Tanam tanaman dalam ruangan

Dari waktu ke waktu, semua tanaman dalam ruangan membutuhkan transplantasi. Ini adalah acara yang sangat bertanggung jawab, yang kesuksesannya bergantung pada kesejahteraan hewan peliharaan kita. Tujuan transplantasi adalah untuk memungkinkan tanaman tumbuh lebih jauh. Oleh karena itu, harus dirawat dengan perhatian maksimal agar dapat membawa manfaat bagi tanaman, bukan merugikan. Sebelum memulai transplantasi, pastikan perlu, siapkan tanah dan wadah yang diperlukan, serta batu bara yang dihancurkan jika Anda perlu memangkas akar yang rusak. Siapkan drainase jika diinginkan.

Zamioculcas terlalu sering disiram dan sekarang membutuhkan transplantasi

Transplantasi tanaman yang baru diperoleh Jangan terburu-buru. Transportasi jangka panjang, perubahan berulang dalam kondisi penahanan selama beberapa minggu terakhir, membuat tanaman berada dalam kondisi stres. Setelah akuisisi, tanaman harus diberi waktu (2-4 minggu) untuk terbiasa dengan kondisi baru (penerangan, suhu, kualitas air, kelembaban udara, dll.). Hanya tanaman yang telah beradaptasi sepenuhnya yang harus ditransplantasikan. Jika dibeli pada periode musim gugur-musim dingin, lebih baik untuk menunda transplantasi setidaknya hingga pertengahan Februari, periode musim dingin paling tidak menguntungkan bagi tanaman.

Ada pendapat bahwa setelah membeli tanaman, perlu mengganti sepenuhnya apa yang disebut tanah pengangkut, tetapi transplantasi seperti itu menyebabkan hasil yang sangat buruk, akarnya rusak parah, tanaman sakit untuk waktu yang lama dan sering mati. .

Perlu dibebaskan, dan terlebih lagi mencuci akar dari substrat lama hanya dalam kasus yang paling ekstrim - ketika tanaman berada di tanah yang salah, itu asam, akarnya membusuk, mis. bila pertumbuhan lebih lanjut dari tanaman di dalamnya akan menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada trauma pada akar saat menggantinya. Banyak tumbuhan hidup bersimbiosis dengan jamur atau bakteri tertentu yang menetap di akarnya. Mencuci akar menyebabkan kerusakan simbion, yang sering kali diikuti dengan kematian tanaman itu sendiri.

Ujung akar yang menghitam harus dihilangkan dari zamioculcas ini.Phalaenopsis diskon ternyata hampir tanpa akar

Jika Anda membeli tanaman diskon dan ada alasan bagus untuk mengkhawatirkan kondisi akar, itu harus segera diperiksa. Hapus tanaman yang menggumpal dari pot. Setelah menemukan akar hitam yang lunak dengan bau yang tidak sedap, buang substrat lama, potong akar yang sakit, taburi potongan dengan batu bara yang dihancurkan dan pindahkan tanaman ke tanah segar yang steril. Setelah transplantasi seperti itu, perlu menempatkan tanaman di rumah kaca atau di bawah tutup transparan, kelembaban tinggi akan memberinya kesempatan untuk menumbuhkan akar baru dan tidak mati.

Kebutuhan transplantasi dapat dinilai dari tanda-tanda berikut:

  • segumpal tanah terjalin sepenuhnya dengan akar;
  • akar muncul dari lubang drainase;
  • pertumbuhannya sedikit, daunnya menyusut, tanaman berhenti tumbuh pada periode musim semi-musim panas;
  • kondisi akar yang buruk;
  • tanah yang tidak cocok.
Panci menjadi terlalu kecil untuk ficus ...dan segumpal tanah benar-benar terjalin dengan akar

Harus diingat bahwa banyak tanaman berbunga lebih subur dalam wadah yang rapat, dan jika terlalu banyak tanam dapat mengganggu pembungaan.

Waktu transplantasi yang optimal adalah musim semiketika tanaman baru muncul dari dormansi dan daun muda pertama muncul. Transplantasi yang rapi juga dimungkinkan di musim panas; selama periode pertumbuhan aktif, tanaman dengan mudah mentolerirnya.

