Biru sianosis: budidaya dan penggunaan

Untuk waktu yang lama, hanya sedikit yang tahu tentang sianosis, tetapi di antara para penikmat, khasiat penyembuhannya sangat dihargai. Ternyata efek menenangkan dari sianosis 7–8 kali lebih kuat dibandingkan dengan valerian dan motherwort yang terkenal.

Tanaman tahunan dengan bunga biru cerah ini ditemukan di hutan dan tepi hutan di antara semak-semak, di padang rumput yang lembab dan dekat sungai. Tanaman mekar pada bulan Juni - Juli, bijinya matang pada bulan Agustus - September.

Biru sianosis (Polemonium caeruleum)

Biru sianosis, atau biru langit (Polemonium caeruleum) - ramuan abadi yang sangat bersahaja dari keluarga sianotik (Polemoniaceae), dengan rimpang tebal yang menjalar dan banyak akar tipis yang menjulur darinya. Batang tunggal sianosis - tinggi 50 hingga 130 cm, tegak, berlubang, bercabang di bagian atas. Daun bagian bawah sianosis berada pada tangkai daun panjang, bagian atas hampir sesil.

Bunga lembut biru atau ungu kebiruan, dengan diameter hingga 1,5 cm, dikumpulkan di ujung batang dalam perbungaan yang sangat indah yang memiliki aroma menyenangkan dan merdu. Sianosis mekar pada bulan Juli dan mekar selama 40–45 hari, bijinya matang pada bulan Agustus-September.

Reproduksi dan perawatan

Biru sianosis (Polemonium caeruleum)

Sianosis sangat higrofil, terutama pada periode awal perkembangan, oleh karena itu, untuk budidaya di lokasi, perlu dilakukan pemilihan tempat rendah dengan air tanah dangkal. Ini memiliki ketahanan musim dingin yang tinggi.

Saat menanam sianosis di petak kebun, benihnya disemai di musim semi atau musim gugur segera setelah mengumpulkan benih hingga kedalaman sekitar 2 cm. Penaburan musim dingin polong harus dilakukan pada suhu siang hari yang stabil + 2 + 3 ° C. Dengan penyemaian podzimny, tunas tanaman yang lebih awal dan lebih ramah diperoleh, yang berkembang perlahan di tahun pertama. Saat disemai di musim semi, benih sianosis harus bertingkat dalam 1,5–2 bulan.

Reproduksi sianosis juga dimungkinkan dengan stek hijau yang dipotong dari pucuk pucuk herba di awal musim panas. Stek ini ditanam di tempat tidur taman yang teduh dan disiram secara melimpah.

Pada tahun pertama, tanaman hanya membentuk roset daun. Tanaman muda sangat responsif terhadap pemberian makan dengan pupuk mineral lengkap. Perawatan tanaman terdiri dari penyiangan tanaman secara teratur hingga kedalaman 5–6 cm setelah penyiraman. Tanah harus dilonggarkan dengan sangat hati-hati agar tidak merusak sistem akar tanaman.

Di musim semi, setelah melewati musim dingin tanaman di kebun, semua sisa tanaman tahun lalu dihilangkan, tanah dilonggarkan, tanaman diberi makan dengan mineral lengkap atau pupuk organik.

Untuk pengembangan sistem akar yang lebih baik selama periode penguntitan massal tanaman, bagian antena harus dipotong setinggi 25 cm dari permukaan tanah, saat tunas terbentuk, ulangi prosedur ini. Pada tumbuhan berbiji, batangnya tidak dipotong.

Resep untuk penggunaan obat

Biru sianosis (Polemonium caeruleum)

Untuk tujuan pengobatan, dalam sianosis, rimpang dengan akar digunakan, yang digali di musim gugur selama layu bagian udara tanaman. Akar dibersihkan dari tanah, batang dan daun dipotong dan segera dicuci dengan air dingin yang mengalir. Rimpang yang tebal dipotong memanjang jika perlu. Di luar, rimpang berwarna coklat keabu-abuan, putih kekuningan pada bagian putus.

Akar sianosis yang disiapkan dikeringkan dengan baik di udara terbuka dan dikeringkan dalam ruangan berventilasi baik atau dalam oven pada suhu + 50 + 55 ° C. Bahan baku sianosis yang sudah jadi memiliki bau khas yang samar dan rasa pahit.

Biru sianosis telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional untuk insomnia dan epilepsi. Penelitian modern telah mengkonfirmasi kekuatan penyembuhan tanaman.

