Pteris

Pteris (Pteris) Merupakan genus pakis kosmopolitan dalam keluarga Pteris (Pteridaceae)yang tumbuh di semua benua, kecuali Antartika. Biasanya mereka adalah penghuni hutan dewasa, lebih jarang mereka dapat ditemukan di hutan sekunder, di pembukaan lahan, di sepanjang sungai berbatu, dan terkadang di bebatuan dan pepohonan. Sebagian besar pteris tumbuh di daerah beriklim tropis atau subtropis, tetapi beberapa spesies telah menguasai daerah beriklim sedang.

 Pteris biaurita

Nama genusnya berasal dari bahasa Yunani pteris, yang berarti "sayap", diberikan karena bentuk bilah daunnya.

Ini adalah salah satu marga pakis yang paling beragam, terdapat sekitar 200 spesies di dalamnya, seringkali sangat berbeda dalam morfologi dan kondisi habitat. Mungkin polifiletik (spesies yang dikumpulkan di dalamnya berasal dari nenek moyang yang berbeda). Penelitian modern di tingkat genetik akan membantu merampingkan taksonomi pakis.

Ciri umum untuk semua spesies yang tergabung dalam genus Pteris adalah susunan sporangia yang berbatasan dalam satu garis di sepanjang vena marginal, ditutupi dari atas oleh ujung helai daun yang terlipat.

Ini adalah tanaman tahunan herba. Dari rimpang pendek tegak atau merayap yang ditutupi sisik, daun datar (daun) dikumpulkan dalam roset memanjang ke atas. Tangkai daun tegak, tipis, kira-kira sama dengan helaian daun. Daun muda digulung menjadi spiral, yang secara bertahap terlepas saat tumbuh. Bilah daunnya dari menyirip hingga bersirip empat, dengan sepasang anak daun (ruas) terletak di kedua sisi tulang rusuk (bagian tengah), dengan daun basal menjadi yang terpendek dan sering bercabang bercabang. Pasangan selanjutnya menjadi lebih panjang, kemudian menjadi lebih pendek lagi, dan helaian daun berakhir pada ruas tipis dan panjang yang tidak berpasangan. Daun daun yang mengandung spora lebih sempit, dengan tepi melengkung, sedangkan daun daun vegetatif biasanya berbentuk lanset linier, dengan ujung yang tajam.

Akar primer dengan cepat digantikan oleh banyak akar adventif bercabang kecil yang tumbuh di sepanjang rimpang.

Pteris Kreta (Pteris cretica)

Dalam budaya pteris sejak pertengahan abad ke-18, sekitar 30 spesies hias ditanam di lapangan terbuka di zona subtropis dan tropis, di mana terkadang mereka dinaturalisasi. Dan di iklim yang lebih dingin, ini adalah tanaman dalam ruangan dan rumah kaca yang populer. Ada banyak bentuk beraneka ragam di antara mereka. Banyak spesies pteris memiliki kemampuan untuk mengambil konsentrasi arsen dan antimon yang tinggi dari tanah dan menumpuk di dalam dirinya sendiri. Ini dapat digunakan dalam pemurnian air minum dari kotoran berbahaya ini.

Pteris Kreta (Pteris cretica) tumbuh di Yunani, Mediterania, Timur Tengah, dan Kaukasus. Terestrial abadi  tinggi tanaman 30-60 cm. Rimpang menjalar, ditutupi bulu-bulu coklat. Daun steril (vegetatif) panjang 30-40 cm, daun subur (subur) hingga 60 cm atau lebih. Tangkai daun sepanjang 15-30 cm, tegak, kaku, lentur, gundul, kuning atau coklat muda. Bilah daun menyirip, panjang 15-30 cm dan lebar 10-20 cm, bentuk bulat telur atau lonjong, kasar. Ruas daun vegetatif terletak berlawanan pada tulang rusuk, hingga 7 pasang, panjang 7-15 (20) cm dan lebar hingga 2 cm, lanset linier, bergigi sepanjang tepi, diperpanjang ke puncak, akut, hampir sessile, sedangkan pasangan bawah sering bercabang menjadi dua atau tiga segmen linier. Daun subur memiliki ruas yang lebih sempit dan ujungnya utuh. Spesies ini tidak memiliki sayap di sepanjang tulang rusuk.

