Mattiola memikat dua tanduk dengan aromanya

Mattiola dianggap sebagai salah satu dari sedikit bunga yang ditanam secara eksklusif karena aromanya yang mempesona. Penampilan yang tidak terlalu mencolok dan berbunga hanya pada malam-malam hari sama sekali tidak dianggap kekurangannya.

Bagaimanapun, mattiola, sebagai keajaiban terindah, masih sering ditanam terpisah dari bunga lain di samping jalan setapak, bangku, dalam pot di teras dan balkon, di bawah jendela yang terbuka di musim panas. Anda dapat menabur di sekitar tanaman berbunga musim semi, yang bagian udaranya mati pada musim panas - tulip, bakung, dll.

Marga matthiola(Matthiola) memiliki lebih dari 20 spesies tumbuhan perdu tahunan dan abadi. Dari jumlah tersebut, yang paling umum dalam budidaya bunga adalah Matthiola bertanduk dua. (Matthiola bicornis)... Dalam genus tersebut, dia adalah kerabat terdekat Levkoy, yang lebih tepat disebut Mattiola grey (Matthiola incana), meski secara lahiriah sangat sedikit yang mirip dengannya.

Tanaman membentuk semak yang sangat bercabang dengan batang lurus setinggi 40-50 cm, ditutupi dengan bunga ungu sederhana, lebih jarang merah muda, ungu atau putih dengan diameter sekitar 1 cm, yang dikumpulkan dalam perbungaan racemose. Bunga mattiola tutup pada siang hari.

Mattiola bertanduk dua

 

Budidaya dan reproduksi

Mattiola sangat bersahaja. Tumbuh di semua jenis tanah, tahan dingin dan tahan kekeringan, meskipun lebih menyukai lempung berpasir, berkapur, tanah yang dikeringkan dengan baik. Dia menyukai lokasi yang cerah, tetapi juga dapat mentolerir naungan parsial cahaya; di tempat teduh, tanaman membentang dan mekar dengan enggan. Matthiola tahan dingin, tahan terhadap cuaca beku hingga -7 ° C.

Namun meski penampilannya sederhana, mattiola telah lama dibudidayakan di taman, karena bunganya memiliki aroma yang kuat dan sangat sedap. Terasa sangat baik di malam hari, di malam hari dan dalam cuaca mendung, itulah sebabnya tanaman ini disebut "violet malam".

Itu sebabnya matthiola biasanya ditanam di dekat teras, gazebo, bangku taman, jalan setapak. Itu juga dapat ditanam di mixborders, rockeries, halaman rumput Moor dan balkon.

Varietas mattiola bicorn paling populer, paling sering digunakan untuk ditanam di negara ini: Aroma malam dan Lilac (ungu), Malam violet (lavender), Warna bintang (campuran varietas dengan corak berbeda).

Mattiola bertanduk dua

Budidaya mattiola dengan cara menabur benih di lahan terbuka pada awal Mei lalu bercampur dengan pasir. Tidak perlu menabur benih mattiola dalam-dalam, Anda bahkan bisa menaburkannya di lahan yang lembab dan menaburkannya sedikit 0,5 cm dari atas dengan tanah.

Dan untuk menikmati aroma yang indah dan murni yang menenangkan dan menenangkan untuk waktu yang lebih lama, Anda dapat menabur benih Mattiola untuk kedua kalinya setelah 12-15 hari, dan ketiga kalinya kemudian. Ini akan memungkinkan untuk memperpanjang periode berbunga tanaman dan memenuhi taman dengan wewangian, dari Juni hingga Oktober.

Tidak disarankan untuk menanam matthiola bicorn melalui bibit, karena sistem akar kerannya setelah pemetikan dan pencangkokan berakar dengan sangat buruk. Tunas muda dengan 2-3 daun harus ditipiskan dengan hati-hati pada jarak 15-20 cm Pembungaan matthiola dengan awal penaburan benih dimulai pada awal Juli dan berlangsung selama sebulan.

Matthiola tidak membutuhkan perawatan khusus. Penyiraman harus dilakukan secara teratur, tetapi tidak berlebihan.

Tanaman tidak mentolerir masuknya pupuk segar atau cukup busuk ke dalam tanah, oleh karena itu, untuk pembalut atas, kami hanya menggunakan pupuk mineral untuk tanaman berbunga. Encerkan dalam air yang ditujukan untuk irigasi sesuai dengan instruksi.

4–5 pembalutan dilakukan pada tanah nutrisi per musim, dan 6–8 pembalutan dilakukan pada tanah yang sudah habis. Pupuk harus diterapkan selama periode tunas, karena ini berkontribusi pada pembentukan lebih banyak bunga.

"Night violet" membutuhkan penyiangan berkala dan pelonggaran tanah secara teratur. Prosedur seperti itu harus dilakukan dengan sangat hati-hati agar tidak merusak batang bunga yang cukup rapuh.

Benih yang dikumpulkan setelah matthiola berbunga dalam polong pipih kering dapat berhasil digunakan untuk disemai sebelum musim dingin (pada bulan November), tetapi hanya pada tanah lempung berpasir ringan.

Mattiola bertanduk dua

Dengan perawatan yang tepat, Matthiola Bicornus tetap sehat sepanjang musim tanam. Untuk pencegahan penyakit, tanaman tidak ditempatkan di area di mana tanaman dari keluarga silangan, yang termasuk "night violet", sebelumnya ditanam. Juga, mereka tidak ditempatkan di tempat humus sebelumnya dimasukkan ke dalam tanah.

Perhatian! Jika tanah tergenang air secara teratur, busuk akar dapat terjadi, yang seringkali menyebabkan kematian tanaman. Ketika lesi muncul pada daun, spesimen yang sakit segera ditarik keluar dan dihancurkan untuk mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut.

Matthiola bercula dua dapat dipengaruhi oleh penyakit jamur yang umum terjadi pada semua tanaman silangan - lunas (penyakit akar). Pada penyakit ini, spesimen yang terkena segera dimusnahkan (dibakar), dan tanah diperlakukan dengan sediaan khusus dan kapur.

 "Tukang kebun Ural", No. 1, 2016