Nutrisi dan perlindungan tanaman

Waktu musim semi-musim gugur adalah waktu terpanas bagi tukang kebun. Sepanjang musim tanam, kehidupan berkecamuk di petak-petak - menabur, menanam dan menanam kembali, menyiram dan memberi makan, menyiangi dan menyemprot - secara umum, seluruh rangkaian tindakan teknis pertanian pada akhirnya menambah panen sayuran dan buah-buahan, menimbulkan kerusuhan. bunga dan tanaman hijau, memberikan kenyamanan materi dan mental.

Mari kita bicara tentang memberi makan dan melindungi tanaman kita dari penyakit dan hama.

Tampaknya, yah, yang sulit di sini - memberi makan dari waktu ke waktu, misalnya, dengan kemiro, dan ditaburi kutu daun dari kutu daun. Namun tampaknya ini hanya masalah sederhana pada pandangan pertama, dan bukan kebetulan bahwa layanan kami menerima banyak panggilan tentang topik ini.

Bagaimana, dengan apa, kapan memberi makan dan mengolah tanaman dengan banyak cara (jika tidak semua) tergantung Anda dan saya.

Saat berbicara tentang memberi makan, Anda perlu membedakan pemupukan akar dan daun... Dalam kasus pertama, pupuk dapat dilarutkan dalam air atau dituangkan ke dalam tanah yang lembab, yang kedua, dapat dilarutkan dalam air dan disemprotkan ke daun. Jumlah pemupukan yang dilakukan, konsentrasi pemupukan tidak hanya bergantung pada tanaman yang diberi makan, tetapi juga pada cuaca, pada musim. Di musim semi, dalam proses pertumbuhan aktif, tanaman mengonsumsi lebih banyak nutrisi, terutama nitrogen, besi, magnesium, yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan massa hijau dan berpartisipasi dalam proses fotosintesis.

Dari pertengahan Juli, tanaman herba tahunan, buah-buahan dan pohon hias serta semak belukar mulai bersiap untuk musim dingin. Ya, ini telah terjadi sejak pertengahan musim panas, tidak peduli betapa anehnya hal itu bagi kami. Pada periode inilah proses pematangan tunas dimulai, pembentukan bunga dan tunas generatif (buah) untuk tahun berikutnya. Dan selama periode ini, tanaman mengkonsumsi dalam jumlah yang lebih banyak daripada di musim semi, kalium, fosfor, elemen jejak, tetapi nitrogen dari dressing harus benar-benar dikeluarkan atau dikurangi seminimal mungkin. Tak heran jika ada yang disebut pupuk "musim gugur" yang dijual, misalnya, "Kemira-musim gugur", yang mengandung minimal nitrogen, hanya 4,8%.

Tentu saja, Anda dapat menggunakan pupuk yang tersebar luas dan terbukti baik seperti azofoska sepanjang musim. Namun, harus diingat bahwa kebanyakan dari mereka tidak mengandung unsur mikro, tetapi hanya makronutrien - NPK - (nitrogen-fosfor-kalium), dan perlu juga menggunakan campuran "Mikrovit", "Cytovit" dan sejenisnya .

Bibit kubis - kekurangan cahaya dan nutrisi

Dan juga menghitung dosis pemupukan - jadi, di musim semi, 20-50 gram azofoska yang sama dapat diterapkan per 1 m2, sedangkan dari pertengahan Juni - tidak lebih dari 10-15 gram.

Tentu saja, sayuran dan bunga tahunan harus diberi makan dengan nutrisi lengkap, jika tidak, tidak akan ada hasil yang diinginkan - panen dan tampilan dekoratif.

Pemberian makan daun (daun) dilakukan, sebagai suatu peraturan, untuk mengatasi kekurangan nutrisi dengan cepat. Asimilasi nutrisi melalui daun lebih cepat, dalam waktu 20 menit, dan bukan 1-2 jam, seperti pada pemberian makan akar.

Untuk melakukan ini, gunakan pupuk yang mengandung satu atau dua nutrisi, yang kekurangannya berdampak negatif pada pertumbuhan dan perkembangan tanaman, misalnya, urea (nitrogen), superfosfat (fosfor), kalium magnesium (kalium dan magnesium). Penyemprotan sebaiknya dilakukan pada cuaca yang kering dan tenang, pada pagi atau sore hari. Aturan utamanya adalah tidak menyemprot pada siang hari di bawah sinar matahari langsung untuk menghindari luka bakar termal. Juga, perhatikan konsentrasi pupuk, jika tidak, alih-alih menguntungkan, Anda akan menyebabkan kerusakan - luka bakar kimiawi.

Semua jenis pupuk digunakan sebagai dressing atas - organik (pupuk kandang, kompos, infus herbal dan gambut, dll.), Campuran mineral (sangat tidak disukai oleh beberapa "kimia"), pupuk organo-mineral cair. Pilihan jenis pupuk, serta cara memperolehnya - untuk dibeli atau dibuat sendiri, tetap di tangan setiap orang, sepenuhnya sesuai dengan keyakinan dan kemampuannya.

