Cemara musim panas di lansekap perkotaan

Sapu Cochia

Dalam lansekap permukiman, tidak hanya tanaman berbunga yang digunakan, tetapi juga tanaman berdaun hias, misalnya kochia, atau cemara musim panas. Sekarang ini adalah budaya yang sangat populer dalam desain lansekap, dinamai menurut nama profesor botani Jerman Wilhelm Daniel Josef Koch (1771–1849), direktur taman botani di Erlangen.

Di negara kita - di stepa, semi-gurun, sering di tanah asin - sekitar 10 spesies kochia tumbuh. Di wilayah selatan, kokhia merayap, atau prutnyak, izen tersebar luas (Kochia prostrata), - Semak dengan cabang menanjak, tumbuh di lereng berbatu dan tempat menjilat garam. Ini adalah tanaman hijauan yang juga digunakan sebagai bahan bakar dan digunakan dalam pembibitan.

Sapu Cochia (Kochia scoparia) Merupakan tahunan yang sangat bercabang dengan daun hijau zamrud yang sempit, sesil, lembut, yang berubah menjadi kemerahan pada musim gugur. Berkat sistem akarnya yang kuat, tanaman ini dapat menahan hembusan angin yang signifikan. Di zona tengah dan selatan Federasi Rusia, ia tumbuh di tanah yang dibudidayakan (kebun, kebun sayur), ditemukan di tempat pembuangan sampah, dll. Dibesarkan untuk pembuatan sapu.

Spesies ini memiliki dua bentuk taman - cochia berbulu (Kochia scoparia var. trichophylla) dengan hijau cerah, daun zamrud yang berubah menjadi ungu di musim gugur, dan Cochia Childs (Kochia scoparia var. childsii), yang tetap hijau sepanjang musim tanam.

Sapu Kokhia mentolerir potongan rambut, sangat cocok untuk membuat berbagai bentuk, semak-semaknya dalam bentuk bola, oval, lilin terlihat sangat orisinal di antara rumah-rumah musim panas yang tumbuh rendah, serta di halaman, hamparan bunga atau dalam bentuk hijau patung, aksen di hamparan bunga, dll.

Sapu CochiaSapu kokhia, topiary

Dalam pekerjaan kami, kami menggunakan sapu cochia dan bentuk tamannya - k. Hairy dan k. Childs.

Budidaya sapu cochia

Cochia diperbanyak dengan biji yang menyerupai bintang kecil (sekitar 1,5 mm; 1 g - 1200 pcs.). Kami telah melakukan penelitian selama tiga tahun. Kami menggunakan benih (C1) yang dikumpulkan di musim gugur dari bibit yang ditanam di musim semi, dan benih (C2) diperoleh setahun kemudian, dari tanaman yang ditanam sendiri, serta dibeli di toko khusus. Dalam semua varian, benih dikelompokkan sebelum disemai: benih ditempatkan di substrat yang lembab dan disimpan selama beberapa waktu di tempat yang gelap dan sejuk.

Di setiap varian, pada pertengahan April, setengah dari benih disemai untuk bibit dalam wadah, yang ditempatkan di rak khusus dengan lampu fluoresen (LF36W / 33-640 / G13), ditutup dengan bungkus plastik, dan suhu dipertahankan pada + 18 ° C. Cahaya dibutuhkan untuk perkecambahan kochia, sehingga benih hanya sedikit ditekan ke dalam substrat yang telah disiapkan dan dibasahi.

Sisa benih ditanam pada awal Mei, tanpa pembibitan, di tanah terbuka di tanah yang ringan dan berstruktur baik. Tanaman ditutup dengan bahan non-anyaman tipis kelas 30.

Dalam wadah, tingkat perkecambahan biji C1 adalah 100%, C2 - sekitar 70%, dan bibit jauh lebih lemah, dan di antaranya diamati kematian (40%).

