Buket artistik pada bingkai dekoratif

Teknik bingkai untuk membuat karangan bunga adalah salah satu yang paling sulit dan memakan waktu. Tapi hasilnya sangat impresif. Ini ditunjukkan dengan gemilang oleh penjual bunga Zhanna Semenova, yang telah menciptakan 8 komposisi kreatif pada pertunjukan di Floreal Training Center.

Saat membuat buket bingkai, penting tidak hanya mengembangkan konsep untuk karya masa depan, tetapi juga memikirkan setiap langkah produksinya. Komposisi dijaga dengan mempertimbangkan sifat bunganya: Anda tidak dapat mengonsumsi protea, mawar, anthurium, dll secara bersamaan. Pemilihan bunga harus sesuai dengan konsep umum karangan bunga dan karakter serta tekstur bingkai. Hanya dengan cara ini dia akan memperoleh integritas dan suasana hati yang diperlukan.

Saat mengerjakan karangan bunga bingkai, penggunaan lem sering diperlukan, tetapi pada saat yang sama prinsip penting harus dipertahankan: untuk bekerja dengan bahan floristik, selalu gunakan hanya lem khusus, dan lem PVA biasa hanya bekerja dengan bahan non-alami. .

Bunga untuk karangan bunga bingkai membutuhkan persiapan: mereka hampir sepenuhnya dibersihkan dari daun, hanya menyisakan perbungaan. Beberapa bunga yang membandel membutuhkan selotip.

Bingkai buket pertama terbuat dari jarum panjang lembut pinus Weymouth (Pinus strobus). Jarum dipasang pada alas karton dalam bentuk cincin dengan bantuan selotip dua sisi dan lem bunga, kemudian bingkai kawat, yang lagi-lagi ditutup dengan jarum dan dijahit dengan kawat. Di atas dan di bawah bingkai dihiasi dengan kertas bunga putih yang indah yang menciptakan suasana musim dingin. Berdasarkan berat bingkai, mudah untuk menentukan berapa banyak penyangga yang dibutuhkan buket untuk menjaga keseimbangan. Dalam hal ini, bingkainya cukup berat, sehingga dibutuhkan 7 dukungan. Penyangga dalam buket ini tidak hanya memiliki fungsi teknis tetapi juga fungsi dekoratif. Tekstur gugup dari jarum jenis konifera diimbangi dengan bunga peony yang tenang (Paeony), lisianthus.dll (Lisianthus), pittosporum.dll (Pittosporum), dan rona merah muda dan putihnya yang halus dipadukan dengan sempurna oleh jarum kebiruan. Tunas Ivy melengkapi komposisi, menyatukannya menjadi satu kesatuan. Jarum mempertahankan kualitas dekoratifnya untuk waktu yang lama, oleh karena itu, mengganti bunga, Anda dapat bereksperimen dan menghasilkan karangan bunga yang sama sekali berbeda.

Bingkai ini terdiri dari ranting yang diputihkan yang dibor dengan bor dan disambungkan. Untuk mawar atau bunga penting lainnya, bingkai seperti itu terlalu kasar, tetapi untuk tanaman hijau dan bunga musim semi yang lembut, itu sangat bagus. Pada penyangga satu kaki kami memperbaiki bagian bawah - karton bundar, berwarna hitam, agar sesuai dengan warna bumi. Kami mengatur rumput yang tumbuh di bagian bawah, menembus karton dan memasukkan buttercup (Ranunculus) berwarna kuning-merah, mirip dengan ayam rebus. Kami merekatkan kulit telur puyuh dengan lem bunga. Hasilnya adalah komposisi Paskah yang segar dan elegan.

Untuk komposisi selanjutnya, saya menggunakan bingkai cabang, diwarnai hitam. Dengan menggunakan lem bunga, kami merekatkan biji bunga matahari besar di atasnya. Kami menempelkan bagian buah delima. Pakan bingkai yang kaku menentukan penggunaan tanaman eksotis dengan warna yang kaya. Pertama, pasang bunga lili calla hitam. Anthurium (Anthurium) kami pre-temp untuk memberikan bunga posisi yang diinginkan. Mawar merah "Grand Prix", perbungaan nerine merah muda cerah (Nerine), bunga kacang manis merah muda (Lathyrus) encerkan nada gelap komposisi. Karena semua bunga tanpa daun, mari tambahkan trachelium (Trachelium), sayuran hijau pittosporum (Pittosporum), daun cattail (Thypha) dan tunas ivy (Hedera). 

Komposisi keempat menggunakan rangka kawat berbentuk silinder datar. Itu harus dikepang dengan hati-hati dengan daun cattail. (Typha), agar kabel tidak terlihat. Bagian atas juga bisa ditutup dengan tenunan cattail, tetapi dalam hal ini, benang ungu digunakan. Kami menutup lubang tengah dengan sepotong jaring bunga dan mulai menempatkan bunga - peony merah muda setengah terbuka (Paeony), eceng gondok biru ungu (Hyacinthus), lisianthus putih (Lisyanthus), Nerina (Nerine), kacang manis (Lathyrus) dan ranting photinia (Photinia).

