Mikrosorum

Mikrosorum(Mikrosorum) - genus pakis herba, yang mencakup 36 spesies, dan merupakan bagian dari keluarga Lipan (Polypodiaceae).

Marga Mikrosorum pertama kali dijelaskan pada tahun 1833. Namun, dalam publikasi berikutnya dalam lektur, untuk menunjukkan jenis yang sama, ia diizinkan untuk menulis Microsorium, dengan nama ini, tumbuhan terkadang dipasarkan, tetapi dari sudut pandang ilmiah, nama ini salah.

Titik mikro Microsorum punctatum), kultivar Grandiceps

Mikrosorum diterjemahkan dari bahasa Yunani berarti "sorus kecil", menggambarkan struktur organ reproduksi aseksual pakis - sorus di bagian bawah daun.

Sampai saat ini, data molekuler menunjukkan bahwa genus Microsorum bersifat polifiletik, yaitu spesies yang termasuk di dalamnya berasal dari nenek moyang yang berbeda, yang menyebabkan perubahan klasifikasi.

Microsorum tumbuh terutama di hutan tropis yang hangat dan lembab, tetapi beberapa spesies dapat hidup dalam kondisi yang lebih sejuk. Sebagian besar tumbuh di India dan China, sekitar 20 ditemukan di pulau-pulau di Samudra Pasifik, sisanya di Australia, Afrika, dan Selandia Baru.

Mereka menjalani kehidupan terestrial atau epifit, menetap di cabang pohon besar dan menempel pada batang, beberapa tumbuh sebagai litofit, menetap di celah-celah batu. Mereka lebih suka tempat di dekat badan air atau air terjun, dan beberapa dapat menghuni lingkungan akuatik sepenuhnya atau sebagian.

Penampilan mikroorum cukup beragam. Ini adalah tanaman herba tahunan dengan rimpang merayap atau menanjak, panjang atau pendek ditutupi dengan sisik dan akar adventif yang tumbuh di substrat. Pelepah (atau yang sering disebut - daun), memanjang ke atas dari rimpang, dari beberapa sentimeter hingga lebih dari satu meter tingginya, bisa dengan tangkai daun yang menonjol atau sesil, utuh, berlobus atau dibedah dalam. Mereka melakukan dua fungsi penting - fotosintesis dan reproduksi spora. Daun muda berbentuk koklea dan terbuka secara bertahap. Bilah daunnya keras, mengkilap, tidak rata, memiliki tepi agak bergelombang, pada beberapa dengan tekstur yang indah menyerupai kulit buaya. Di bagian bawah sepanjang midvein atau sori coklat yang terletak secara kacau (kelompok sporangia), tempat pematangan spora terjadi.

Mikrosorum pisang (Microsorum musifolium), kultivar Crocodylus

Siklus hidup pakis sangat berbeda dari tanaman berbunga; generasi aseksual dan seksual bergantian di dalamnya - sporofit dan gametofit, dengan dominasi yang jelas dari yang pertama. Setelah sporangia terbuka, spora ditaburkan di tanah dan berkecambah, tanaman kecil terbentuk - hasil, atau gametofit, dalam penampilan yang sangat berbeda dari pakis biasa. Gamet terbentuk dari hasil - sperma dan telur. Biasanya, pembuahan terjadi di lingkungan akuatik, dan tanaman baru, sporofit, sudah tumbuh dari embrio. Mikrosorum mampu berkembang biak secara vegetatif melalui fragmen rimpang. Pada helai daun tua beberapa di antaranya, tanaman anak kecil dapat terbentuk.

Karena dekorasi yang tinggi dan kesederhanaan mikrosorum, mereka banyak digunakan di negara-negara hangat untuk menghias taman, dan di iklim yang lebih sejuk mereka adalah tanaman dalam ruangan yang sangat baik, tanpanya lansekap baik tempat tinggal maupun kantor sangat diperlukan. Beberapa jenis ditanam dalam budaya:

Mikrosorum pisang (Microsorum musifolium), juga dikenal sebagai Polypodium musifolium Merupakan pakis epifit asli kepulauan Malaysia. Dideskripsikan pada tahun 1929. Rimpang berwarna coklat tua, menjalar tepat di bawah permukaan substrat, dengan ruas pendek 1–2 cm, kemunculan daun yang mirip dengan daun pisang, memunculkan nama yang spesifik. Bagian depan berwarna hijau muda, seperti sabuk, tumbuh lebih dari satu meter di alam, agak keras dan lilin, tanpa tangkai daun yang terlihat, terletak di rimpang, dalam bentuk roset, di mana residu organik dikumpulkan. Vena sentral menonjol dengan jelas dari bagian bawah daun, dan vena lateral memberikan pola retikuler yang khas, yang menjadi lebih terlihat seiring bertambahnya usia. Lamina tidak rata, dengan tepi bergelombang dan tonjolan di antara pembuluh darah, yang membuatnya mirip dengan kulit kadal atau buaya.Pelepah yang mengandung spora dan steril memiliki bentuk yang serupa, berwarna krem ​​atau sori coklat, bulat, banyak, tersebar rapat di bagian bawah daun di antara urat.

