi tanaman biasanya sekitar 1,5 m, namun pada tanah yang subur, gembur dan lembab bisa mencapai 2,5 m, daun basal menyirip ganda atau tripel, daun bagian atas dengan selubung memeluk batang. Itu mekar pada bulan Juni-Juli di tahun kedua kehidupan dengan bunga putih yang dikumpulkan di payung yang rumit. Benih matang pada bulan Agustus dan semai dua biji berbentuk oval harum. Semua bagian tanaman memiliki bau yang khas.

Tumbuh di hutan gugur, berdaun kecil dan campuran, di padang rumput basah.Tumbuhan tidak membentuk semak dan ditemukan dalam spesimen tunggal.

Sama seperti angelica officinalis, hampir semua bagian digunakan di dalamnya - akar, pucuk, buah-buahan. Dalam pengobatan tradisional, digunakan untuk batuk, gangguan pencernaan dan kejang, serta untuk neurosis dan insomnia. Secara eksternal digunakan untuk nyeri pada persendian dalam bentuk menggosok, mengompres dan mandi.

Infusi diolah dari 1 sendok makan akar cincang dan 100 ml air matang dingin. Bersihkan selama 2 jam, lalu tambahkan 200 ml air dan panaskan dalam penangas air mendidih selama 15 menit. Ambil 50 ml untuk bronkitis dan kelemahan umum.

Untuk tardive bilier, gunakan infusi 20 g akar per 1 liter air mendidih, yang diinfuskan selama 2 jam. Setelah disaring, infus diminum 1 gelas 3 kali sehari, seperti teh.

Hutan Angelica meningkatkan pembekuan darah, meningkatkan sekresi jus lambung dan oleh karena itu dikontraindikasikan pada trombosis dan orang yang menderita gastritis hiperasid (dengan peningkatan keasaman jus lambung).

Foto oleh Rita Brilliantova dan dari forum GreenInfo.ru