Benih yang dibeli mulai berkecambah hanya pada hari ke 10 setelah tanam, tingkat perkecambahannya adalah 50%. Bibitnya lemah, meskipun telah dilakukan pemupukan nitrogen-fosfor-kalium. Pada hari ke-2 setelah munculnya bibit, film tersebut dilepas, yang menyebabkan banyak bibit mati. Memang, meskipun kochia tahan kekeringan, bibit membutuhkan kelembaban udara yang tinggi, selain itu tanaman harus diaklimatisasi sebelum ditanam di tanah terbuka. Oleh karena itu, pertama-tama kami membuka sedikit bibit yang tersisa selama beberapa jam, meningkatkan waktu penayangan setiap kali, dan setelah sekitar 3 hari, film tersebut benar-benar dihapus. Pada fase 2–3 daun asli, sebagian bibit dipotong sebanyak 3–5 pcs. dalam pot berdiameter 11–15 cm, dan pada pertengahan Mei, ketika ancaman embun beku akhir musim semi berlalu, mereka ditanam di tanah terbuka dengan jarak 50–60 cm dari satu sama lain.

Untuk membuat pagar tanaman, kohija ditempatkan dengan pola kotak-kotak (jarak antar tanaman 15–20 cm) dan dalam barisan (10–15 cm). Dalam kedua kasus tersebut, pagar tersebut ternyata cukup padat dan seragam.

Sapu Cochia

Setelah bibit dipindahkan ke tanah terbuka, penyiangan, pelonggaran dan penyiraman dilakukan secara teratur. Untuk pemberian makan, larutan amonium nitrat (5 g per 10 l air), kalium klorida (2,5 g per 10 l), superfosfat (5 g per 10 l) digunakan.

Ketika menabur di tanah terbuka, situasi serupa diamati: tingkat perkecambahan benih C1 adalah 100%, C2 - 40%. Benih yang dibeli baru berkecambah pada hari ke-15, pucuknya dan sebagian besar semai yang diperoleh dari benih C2 ternyata lemah, terjadi mortalitas tambahan, yaitu total 75%.

Hasil kerja yang dilakukan menunjukkan bahwa lebih baik menggunakan benih C1, yaitu yang dikumpulkan pada musim gugur dari bibit yang ditanam pada musim semi. Untuk mendapatkan benih dalam jumlah yang cukup, hanya dibutuhkan satu semak. Sisa tanaman harus dipotong untuk menghindari penyemaian sendiri, yang sulit dikendalikan, karena biji kecil mudah disebarkan oleh angin.

Sapu Kochia di dalam embun beku

Meninggalkan dan menerima benih

Meskipun sapu kochia tahan terhadap kekeringan, penyiraman secara teratur diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangannya yang lebih baik. Selain itu, Anda harus ingat tentang pemberian makan. Jadi, pada bibit yang dipindahkan ke tanah terbuka, daunnya menjadi merah sebelum waktunya. Hal ini menunjukkan kurangnya fosfor dengan latar belakang suhu rendah, yaitu tanaman ditanam di tanah terbuka terlalu dini, atau tanaman tersebut tidak cukup menyesuaikan diri. Dalam hal ini, pemberian makanan tambahan dengan superfosfat diperlukan (15 g per 10 l air).

Pada paruh pertama bulan Agustus, sapu kochia mulai melepaskan panah bunga, kemudian bunga merah kecil muncul. Setelah beberapa saat terbentuklah biji, yang kami kumpulkan dengan cara sebagai berikut: kami memotong bagian atas tanaman, mengeringkannya, dan segera bijinya jatuh di atas kertas.

Penelitian telah menunjukkan bahwa cochia sapu dan bentuk tamannya (untuk. berbulu dan K. Childs) paling baik ditanam dari biji C1. Dalam hal ini, tanaman akan berkembang dengan baik baik saat ditanam di tanah terbuka maupun saat ditanam melalui pembibitan. Saat menggunakan benih yang dibeli di toko, periksa tanggal panen dan pengemasan. Sebelum ditanam, benih harus bertingkat. Terkadang bibit sudah muncul pada hari ketiga. Benih yang dibeli atau diperoleh dari pembibitan sendiri (hanya dapat digunakan dalam kasus ekstrim) harus ditanam hanya melalui pembibitan. Bibit yang diaklimatisasi ini berukuran lebih besar dan tumbuh lebih baik setelah dipindahkan ke tanah terbuka.