Dan salah satu yang hadir dengan tepat menyebut komposisi ini "Alpine Hill". Bingkai untuk itu dibuat dalam bentuk selotip yang terdiri dari jarum pinus yang dijahit di antara dua lapis kertas. Di luar, kami menghiasi permukaan boomay bunga kerawang putih. Kami meletakkan selotip dalam bentuk spiral dan menjahitnya dengan kawat sehingga ruang dengan bentuk berbeda tetap ada di antara belokan, yang akan diisi dengan bunga. Kami menusuk dengan kawat berdiameter dan memasang manik-manik putih dengan pistol panas ke ujung yang menonjol. Bingkai sudah selesai, dan Anda bisa mulai menghiasinya dengan bunga. Trachelium sangat ideal untuk tujuan ini. (Trachelium) - Bervolume, lapang, tetapi tidak signifikan, akan menjadi isian yang baik. Hal utama di sini adalah semacam tumbuhan (Heleborus), yang diberi bagian atas komposisi, alas.

"Sarang kerawang" untuk buket berikutnya terbuat dari cabang pohon willow yang melengkung. Bentuk bingkai menentukan penggunaan tanaman dengan batang fleksibel. Pertama, kami memasang pucuk scindapsus ke dalamnya (Epipremnum) dan ivy (Hedera), dari mana perlu membuang sebagian daun, karena tanaman merambat menguap terlalu banyak kelembaban. Kami menempatkan anggrek di celah bingkai - phalaenopsis (Phalaenopsis) dan miltonidium (Miltonidium). Di bagian luar bingkai, masukkan daun cattail (Typha) dan bunga lili calla putih anggun (Zantedeschia). Kami melengkapi komposisinya dengan kacang manis merah muda, yang meningkatkan rasa ringan. Aliran bunga dalam buket ini alami, semua bunga berada di batang hidup, tidak teppated.

Bahan untuk bingkai yang tidak biasa ini adalah sosis jarum pinus. Bergras juga cocok untuk pembuatannya. (Bergras), di musim panas Anda bisa menggunakan sereal. Kami meletakkan tandan jarum (atau rumput) pada kawat setebal 1,5 mm dan membungkusnya dengan kawat tipis, menambahkan lebih banyak lapisan. Panjang "sosis" sekitar 60 cm. Sosis yang sudah jadi kami hiasi dengan benang mohair putih. Kami memberi mereka bentuk bengkok dan membuat bingkai dari mereka, menghubungkannya dengan potongan-potongan kawat. Ujung "sosis" naik, di mana bunganya akan menyatu, bagian tengahnya akan membentuk bidang. Untuk memberikan kekakuan bingkai, kami memasang alas kawat bundar di atasnya, tempat penyangga kawat tebal dipasang. Kami menempatkan bunga pada bingkai - Buplerum pertama(Buplerum) dan trachelium (Trachelium) sebagai pengisi, kemudian tulip putih dan lisianthus (Lisianthus). Tutupi bagian bawah bingkai dengan tangkai pendek buplerum. Efek dari komposisi ini tidak terduga - bunga putih dan ujung mohair dari "sosis" membuatnya lapang dan transparan, tanpa meninggalkan sedikit pun bingkai yang berat. Teknik ini dapat diterapkan pada berbagai macam desain bunga, termasuk topi dan gaun.

Komposisi terakhir didasarkan pada rangka kawat meruncing. Aturan selera yang baik dalam floristry mengharuskan kawat tidak terlihat, jadi kami membungkus bingkai dengan benang abu-abu-krem lembut, termasuk bagian atasnya. Lalu kami mengepangnya dengan erat dengan daun cattail (Typha), memberikan tampilan keranjang. Kami mengikat daun bersama dengan lem bunga. Bentuk bingkai menentukan tema komposisi - Anda ingin mengisinya dengan bunga dan buah-buahan. Pertama, kami membungkus keranjang dengan cambukan anggur gadis (atau tanaman merambat lainnya) dan tunas ivy. Kami juga mengelilingi bukaan buket dengan seikat tanaman merambat. Tempatkan bunga di tengah komposisi - mawar "Grand Prix", krisan hijau "Anastasia Green", Alstroemeria putih (Alstremeria), beberapa perbungaan nerine (Nerine), sedikit buplerum (Buplerum). Karena ada keranjang, pasti ada banyak, jadi kami menambahkan buah - apel hijau dan spiral kulit apel.

Saat buket di bingkai sudah siap, potong batangnya pada tingkat yang sama, sambil membuat "kaki" bingkai sedikit lebih pendek dari bunganya. Saat meletakkan karangan bunga dalam vas, kami menjaga ketinggian air 2 cm di bawah tempat bundel.

Anda dapat mempelajari rahasia keterampilan floristik dari Zhanna Semenova di Floreal Training Center (//www.florealcenter.ru/). Pendaftaran kursus melalui telepon: (495) 728-04-27, (495) 916-37-21, (495) 916-34-40.