Bagaimana cara memilih mulsa?

Menanam tumbuhan runjung di bawah mulsa chip berwarna

Mulsa, mis. menutupi tanah di sekitar tanaman dengan berbagai bahan dilakukan untuk tujuan yang berbeda. Salah satu hal utama adalah menjaga kelembaban tanah dan menyediakan akar dengan suhu yang kurang lebih konstan. Tujuan kedua untuk meningkatkan kesuburan tanah, dan tujuan ketiga untuk menekan pertumbuhan gulma.

Yang terbaik adalah mulsa tanah di akhir musim semi, ketika tanah sudah dihangatkan oleh matahari, dan gulma baru saja mulai tumbuh. Segera sebelum meletakkan mulsa, tanah harus dilonggarkan dengan garpu rumput.

Berbagai bahan alami dapat digunakan sebagai mulsa. Tentunya, Anda bisa memadukan berbagai bahan alami dan buatan. Penggunaan mulsa sangat bermanfaat bagi para tukang kebun, apalagi jika mereka tidak bisa mencurahkan banyak waktu untuk penanamannya.

Mulsa yang bagus dan dipilih dengan baik akan banyak membantu Anda. Namun, penting untuk memilih dengan tepat jenis bahan mulsa yang paling cocok untuk tujuan yang Anda butuhkan.

Keripik dekoratif untuk mulsa

Mulsa yang terbuat dari bahan alami jika diaplikasikan pada lapisan yang cukup tebal akan dengan cepat menekan pertumbuhan gulma tahunan dengan akar yang berada di permukaan tanah. Tetapi sebelum meletakkan mulsa seperti itu di tanah, semua gulma abadi harus disingkirkan dari akarnya. Jika tidak, dalam kondisi yang menguntungkan, mereka akan tumbuh semewah tanaman yang dibudidayakan.

Cara lain untuk mengatasi gulma abadi dengan cepat adalah dengan menutup tanah dengan film hitam berlubang, dan meletakkan mulsa dari bahan alami di atasnya. Lubang di film diperlukan agar hujan deras pertama tidak menghilangkan mulsa yang berada di atas film. Sekarang mari kita lihat secara singkat manfaat kesehatan dari berbagai jenis mulsa.

Pupuk... Kotoran yang busuk secara bertahap bercampur dengan tanah dan menyuburkannya. Bahkan kotoran yang tidak sepenuhnya membusuk (tetapi tidak segar) berfungsi sebagai mulsa yang sangat baik. Dan kotoran segar harus disimpan setidaknya selama tiga bulan sebelum digunakan.

Kompos pracetak... Ini terdiri dari semua jenis sisa-sisa tanaman (potongan rumput, gulma, bunga layu), serta sisa makanan yang dikumpulkan di tumpukan untuk membusuk selama beberapa bulan. Ini adalah mulsa yang sangat baik, tetapi sangat penting untuk memastikan bahwa tanaman yang telah diberi perlakuan herbisida tidak masuk ke dalam kompos.

Proses penguraian kompos akan semakin cepat jika sampah ditaburi pupuk nitrogen setiap 20 cm dari ketebalan lapisan sampah.

Jarum jenis konifera... Lapisan pohon jarum seperti itu tidak akan tertiup angin. Ini bertahan dengan baik di tempatnya, tetapi sedikit mengasamkan tanah.

Kulit kayu dari berbagai fraksi untuk mulsa

Kulit kayu dan keripik cincang... Mulsa yang tampak sangat menarik ini bertahan sangat lama, menekan pertumbuhan gulma dan, seiring waktu, saat membusuk, memperkaya tanah dengan humus. Namun, kulit kayunya mengandung sedikit nutrisi, jadi tanaman mulsa membutuhkan makanan.

Bungkus plastik hitam... Lapisan tipis ini menghangatkan tanah dengan baik dan menghambat pertumbuhan gulma. Tanaman ditanam melalui lubang yang dipotong di foil. Tetapi lapisan ini harus ditekan dengan hati-hati di sepanjang tepinya dengan batu bata atau ditaburi tanah.

Sedotan... Ini adalah mulsa yang sangat baik, meskipun dapat dengan mudah membawa benih gulma dari ladang. Yang terbaik adalah meletakkan sedotan di lapisan hingga 10 cm. Dan jika sedotan dipotong seluruhnya, maka itu akan sangat menakut-nakuti siput dan siput.

Kerikil, kerikil, batu... Di sekitar batang pohon atau tanaman pot, mereka tidak hanya dekoratif tetapi juga membantu menjaga kelembapan. Batuan atau lapisan kerikil akan lebih efektif melawan gulma dengan meletakkan lembaran hitam berlubang di bawahnya. Lubang di foil akan memungkinkan air hujan masuk ke dalam tanah.

"Tukang kebun Ural", No. 34, 2018