10 hari setelah pemindahan bibit ke tempat permanen atau 2 minggu setelah munculnya bibit saat disemai di tanah terbuka, dapat dilakukan pembalut atas, yang diulang sebulan kemudian (menggunakan pupuk mineral kompleks lengkap).

Sapu Cochia

 

Aplikasi dalam desain lansekap

Kami menggunakan bulu cochia dalam penanaman tunggal dan sebagai pagar (tingginya mencapai 50 cm), setelah dilakukan penjarangan jarak antar tanaman dalam satu baris tersisa 20 cm, tanaman pagar ternyata cukup tebal dan lebat. Untuk memberinya bentuk persegi panjang, potongan rambut dilakukan (untuk membuat tata letak, kabel tebal ditarik). Pagar seperti itu, bahkan di musim dingin, ketika tanaman kering, mempertahankan bentuknya dengan sangat baik dan terlihat menarik di salju. Di musim semi, tanaman lama dihilangkan dan yang baru ditanam (perlu menumbuhkan beberapa spesimen lagi sehingga, jika perlu, komposisinya dapat diperbaiki) [1].

Cochia tumbuh dengan baik, memberikan tunas samping, oleh karena itu ia mentolerir potongan rambut dengan sempurna, setelah itu perlu memberi makan tanaman dengan amonium nitrat (15 g per 10 l air). Dalam kelompok kecil (2–3 spesimen, ditempatkan pada jarak 20 cm dari satu sama lain), dedaunan rambut dalam bentuk bola zamrud yang mengembang juga terlihat bagus.

Pagar, yang menggunakan Childs Cochia yang terhuyung-huyung, juga cukup padat.Setelah penjarangan, jarak antar tanaman minimal 30 cm, dalam hal ini pemangkasan tidak dilakukan, dan pada akhir musim kochii mencapai ketinggian 1,70 m.Namun, spesies ini lebih menarik jika disatukan. penanaman. K. Anak-anak tidak terlalu menuntut pada kondisi pertumbuhan.

Sapu Cochia

Selain itu, kami menggunakan cochia sapu dalam rangkaian bunga, bebatuan, pada slide alpine, dalam penanaman tunggal di halaman rumput dan hamparan bunga, sebagai aksen. Untuk menilai kemungkinan kochia dalam kondisi perkotaan, mereka menanamnya di dekat jalan (sebagai cacing pita atau dalam bentuk pagar yang lebat dan dicukur), di mana tanaman tumbuh secara normal bahkan di daerah yang sangat terkontaminasi dengan reagen yang ditaburkan di jalan raya di musim dingin. Di musim panas dan musim gugur, kohija melindungi area yang berdekatan dengan jalan dari debu dengan baik, dan saat hujan - dari kotoran, menciptakan tampilan yang lebih estetis.

Kochia membutuhkan cahaya, tetapi dengan mudah mentolerir naungan parsial.

Ini meningkatkan keadaan lingkungan dengan mengurangi debu, mengurangi tingkat kebisingan, dll. Hal ini memungkinkan untuk menggunakannya sebagai pagar di sepanjang jalan yang membentang di samping taman, alun-alun, jalan raya, dan gang. Perlu diperhatikan bahwa konsumsi air untuk irigasi kecil.

Sapu kokhia, topiary

Dengan demikian, kohija dan bentuk tamannya dapat digunakan secara luas dalam lansekap dan lansekap perkotaan, objek taman dan konstruksi lansekap. Tanaman ini tahan terhadap faktor lingkungan perkotaan yang tidak menguntungkan, bersahaja dan dekoratif.

Dalam desain lansekap di bagian tengah dan selatan Rusia, serta di wilayah Volga, venichnaya menempati salah satu tempat terkemuka di antara tanaman semusim (10% dari total jumlah tanaman bunga yang digunakan).

Cemara musim panas adalah tanaman yang bersahaja, mudah dirawat, dengan warna yang menarik, tumbuh cepat, tanaman yang mudah dipotong yang tumbuh untuk waktu yang lama, berakar dengan baik, oleh karena itu dapat menjadi tambahan yang bagus untuk tempat tidur bunga pelit dalam dekorasi. rancangan.

literatur

1. Tyshkevich N. A. Topiary - model potongan rambut / N. A. Tyshkevich. - M: Mig Mingguan, 2009.