Pencahayaan tanaman dalam ruangan

Efimenko Alexander Alexandrovich,

praktisi dalam lansekap interior dan perawatan tanaman

Jumlah masyarakat yang ingin memiliki tanaman hidup di rumah atau di kantor semakin meningkat dari tahun ke tahun. Seperti biasa, kebanyakan orang baru memiliki sedikit gagasan tentang seperti apa keinginan ini nantinya. Mereka entah bagaimana melupakan fakta bahwa tumbuhan juga merupakan makhluk hidup yang membutuhkan perawatan dan pemeliharaan.

"Kondisi ruangan" yang biasa adalah suhu konstan dari +14 hingga + 22 ° С, cahaya terbatas, kelebihan karbon dioksida dan dominasi udara kering. Hidup di dalam ruangan sering kali merupakan cobaan berat bagi tanaman.

Secara teori, semua orang memahami hal ini dan setuju untuk "melakukan semua yang diperlukan untuk teman-teman hijau": air, memberi makan, menyemprot. Benar, frekuensi pemupukan dan penyiraman masih menjadi misteri bagi kebanyakan orang. Terkadang mereka mengingat parameter penting seperti kelembaban udara dan membeli pelembab udara.

Semua orang ingat tentang cahaya. Tapi kejadian selanjutnya biasanya terjadi seperti ini. Setelah mengetahui seberapa banyak cahaya yang dibutuhkan tanaman, pelanggan merasa takut, tetapi biasanya mereka tetap memasang sistem. Dan kemudian segera mulai menghemat energi. Lampu dimatikan pada akhir pekan, dimatikan untuk masa liburan dan hari libur, dan lampu yang tidak diperlukan atau mengganggu karyawan kantor dimatikan. Pemahaman bahwa tanaman membutuhkan cahaya setiap hari dan tanpa kuantitas dan kualitas cahaya yang diperlukan, tanaman akan kehilangan daya tariknya, berhenti berkembang dengan benar, dan mati, menghilang hampir seketika.

Artikel tentang pentingnya cahaya untuk tanaman ini dapat memperbaiki situasi setidaknya sedikit.

Sedikit tentang biokimia dan fisiologi tumbuhan

Proses kehidupan dilakukan pada tumbuhan, seperti pada hewan, secara konstan. Energi untuk tanaman ini diperoleh dengan mengasimilasi cahaya.

Gambar 1

  • grafik tengah atas adalah spektrum radiasi (cahaya) yang terlihat oleh mata manusia.
  • grafik tengah adalah spektrum cahaya yang dipancarkan matahari.
  • grafik bawah - spektrum serapan klorofil.

Cahaya diserap oleh klorofil - pigmen hijau kloroplas - dan digunakan dalam pembuatan bahan organik primer. Proses pembentukan zat organik (gula) dari karbondioksida dan air disebut fotosintesis. Oksigen adalah produk sampingan dari fotosintesis. Oksigen yang dilepaskan tanaman merupakan hasil aktivitas vital mereka. Proses di mana oksigen diserap dan di mana energi yang diperlukan untuk aktivitas vital tubuh dilepaskan disebut pernafasan.Saat tanaman bernafas, mereka menyerap oksigen. Tahap awal fotosintesis dan pelepasan oksigen hanya terjadi di dalam cahaya. Pernapasan dilakukan terus-menerus. Artinya - masuk dalam kegelapan, seperti halnya cahaya, tumbuhan menyerap oksigen dari lingkungan.

Mari kita tekankan lagi.

  • Tanaman menerima energi hanya dari cahaya.
  • Tanaman mengkonsumsi energi secara konstan.
  • Jika tidak ada cahaya, tanaman akan mati.

Karakteristik kuantitatif dan kualitatif cahaya

Cahaya adalah salah satu indikator ekologi terpenting untuk kehidupan tumbuhan. Harus ada sebanyak yang dibutuhkan. Ciri-ciri utama dari cahaya adalah sifatnya intensitas, komposisi spektral, dinamika harian dan musiman. Dari sudut pandang estetika, itu penting rendering warna.

Intensitas cahaya (iluminasi), di mana keseimbangan antara fotosintesis dan respirasi tercapai, tidak sama untuk spesies tanaman yang tahan naungan dan menyukai cahaya. Untuk orang yang menyukai cahaya, harganya 5000-10000, dan untuk yang tahan naungan - 700-2000 lux.

Baca lebih lanjut tentang kebutuhan tanaman dalam terang - dalam artikel Persyaratan tanaman untuk penerangan.

Perkiraan iluminasi permukaan dalam berbagai kondisi ditunjukkan pada Tabel 1.