Tidak bisa ditransplantasikan tanaman selama berbunga, hal ini dapat menyebabkan kuncup, bunga dan ovarium rontok. Tidak disarankan untuk menanam kembali selama masa stres atau sakit, kecuali jika disebabkan oleh pembusukan akar, saat Anda perlu segera menyelamatkan tanaman. Transplantasi itu sendiri, bahkan yang sangat hati-hati, adalah stres yang kuat yang hanya akan memperburuk situasi. Kita harus mencoba menstabilkan kondisinya dan baru kemudian transplantasi. Tanaman sebaiknya tidak ditransplantasikan dalam keadaan tidak aktif bila tidak ada pertumbuhan akar baru. Akar yang rusak tidak dapat pulih dan membusuk dengan cepat, dan tanah segar, yang sudah lama tidak ditempati oleh akar, mulai menjadi asam.

 

Tanah harus memenuhi persyaratan tanaman... Sebelum tanam, sangat penting untuk menyiapkan tanah dengan komposisi yang benar, kesejahteraan tanaman Anda lebih lanjut akan bergantung pada ini. Dianjurkan untuk membiasakan diri dengan kondisi pertumbuhannya di alam dan memahami kebutuhannya. Jadi bila phalaenopsis tumbuh dalam kondisi alami dengan akar bebas dari substrat yang ditanam di lahan gambut, maka akar akan cepat membusuk dan tanaman akan mati. Hal yang sama akan terjadi jika Anda menanam zamioculcas di substrat yang berat, bukan yang berpasir.

Mengetahui kebutuhan tanaman, Anda akan dapat menilai dengan benar kualitas tanah yang ditawarkan untuk dijual. Beberapa produsen memproduksi substrat untuk kelompok tanaman yang berbeda, tetapi Anda tidak boleh bergantung sepenuhnya pada nama pada kemasan - sebagai aturan, tanah yang berbeda memiliki komposisi yang sangat mirip.

Prasyaratnya adalah kemandulan tanah sebelum dimulainya transplantasi. Pemanasan dalam bak air, menggoreng dalam oven atau oven microwave akan memastikan kematian mikroorganisme patogen, cacing dan arthropoda (nematoda akar sangat berbahaya, metode penanganannya melelahkan dan tidak terlalu efektif). Baik tanah yang sudah jadi dan yang dikumpulkan secara terpisah dari komponen yang berbeda harus disterilkan. Di masa depan, substrat harus diisi dengan mikroorganisme tanah yang berguna yang akan membantu tanaman dalam asimilasi nutrisi.

Baca lebih lanjut tentang persiapan substrat - dalam artikel Tanah dan campuran tanah untuk tanaman dalam ruangan.

 

Wadah tanaman juga harus memenuhi persyaratan tertentu. Sebelum memulai transplantasi, ada baiknya Anda membiasakan diri dengan fitur struktural sistem akar tanaman. Untuk anggrek, balok dan keranjang sering digunakan selain pot. Untuk beberapa spesies, transparansi piring akan menjadi persyaratan wajib, karena akarnya, bersama dengan daunnya, juga berfotosintesis. Untuk tanaman dengan sistem akar kecil, seperti uzambara violet, sebaiknya dipilih pot berdiameter kecil. Jika akarnya sebagian besar tumbuh horizontal, lebih baik mengambil mangkuk untuk ditanam. Untuk telapak tangan yang memiliki akar jauh ke dalam substrat, pot tinggi dan sempit bisa digunakan. Anda tidak boleh menggunakan wadah yang menyempit ke atas; dengan transplantasi lebih lanjut, masalah mungkin timbul dalam melepas bola akar.

Pot keramik baru harus dicuci dan direndam air sebentar agar dindingnya terendam air. Cuci panci lama sampai bersih, bersihkan timbunan garam (dengan pengikis atau dengan asam asetat), rendam dengan air mendidih. Disarankan agar piring memiliki lubang drainase di mana kelebihan air mengalir selama penyiraman. Anda juga bisa menggunakan pot jika sudah berpengalaman menyiram tanaman dan tanaman akan berdiri langsung di atas lantai.