Dalam budaya sejak 1820. Ini dibudidayakan secara luas di seluruh dunia sebagai wadah dan tanaman pot, dan di daerah subtropis di zona selatan ditanam di luar ruangan. Memiliki banyak bentuk dekoratif:

Pteris Cretan AlbolineataPteris Cretan Mayii)
  • Parkeri - varietas dengan daun hijau lebar, membentuk semak lebat. Mencapai 80 cm.
  • Childsii - dengan daun lebar, diiris di sepanjang tepi dan ujung jambul kecil.
  • Perbedaan - Varietasnya lebih kecil dari spesies utama, dengan daun berlekuk dalam bercabang di ujungnya.
  • Rivertoniana - pakis yang sangat dekoratif dan mudah tumbuh dengan daun berenda.Kultivar yang tidak biasa dengan daun panjang, runcing, potongan tidak teratur, tersusun dalam 4-5 pasang, seringkali dengan tonjolan kecil di ujungnya.
  • Wimsettii - bentuk yang lebih maju dari kultivar Rivertoniana. Ringkas, dengan daun yang dalam dan tidak beraturan, yang ujungnya sering seperti sisir. Bisa mencapai 60 cm.
  • Rowerii - Pakis kompak yang sangat menarik dan kokoh dengan bilah daun rumit berwarna hijau tua. Tumbuh hingga 40 cm.
  • Wilsonii - dengan daun berlobang, seringkali dengan jambul berbentuk kipas di ujung selebaran.
  • Gautheri - ditandai dengan daun lebar.
  • Ouvardii - dengan daun linier sempit.
  • Albolineata - varietas dengan garis putih krem ​​sempit di tengah setiap daun. Tumbuh hingga 40 cm.
  • Mayii - selain garis tipis di tengah, ujung daunnya sangat bercabang. Ringkas, hingga 40 cm, dan variasi yang sangat dekoratif.
  • Alexandreae - varietas dengan warna putih, ujung daunnya dipotong dan dipilin.
Pteris Kreta RoweriPteris Kreta WimsettiiPteris Kreta Wimsettii

Pteris yang bergetar(Pteris tremula) asli Australia bagian timur dan Selandia Baru, di mana ia tumbuh di hutan hujan atau kawasan lindung. Ini adalah pakis terestrial besar dengan rimpang tegak yang ditutupi sisik coklat sempit. Pelepah dengan panjang hingga 2 m, menyirip tiga kali lipat atau lebih kompleks, hijau pucat, berenda. Ini memiliki tingkat pertumbuhan yang cepat dan dalam iklim hangat mudah naturalisasi, sering menjadi tanaman gulma.

Pteris berdaun panjang(Pteris longifolia) - Tumbuh di hutan tropis Amerika Tengah dan Selatan. Rimpang yang merambat ditutupi sisik berwarna coklat. Daun dengan tangkai daun pendek, panjangnya bisa mencapai 80 cm, dengan lebar sekitar 10-20 cm. Bilah daunnya menyirip, terdiri dari 10-30 pasang ruas-ruas sempit (masing-masing panjangnya 5-10 cm dan sekitar Lebar 1 cm), menyimpang dari tulang rusuk hampir pada sudut siku-siku.

Pita pteris(Pteris vittata) asli Asia, Eropa Selatan, Afrika tropis dan Australia. Ini sering dapat ditemukan di kota-kota, di mana ia menetap di gedung-gedung retak dan struktur beton. Dinaturalisasi di California, Texas, dan Amerika Serikat Tenggara. Memiliki tingkat penyerapan arsenik yang tinggi dari tanah.

