Kudin - teh atau tidak teh?

Sekarang semua jenis teh telah masuk ke pasar kami dari seluruh dunia: hitam dan hijau, diberi rasa dan bukan, hanya herbal. Dan dalam massa ini tanaman yang sama sekali tidak biasa telah hilang. Banyak, mungkin, memperhatikan tongkat dan jarum lucu teh Kudin atau, seperti yang kadang mereka tulis, Ku-din. Biasanya dijual sebagai teh, tetapi penjual terbaik memperingatkan tentang rasa pahitnya yang spesifik. Dan sedikit orang yang mengira kudin tidak ada hubungannya dengan teh. Itu diperoleh di Cina dari holly berdaun lebar(Ilex latifolia).

Teh Kudin

Hollow telah lama digunakan oleh manusia. Mereka dihargai oleh dekorator dan toko bunga untuk dekoratif, daun kasar mengkilap, hijau tua atau dua warna, dan buah beri yang menarik dan cerah yang bisa berwarna merah, kuning, putih, hitam atau oranye, yang baik untuk tanaman dan karangan bunga. Bagi rimbawan, holly diminati sebagai pelindung angin, tanaman pesisir (karena toleransi garamnya yang tinggi), dan sebagai pagar tanaman yang sangat andal. Dalam kepercayaan Druid, holly melambangkan matahari, jadi Celtic kuno menghiasi rumah mereka dengan tunas muda tanaman selama bulan-bulan musim dingin yang suram.

Masih holly holly (Ilex aquifolium) merupakan tanaman natal tradisional dan banyak digunakan pada saat liburan natal untuk menghiasi ruangan dan meja pesta, sebagai bahan pembuatan karangan bunga natal.

Di Amerika Selatan, daun dan batangnya paraguayan holly(Ilex paraguariensis) digunakan untuk membuat minuman yang dikenal sebagai mate. Jadi dalam kegunaannya bagi manusia, holly berdaun lebar(Ilex latifolia) tidak sendiri.

Apa itu kudin, bagaimana dan mengapa itu diminum?

Sejak zaman kuno, teh kudin menjadi yang paling populer di Cina timur, sejak zaman Dinasti Han (206 SM - 220 M). Dalam risalah waktu itu, "Catatan Tuan Tong," disebutkan bahwa teh kudin, di antara hidangan lainnya, disuplai ke istana kekaisaran. Kronik zaman Ming berisi catatan yang berkaitan dengan kehidupan pendiri dinasti Zhu Yuanzhang, yang menceritakan tentang penyakit kaisar dengan "simpul istana" (volvulus usus). Seorang dokter bernama Ling Nanyi menyiapkan infus teh kudin untuk kaisar, yang menghilangkan rasa sakit dan menormalkan fungsi usus. Sejak saat itu, teh ini telah menerima status "obat kecantikan" dari para istri kaisar.

Bagaimana kudin ditanam dan dipanen

Broadleaf holly, sumber bahan mentah untuk minuman ini, berasal dari lebih dari selusin provinsi di Cina tempat pembuatannya, tetapi setiap provinsi dapat dibenarkan bangga dengan keragaman kudinnya.

Holly berdaun lebar

Di alam, tanaman mencapai ketinggian 20 m, tetapi dalam pembudidayaan disimpan dalam bentuk semak agar mudah dikumpulkan, yaitu dicukur setiap saat. Dalam hal ini tidak jauh berbeda dengan semak teh.

Daunnya sederhana, panjang 8-25 cm, lebar 4,5-8,5 cm, berseling, tebal, kasar. Sisi atas daun biasanya berwarna hijau tua dan mengkilat, sedangkan sisi bawah berwarna lebih terang dan matte. Tepi helai daun bergerigi, sisi luar dan dalam daun tanpa pubertas, dengan urat tengah yang menonjol.

Ia lebih menyukai tanah yang dalam, gembur, dan agak lembab. Mencintai panas. Itu dapat menahan embun beku hingga -13 ° ะก tanpa kerusakan.

Di rumah, beri dipanen dari tanaman untuk dikeringkan atau dibekukan nanti. Berry ini adalah gudang vitamin, diproduksi dalam jumlah terbatas, harganya sangat mahal dan langsung terjual. Mereka praktis tidak basi; mereka adalah komoditas yang sangat eksklusif dan langka dalam masakan Cina.