Mari buat reservasi kecil - satu ton kotoran mengandung: 4,4 kg nitrogen, 2 kg fosfor, 5 kg kalium, 4 kg kalsium, elemen jejak. Selain itu, unsur hara pada pupuk kandang dalam bentuk yang tidak dapat diakses tanaman, membutuhkan waktu yang lama untuk mineralisasinya (pemberian pupuk kandang secara tunggal mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman dalam waktu 3 tahun). Rata-rata, pembentukan 1 kg kepala kubis membutuhkan 4,2 kg nitrogen, 1,2 kg fosfor, 4 kg kalium, 3,3 kg kalsium + elemen jejak. Sangat jelas bahwa bahkan jika satu ton pupuk kandang diterapkan, tanaman yang diinginkan tidak akan diperoleh. Dan tidak di bawah semua tanaman dimungkinkan untuk memasukkan pupuk kandang, terutama yang segar (wortel, bit, hijau, banyak tanaman bunga tidak mentolerirnya). Pada kotoran yang membusuk, kandungan nutrisinya bahkan lebih rendah. Dosis kompos harus 1,5-2 kali lebih tinggi dari dosis pupuk kandang. Dan satu hal lagi - unsur kimia, misalnya, nitrogen, sama dalam pupuk organik dan mineral. Untuk tanaman, tidak ada bedanya apakah mengambil nitrogen dari pupuk kandang, infus herbal atau pupuk mineral. Ada saat ketika mereka menakuti kita dengan kekuatan dan utama dengan nitrat, kata mereka, penggunaan pupuk mineral ("kimiawi") menyebabkan akumulasi berlebihan mereka, dan ini berbahaya bagi kesehatan. Ya, itu pasti berbahaya. Tetapi hal yang sama terjadi dari penggunaan kompos dan pupuk kandang yang sama secara berlebihan. Semuanya harus secukupnya. Bagaimanapun, vitamin bisa diracuni jika Anda menggunakannya tanpa dosis.

Berbicara tentang melindungi tanaman dari gulma, penyakit dan hama, seseorang tidak dapat tergelincir hanya dalam satu metode - perawatan kimiawi. Perlu untuk menerapkan berbagai tindakan, terutama agroteknik - ini adalah persiapan tanah dan perawatan benih sebelum penaburan, penanaman dan penanaman bibit yang benar, penyiraman, pemberian makan, penyiangan dan pelonggaran, pemangkasan pohon dan semak, dll. Dan hanya setelah itu - penggunaan obat-obatan kimia dan biologi sebagai tindakan tambahan.

Perlu diciptakan kondisi untuk tanaman yang dibudidayakan agar dapat berdiri sendiri. Hukum seleksi alam mengatakan bahwa yang terkuat menang. Dan kami tidak akan pergi kemana-mana dari ini. Ini adalah tanaman yang lemah yang lebih kuat dipengaruhi oleh penyakit dan hama.

Melarikan diri dari penderita kutu daun

Insektisida dan akarisida digunakan untuk melawan hama, fungisida digunakan untuk melawan patogen, gulma dibasmi dengan herbisida. Mereka juga menggunakan obat-obatan yang aktif secara biologis, pengatur pertumbuhan dan perkembangan tanaman, infus herbal.

Tidak cukup hanya sekali menyemprot penanaman dari kutu yang sama. Mengapa? Pertama, OPT sangat subur. Kedua, koloni kutu bermigrasi dari satu tanaman ke tanaman, ada individu yang terbang. Ketiga, hama dengan cepat menjadi kecanduan jenis racun yang sama yang digunakan, obat-obatan harus diganti.

Sangat penting untuk mengetahui biologi perkembangan hama dan agen penyebab penyakit, serta tanda-tanda kerusakan eksternal. Sebaiknya identifikasi mereka pada tahap awal perkembangan, ketika tindakan pengendalian paling efektif. Misalnya, pertahanan tungau tunas blackcurrant tidak berguna di bulan Mei ketika daun mulai terbuka. Mereka harus dilakukan sebelum kuncup membengkak pada bulan Maret-April, ketika salju belum mencair. Anda tentu saja dapat mengumpulkan kuncup yang terkena, yang berbentuk bola, di musim semi dan musim gugur, tetapi cukup sulit untuk sepenuhnya menyingkirkan hama ini. Terkadang perlu mengganti semak yang terkena dampak dengan yang baru.

Menurut cara kerjanya, obat bersifat kontak, sistemik dan campuran. Yang kontak hanya bertindak ketika mereka mengenai hama dan area jaringan yang terkena, yang sistemik membuat getah sel dan jaringan tanaman beracun, tindakan campuran di kedua arah.

Selama musim, perlu dilakukan beberapa perawatan, tergantung pada tingkat kerusakan tanaman dan kondisi cuaca. Jadi, obat yang aktif secara biologis tidak bekerja atau bekerja sangat lemah pada suhu udara dan tanah di bawah + 10-15 ° C.Penyemprotan harus dilakukan dalam cuaca yang tenang dan kering, sehingga obat sampai di tempat yang dibutuhkan dan tidak akan terhanyut oleh hujan setidaknya dalam 2-3 jam sejak pengobatan. Di antara perawatan, setidaknya 3-4 hari harus berlalu, dan sebaiknya 1-1,5 minggu. Perawatan terakhir atau top dressing bisa dilakukan 20 hari sebelum panen.

Kami menunggu tanggapan dan pertanyaan Anda di forum kami