Akar sianosis memiliki komposisi kimia yang paling kaya dan sangat khas. Mereka sangat kaya akan saponin (hingga 20% atau lebih), mengandung minyak esensial, asam organik, resin, dll.

Sianosis biru digunakan dalam bentuk infus air atau rebusan sebagai ekspektoran untuk bronkitis kronis dan akut, pneumonia, tuberkulosis,untuk memberikan efek obat penenang dan analgesik untuk tukak lambung dan sebagai obat penenang untuk insomnia dan berbagai penyakit saraf dan mental. Dalam hal ini, itu sama sekali tidak lebih lemah dari akar valerian yang terkenal.

Pada bronkitis akut dan kronis, pneumonia, ambil ramuan akar sianosis biru. Untuk menyiapkan rebusan 1 sdm. sesendok akar cincang harus dituangkan dengan 1 gelas air mendidih, rebus dalam wadah tertutup dalam bak air selama 20 menit, bersikeras pada suhu kamar selama 1,5-2 jam, tiriskan. Ambil 1-2 sdm. sendok 4-5 kali sehari 2 jam setelah makan.

Untuk bronkospasme, banyak dukun merekomendasikan koleksi yang terdiri dari 3 jam akar sianosis, 4 jam bunga chamomile, 4 jam daun mint, 3 jam akar licorice, 2 jam akar valerian, 2 jam ramuan motherwort, 2 jam St . John's wort ... Untuk menyiapkan infus, Anda membutuhkan 1 sdm. tuangkan sesendok campuran yang dihancurkan dengan 1 gelas air mendidih, bersikeras di tempat hangat selama 1 jam, saring. Minum infus 0,25 cangkir 4 kali sehari setelah makan.

Untuk ulkus lambung dan duodenum yang tidak dapat sembuh lama, ramuan sianosis yang lemah direkomendasikan. Untuk menyiapkannya, Anda perlu menuangkan 1 sendok teh ramuan dengan 1 gelas air mendidih, masak dalam wadah tertutup dengan api kecil selama 30 menit, saring. Ambil 1 sdm. sendok 3 kali sehari 2 jam setelah makan selama 3-4 minggu.

Untuk pengobatan sakit maag, banyak dukun sering menggunakan sianosis yang dikombinasikan dengan marsh creeper. Untuk melakukan ini, 1,5 jam sebelum makan, ambil ramuan sushi kering (1,5 sendok makan per 1 gelas air mendidih), 1 sdm. sendok 3 kali sehari, dan 2 jam setelah makan, minum rebusan akar sianosis (1 sdm. sendok untuk 1 gelas air mendidih). Perjalanan pengobatan adalah 3 minggu.

Untuk nyeri hebat akibat tukak duodenum atau lambung, gunakan koleksi yang terdiri dari 4 jam rimpang dan akar sianosis, 4 jam rumput menjalar rawa, 1 jam bunga chamomile. Untuk menyiapkan infus, Anda membutuhkan 1 sdm. tuangkan satu sendok penuh koleksi dengan 1 gelas air mendidih, bersikeras, dibungkus di tempat hangat selama 3 jam, tiriskan. Ambil 1 sdm. sendok 3 kali sehari 20 menit sebelum makan.

Biru sianosis (Polemonium caeruleum)

Efek menenangkan dari sianosis melebihi valerian beberapa kali. Dengan neurasthenia dan insomnia 1 sdm. sesendok akar yang hancur dituangkan dengan satu gelas air mendidih, dipanaskan dalam bak air selama 30 menit dan diminum 1 sdm. sendok 3 kali sehari setelah makan.

Untuk radikulitis, insomnia, peningkatan rangsangan saraf untuk mandi herbal, koleksi digunakan, yang terdiri dari bagian rumput biru biru, buah adas, dan bunga chamomile yang sama. Untuk menyiapkan infus, tuangkan 15-18 sendok makan campuran yang dihancurkan dengan 3 liter air mendidih, bersikeras di tempat yang hangat selama 2-3 jam, saring dan tuangkan ke dalam bak mandi dengan suhu air + 36 + 37 ° С. Durasi mandi adalah 15-20 menit. Kursus pengobatan adalah 10 mandi setiap hari.

INGAT! Sediaan sianosis biru yang disiapkan dapat meningkatkan pembekuan darah.

Dan hal terakhir. Tidak masuk akal untuk mempertahankan sianosis selama lebih dari dua tahun untuk mendapatkan akarnya. Faktanya adalah bahwa dalam dirinya, seperti di valerian, peningkatan rimpang lebih lanjut disebabkan oleh penurunan kualitasnya.