Perkebunan berdaun lebar Holly di Cina

Bahan baku minuman dikumpulkan dan diolah di provinsi Cina selatan di lereng pegunungan yang teduh dan lembab, di ngarai dan di sepanjang tepi saluran di hutan campuran; kudin tidak menyukai sinar matahari langsung. Ini memiliki beberapa varietas - kudin bengkok, spiral, rajutan, lembaran, ditekan, dll.

Infus diperoleh, tergantung pada varietasnya, dari kuning muda hingga warna abu-abu tua. Kategori tertinggi Kudin Shui Xiu diperoleh dari daun-daun mungil yang menyerupai, saat dikeringkan, jarum-jarum kecil, yang dikumpulkan di wilayah provinsi Sichuan.

Komposisi dan khasiat teh kudin

Holly berdaun lebar

Komposisi kimiawi kudin sejauh ini telah dijelaskan dalam literatur ilmiah dengan cukup sedikit, hanya ada sedikit penelitian di bidang ini - China telah menerbitkan semuanya dalam bahasa aslinya dan tidak terburu-buru untuk membagikan ilmunya, dan di Eropa tidak ada minat yang cukup untuk penelitian. Ilmu apa pun membutuhkan dana, dan itu diberikan sebagai tanggapan atas permintaan untuk penelitian. Kudin dikenal sedikit orang di Eropa.

Jadi, dari apa yang diketahui. Kudin mengandung alkaloid dari seri xanthine, dan dalam bahasa sehari-hari, kafein, teobromin, teofilin terkenal. Karena itu, ada efek tonik yang diucapkan. Selain alkaloid - saponin triterpen, diwakili oleh asam ursolat. Asam ini telah ditemukan di tidak kurang dari seratus tanaman. Sifat antimikroba, hepatoprotektif, anti-inflamasi, anti alergi, antivirus, sitotoksik, antitumornya diketahui. Dan di tingkat rumah tangga, saat menyeduh kudin, Anda akan melihat bahwa ia membentuk buih, tetapi semakin muda daunnya, semakin sedikit buihnya, dan akibatnya, semakin sedikit saponinnya.

Flavonoid ditemukan di daun - rutin, quercetin, dll., Tanin 4-10%, fenolik glikosida, elemen jejak: Mg, Zn, Cu, K, Mn, Ca, Fe, Si, P.

Polifenol dalam minuman kudin berbeda secara signifikan dari polifenol teh hijau, karena mengandung asam klorogenat konsentrasi tinggi tanpa adanya katekin yang melekat dalam teh hijau.

Ini memiliki banyak properti yang bermanfaat. Selain efek tonik wajib, ia bekerja sebagai agen antipiretik, detoksifikasi, anti-inflamasi dan bakterisida. Untuk orang gemuk, penting untuk menormalkan metabolisme lemak dan karbohidrat serta tekanan darah, meskipun mengandung kafein. Orang Cina juga memperhatikan bahwa itu meningkatkan fungsi sistem pencernaan dan membantu keracunan dan gangguan. Seperti teh biasa, ini adalah antioksidan. Di Cina, ini diklasifikasikan sebagai produk dengan energi Yin dan diyakini dapat meningkatkan sirkulasi darah dan menghilangkan racun dari tubuh.

Rasanya, tentu saja, sangat cocok untuk semua orang - pahit. Dan semakin tua daunnya, yang disajikan dalam teh, semakin pahit, dan, omong-omong, ada lebih banyak kafein di dalamnya. Dan yang paling tidak pahit adalah jarumnya. Ini diseduh seperti teh biasa, tetapi pertama-tama sangat sedikit, Anda harus terbiasa dengan rasanya. Biasanya mereka mengambil 2 jarum per ketel.

Tingkat kepahitan juga tergantung pada suhu air tempat teh diseduh. Pada suhu 100 ° C ternyata benar-benar sangat pahit, dan pada suhu 80 ° C diperoleh aroma yang menarik dengan rasa yang tidak terlalu pahit. Dan yang utama jangan berlebihan dengan daun teh!