Ukuran pot sebaiknya tidak melebihi volume sebelumnya. Lebih baik menanam kembali lebih sering dengan penambahan substrat segar daripada menanam dalam volume besar sekaligus. Tanah yang tidak dihuni oleh akar dengan cepat kehilangan sifatnya, menjadi stagnan, jamur tanah mulai aktif berkembang di dalamnya, yang, dalam kondisi tertentu, dapat menginfeksi akar, menyebabkannya membusuk. Jika Anda menanam kembali tanaman dari pot kecil, maka tingkatkan diameter 2-3 cm (misalnya, dari 10 / - menjadi 12 /). Jika ukurannya besar, maka ukuran pot berikutnya mungkin berbeda 5-6 cm (dari 24 / - hingga 30 /).

Tanah liat yang diperluas atau drainase lainnya ditambahkan ke bagian bawah pot sesuai keinginan. Tanah liat yang diperluas praktis tidak menyelamatkan dari genangan air tanah, menempati volume yang berguna dan seiring waktu menumpuk garam di permukaannya. Saat transplantasi, harus diganti dengan yang baru.

Lapisan tanah liat yang mengembang yang tersebar di atas tanah berbahaya - tanah itu cepat kering, kesan menipu tercipta bahwa sudah waktunya untuk menyiram dan substratnya terlalu basah. Saat mengisi bagian atas pot dengan tanah liat atau kerikil yang mengembang, perhatikan kadar air tanah itu sendiri, dan bukan bahan dekorasi.

Tempatkan tanaman di dalam pot dengan benar juga sangat penting. Penting untuk memastikan bahwa setelah tanam, bunga tidak duduk lebih dalam dari pada pot tua. Letakkan terlalu banyak tanah di dasar pot sehingga pangkal batang berada 1-2 cm di bawah tepi atas wadah, tambahkan tanah segar dari sisi ke tingkat awal batang, terus-menerus tamping sedikit dan mengetuk dinding dengan lembut sehingga tidak ada lubang yang tersisa. Tanaman dengan arah pertumbuhan horizontal yang jelas dari bagian bawah tanah atau di atas tanah (seperti zamiokulka atau beberapa anggrek) harus memindahkan bagian lama rimpang atau pseudobulbs ke tepi pot, memberikan ruang untuk pertumbuhan baru. Setelah tanam, tanaman perlu disiram secara melimpah, taburi dengan tanah gembur di atasnya. Anggrek setelah tanam tidak disiram selama beberapa hari.

Perawatan lanjutan terdiri dari penyemprotan tanaman secara teratur atau menempatkannya di rumah kaca jika transplantasi tidak terlalu akurat atau membutuhkan penggantian tanah dan pemangkasan akar. Kelembaban udara yang meningkat akan mengurangi penguapan daun, sehingga akar memiliki waktu untuk beradaptasi dan pulih. Akan berguna untuk menyemprot seminggu sekali dengan Zirkon atau Epin, ini juga akan membantu tanaman mengatasi stres dan lebih baik berakar di substrat baru.

Penyiraman setelah tanam untuk pertama kali harus dilakukan lebih jarang dari biasanya, sehingga akar, yang mencari air, tumbuh menjadi substrat baru. Dalam hal apa pun Anda tidak boleh memberi makan tanaman segera, kebutuhan untuk memberi makan akan muncul tidak lebih awal dari setelah 4-8 minggu.

Jika tanaman terlalu besar, maka transplantasi dapat diganti dengan penggantian sebagian tanah. Hati-hati, tanpa merusak akar, kendurkan sedikit lapisan atas, kumpulkan dan buang, tuangkan tanah segar di atasnya. Ini akan menahan pertumbuhan salinan yang sudah besar. Hal ini berguna untuk melakukan prosedur ini untuk bunga dalam ruangan lainnya setiap 3-6 bulan, ini akan membantu menghilangkan endapan garam dan jamur tanah yang menutupi lapisan atas tanah.

Stimulan dengan transplantasi yang hati-hati, biasanya tidak diperlukan. Stimulan rooting dapat menyebabkan pertumbuhan dan pembungaan terhambat. Mereka harus diterapkan jika perlu, selama transplantasi dengan kerusakan akar. Anda dapat menggunakan secara ketat sesuai dengan instruksi Kornevin saat menanam dan Zirkon setelah transplantasi.

Foto dari forum GreenInfo.ru