Rimpang pendek, menjalar atau menjulang, diameter sekitar 8 mm, ditutupi bulu coklat. Daun berjarak rapat, melengkung, herba hingga agak kasar. Tangkai daun 20 (5-50) cm panjang, coklat, gundul, dengan usia di pangkal ditutupi dengan sisik. Bilah daun berbentuk lonjong-lanset, panjang hingga 1 m dan lebar 40 cm, menyirip, dengan 20-40 segmen linier meruncing pada apeks, terletak berhadapan satu sama lain pada tulang rusuk, dan satu terminal di ujungnya. Ruas tengah adalah yang paling panjang, sampai 15 cm, dan lebarnya tidak lebih dari 1 cm Dari luar sangat mirip dengan pteris berdaun panjang, tetapi ruas daunnya memanjang dari tulang rusuk dengan sudut yang lebih tajam.

Pteris xiphoid (Pteris ensiflormis) berasal dari wilayah Asia-Pasifik. Pakis dengan daun segitiga sempit, menyirip ganda, berwarna hijau tua, seringkali dengan garis-garis putih keabu-abuan. Daun subur 30-45 cm, dengan 4-5 pasang bagian lateral memanjang dari tulang rusuk, masing-masing dengan beberapa segmen basal dentate. Daun steril lebih pendek, dengan lobus yang lebih sempit dan tidak tumpang tindih. Dalam budaya, hanya ada dua varietas:

  • Evergemiensis - tingginya mencapai 30-40 cm dan lebarnya sekitar 60-80 cm. Pakis berkubah yang sangat menarik dengan daun menyirip ganda beraneka ragam yang spektakuler, yang terdiri dari segmen sempit dengan garis-garis putih keperakan di tengah dan hijau tua, sedikit bergelombang di tepinya. Umumnya dikenal sebagai Silver Lace.
  • Victoriae - sedikit berbeda dari Evergemiensis dalam hal daun mandulnya lebih kecil dan kurang dekoratif, dan garis beraneka ragam terletak hanya di sepanjang sumbu tengah.

Pteris multi-potong(Pteris multifida) asli Korea, Cina, Jepang, Vietnam, dinaturalisasi secara luas di tempat lain. Pakis dengan rimpang merayap pendek, tertutup rapat dengan sisik coklat kemerahan tua. Tinggi daun hingga 60 cm dan lebar sekitar 25 cm.Tangkai daun terkadang bersisik di pangkal dan gundul di atasnya, berwarna coklat tua hingga jerami. Pada tulang rusuk terdapat 3 hingga 7 pasang segmen yang sangat sempit dan panjang, yang lebih rendah dibedah, yang atas sederhana, dihubungkan oleh tulang rusuk bersayap, terkadang dengan tepi bergerigi. Kelihatannya seperti laba-laba, maka dinamai pakis laba-laba.

Pteris Pteris umbrosa yang teduh

Bayangan pteris(Pteris umbrosa) tumbuh di hutan Australia Timur. Di tempat yang teduh dapat membentuk koloni yang besar. Populasi kecil ditemukan di dekat Sydney, kemungkinan karena naturalisasi. Rimpangnya pendek merayap, ditutupi sisik-sisik kecil berwarna coklat tua. Daun tumbuh vertikal ke atas, mencapai 1–2 m, dari membedah menyirip hingga membedah menyirip ganda tidak sempurna, berwarna hijau tua. Tangkai daun berwarna krem ​​hingga merah kecokelatan, panjang lebih dari 30 cm, rachis berwarna cokelat. Ruasnya berbentuk lanset sempit, halus, panjang 10-30 cm, kadang bergerigi halus di sepanjang tepi daun steril.

Tentang budidaya - di artikel Pteris dalam kondisi dalam ruangan.