Mikrosorum pisang (Microsorum musifolium), kultivar CrocodylusMikrosorum pisang (Microsorum musifolium), kultivar Crocodylus

Di salah satu pembibitan di Australia, melalui seleksi mutasi alami, ditandai dengan kerapatan daun yang lebih besar dan ukurannya yang lebih kecil, panjang hingga 55-65 cm dan lebar hingga 8-14 cm, varietas diperoleh Crocodylus - salah satu pakis yang paling populer, kuat dan mudah tumbuh.

Microsorum beraneka ragam (Microsorum diversifolium), persamaan Kata Mikrosorum vesikulat(Microsorum pustulatum) - Berasal dari Australia dan sebagian Selandia Baru.

Ini adalah pakis epifit atau terestrial yang menutupi area luas di tanah, dapat tumbuh di bebatuan dan pohon tumbang, di semak-semak dan di ruang terbuka. Tumbuh dari hutan pantai sampai hutan pegunungan pada ketinggian hingga 900 m, dapat tumbuh di tempat yang agak kering, daerah sebarannya mencapai daerah subalpine.

Rimpang merayap atau memanjat, panjang dan tebal, diameter 3-11 mm, ditutupi sisik padat berwarna coklat tua. Daun dapat mencapai ukuran dari 4 hingga 75 cm, dengan tangkai daun panjang 1-35 cm, warna coklat pucat, telanjang atau dengan sisik individu. Bilah daun berwarna hijau cerah, mengkilap, kasar, dengan tepi bergelombang, bentuknya sangat beragam, yang tercermin dalam nama spesies - dari utuh hingga membedah dalam dengan 1-15 pasang segmen. Ada juga bilah daun yang dibedah ganda atau formasi puncak aneh di ujungnya. Vena sentral terlihat jelas, vena lateral membentuk pola retikuler. Sori berbentuk bulat atau elips, 2,5-5 mm, membentuk tonjolan rendah di sisi atas helai daun, yang memberi nama lain untuk spesies ini - vesikuler mikroorum.

Microsorum diversifolium, Kangaroo FernMicrosorum diversifolium, Kangaroo Fern

Tumbuhan dalam literatur dapat ditemukan dengan nama Phymatosorus diversifolius (menurut klasifikasi baru), Phymatodes diversifolium, Polypodium pustulatum , Phymatosorus pustulatum, Polypodium scandens, Polypodium diversifolium dan di bawah banyak lainnya, tetapi paling baik ditandai dengan nama sehari-hari - Kanguru, atau pakis Kanguru - Pakis kanguru, dengan nama inilah produk ini mulai dijual. Ini sangat bersahaja dalam budaya, dapat ditanam di penanam gantung, ini adalah tanaman yang sangat baik untuk dinding hijau.

Titik mikrosorum (Microsorum punctatum) mendiami hutan atau sabana basah dan kering musiman, di mana ia memimpin gaya hidup epifit atau terestrial. Ini ditemukan dari Afrika Selatan bagian timur hingga Mozambik dan Zimbabwe timur, tersebar luas di Afrika tropis, serta Madagaskar, Komoro, Mascarene dan Seychelles, Asia Selatan, Australia, wilayah Pasifik hingga Tahiti dan Amerika Serikat.

Rimpang pendek, menjalar, tebal, diameter 4-8 mm, berwarna putih dan lilin, bagian atasnya tertutup rapat dengan sisik hitam hingga panjang 4 mm. Daun dengan jarak berdekatan, keras, gundul, kasar. Tangkai daun pendek atau sama sekali tidak ada. Bilah daun sederhana, elips sempit, panjang 15-175 cm, dengan tepi padat bergelombang dan lubang-lubang kecil di permukaan, yang memberi nama pada spesies tersebut. Bagian atas daun membulat, secara bertahap mengecil menjadi alas yang lebar atau bersayap sempit. Midvein menonjol secara mencolok di kedua sisi; venasi lateral tidak diekspresikan dengan jelas. Sori bulat kecil tersebar secara tidak teratur di sepanjang sisi bawah helai daun.

Microsorum punctatum, kelas GrandicepsMicrosorum punctatum, kelas Grandiceps

Titik mikrosorum digunakan sebagai tanaman obat. Jus dari daunnya digunakan sebagai obat pencahar, diuretik dan penyembuhan luka.

Spesiesnya sangat bervariasi, budidaya didominasi kultivar dengan helaian daun, terbagi dari atas seperti punggungan dan menyerupai ekor ikan.

Variasi Grandiceps, dikenal sebagai Crested Fern atau Fishtail Fern, memiliki helai daun hijau muda yang lebar dan keriting hingga setinggi 60-80 cm, dibedah berulang kali di bagian atas dan meruncing ke bawah.

Variasi Kinnaree ditandai dengan daun yang panjang dan terkulai dengan diseksi yang lebih kuat menjadi lobus yang sempit. Tanaman dewasa berdiameter 1 hingga 2 m dan terlihat cantik dalam pot gantung.

Lipan mikro (Mikrosorum scolopendria) - salah satu pakis paling populer, juga dikenal sebagai Polypodium scolopendria, menurut klasifikasi modern, dipindahkan ke genus lain yang disebut Phymatodes scolopendria.

Tumbuh dari Afrika Selatan bagian timur ke Mozambik, Zimbabwe Timur, Afrika tropis, Madagaskar, Komoro dan Kepulauan Mascarene, Sri Lanka, Asia Tenggara, Cina, Australia dan Polinesia. Memimpin gaya hidup epifit atau lithophytic terestrial.

Rimpang tebal, diameter sampai 1 cm, panjang, menyebar di sepanjang tanah atau memanjat pohon, menyerupai scolopendra, tertutup sisik berwarna coklat tua, lama kelamaan hilang dan rimpang berwarna cerah. Daun dengan jarak lebar, kasar, licin, tinggi hingga 1 m, dengan aroma yang menyenangkan. Tangkai daun hingga panjang 45 cm, coklat muda kekuningan, tidak berbulu. Bilah daun hingga 60 × 30 cm, deltoid-ovate atau lonjong lebar, dibedah sangat menyirip, dengan 4-8 pasang lobus dan segmen ujung. Lobus hingga 15 × 3 cm, lebih lebar pada daun steril, agak lonjong, dengan ujung lancip, tepi utuh dan agak bergelombang. Pada daun sisi bawah, sporangia berdiameter 2-3 mm terletak pada satu atau beberapa baris pada kedua sisi pelepah, menonjol pada sisi atas berupa tuberkel kecil.

Microsorum scolopendria, kultivar Gelombang HijauMicrosorum scolopendria, kultivar Gelombang Hijau

Skolopendrovy mikrosorum secara tradisional digunakan dalam pengobatan tradisional di tempat-tempat pertumbuhan.

Varietasnya populer dalam budaya Gelombang hijau - salah satu pakis paling cemerlang yang dibiakkan dalam beberapa tahun terakhir. Rimpang yang tumbuh dengan kuat, mengisi pot dan melampaui itu, mampu memanjat penyangga dan menggantung, tertutup rapat dengan daun padat keriting hijau tua hingga setinggi 60 cm. Dalam kondisi kamar, itu bersahaja.

Microsorum thai (Mikrosorumthailandicum.dll) pertama kali ditemukan di Thailand dan dijelaskan pada tahun 2001; itu juga tumbuh di Kamboja, Malaysia, Cina Selatan, Taiwan.

Itu mengendap di celah-celah batu kapur di tempat teduh parsial, lebih menyukai kelembaban udara yang tinggi. Penduduk Thailand menyebutnya Pakis Scarab karena warna kobalt khusus dari daun keras mengkilap, dan di negara lain dikenal sebagai Pakis Biru.

Rimpang berdiameter 4-5 mm, tertutup sisik berwarna gelap. Pelepahnya sederhana, elips sempit, panjang 15-45 cm dan lebar 1,2-2,1 cm, tanpa tangkai daun yang menonjol. Bilah daun kaku, mengkilap, dengan warna biru metalik di sisi atas, hijau kebiruan di sisi bawah, sering bercabang di puncak, dan menyempit dan bersayap di pangkal, urat tengah menonjol dari bagian dalam daun. Sori terletak di bagian bawah daun.

Microsorum thailandicumMicrosorum thailandicum

Pakis masih cukup langka, dalam kultur ruangan lebih disukai disimpan di terarium atau rumah kaca, di mana kelembaban udara tetap terjaga. Rona biru spesifik tampak paling baik dalam cahaya redup.

Mikrosorum pterigoid (Microsorum pteropus) - Pakis air asli Asia, ditemukan di Cina, Thailand, Malaysia, dapat tumbuh sebagian atau seluruhnya di lingkungan air. Dikenal sebagai Java Fern. Daun lanset setinggi 15-30 cm menjulur ke atas dari rimpang Jenis yang bervariasi, tergantung tempat tumbuhnya, tumbuhan berbeda bentuk dan ukuran daunnya.

Pakis bersahaja ini banyak digunakan untuk dekorasi akuarium. Ditanam di atas batu atau kayu apung, tidak membutuhkan banyak cahaya, berkembang biak dengan baik dengan membagi rimpang dan tanaman anak, secara berkala terbentuk pada daun tua.

Tentang budidaya - di artikel Microsorum: perawatan dan reproduksi.

Foto oleh penulis