Tabel No.1

Perkiraan iluminasi dalam kondisi berbeda

Sebuah tipe

Iluminasi, lx

1

Ruang keluarga

50

2

Pintu masuk / toilet

80

3

Hari yang sangat mendung

100

4

Matahari terbit atau terbenam di hari yang cerah

400

5

Belajar

500

6

Ini hari yang buruk; Pencahayaan studio TV

1000

7

Siang di bulan Desember - Januari

5000

8

Hari cerah yang cerah (di tempat teduh)

25000

9

Cerah hari yang cerah (di bawah sinar matahari)

130000

Jumlah cahaya diukur dalam lumen per meter persegi (lux) dan bergantung pada daya yang dikonsumsi oleh sumber cahaya. Secara kasar, semakin banyak watt, semakin banyak suite.

Rangkaian (lx, lx) - unit pengukuran iluminasi. Lux sama dengan iluminasi permukaan 1 m² dengan fluks cahaya insiden radiasi sama dengan 1 lm.

 

Lumen (lm; lm) - unit pengukuran fluks bercahaya. Satu lumen sama dengan fluks cahaya yang dipancarkan oleh sumber titik isotropik, dengan intensitas cahaya satu candela, menjadi sudut padat satu steradian: 1 lm = 1 cd × sr (= 1 lx × m2). Fluks cahaya total yang dihasilkan oleh sumber isotropik dengan intensitas cahaya satu candela sama dengan lumens.

Tanda lampu biasanya hanya menunjukkan konsumsi daya dalam watt. Dan konversi menjadi karakteristik cahaya tidak dilakukan.

Fluks bercahaya diukur menggunakan perangkat khusus - fotometer bola dan goniometer fotometrik. Tetapi karena sebagian besar sumber cahaya memiliki karakteristik standar, maka untuk perhitungan praktis, Anda dapat menggunakan tabel No. 2.

Meja 2

Fluks bercahaya dari sumber tipikal

№№

Sebuah tipe

Aliran ringan

Efisiensi bercahaya

 

lumen

lm / watt

1

Lampu pijar 5 W

20

4

2

Lampu pijar 10 W

50

5

3

Lampu pijar 15 W

90

6

4

Lampu pijar 25 W

220

8

5

Lampu pijar 40 W

420

10

6

Lampu halogen pijar 42 W

625

15

7

Lampu pijar 60 W.

710

11

8

Lampu LED (dasar) 4500K, 10W

860

86

9

Lampu pijar halogen 55 W.

900

16

10

Lampu pijar 75 W

935

12

11

Lampu pijar halogen 230V 70W

1170

17

12

Lampu pijar 100 W

1350

13

13

Lampu pijar halogen IRC-12V

1700

26

14

Lampu pijar 150 W

1800

12

15

Lampu fluorescent 40 W.

2000

50

16

Lampu pijar 200 W

2500

13

17

Lampu induksi 40 W.

2800

90

18

LED 40-80W

6000

115

19

Lampu fluorescent 105 W.

7350

70

20

Lampu fluorescent 200 W.

11400

57

21

Lampu pelepasan gas halida logam (DRI) 250 W.

19500

78

22

Lampu pelepasan gas halida logam (DRI) 400 W

36000

90

23

Lampu pelepasan gas natrium 430 W.

48600

113

24

Lampu pelepasan gas halida logam (DRI) 2000 W

210000

105

25

Lampu pelepasan gas 35 W ("car xenon")

3400

93

26

Sumber cahaya ideal (semua energi menjadi cahaya)

683,002

Lm / W adalah indikator efisiensi sumber cahaya.

Penerangan pada permukaan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak dari lampu ke tanaman dan bergantung pada sudut penyinaran permukaan ini. Jika Anda memindahkan lampu yang menggantung di atas tanaman setinggi setengah meter ke ketinggian satu meter dari tanaman, sehingga jarak keduanya menjadi dua kali lipat, maka iluminasi tanaman akan berkurang empat kali lipat. Matahari pada siang hari di musim panas, berada tinggi di langit, menciptakan penerangan di permukaan bumi beberapa kali lebih besar daripada matahari yang menggantung rendah di atas cakrawala pada hari musim dingin. Ini adalah sesuatu yang perlu diingat saat merancang sistem pencahayaan tanaman.

Oleh komposisi spektral sinar matahari tidak seragam. Ini termasuk sinar dengan panjang gelombang yang berbeda. Ini paling jelas terlihat di pelangi. Dari keseluruhan spektrum, aktif secara fotosintesis (380-710 nm) dan radiasi aktif fisiologis (300-800 nm) penting untuk kehidupan tumbuhan. Apalagi yang terpenting adalah sinar merah (720-600 nm) dan sinar jingga (620-595 nm). Mereka adalah pemasok utama energi untuk fotosintesis dan mempengaruhi proses yang terkait dengan perubahan laju perkembangan tanaman (kelebihan komponen spektrum merah dan oranye dapat menunda transisi tanaman ke pembungaan).

Rentang lampu DNaT dan DNaZ

Sinar biru dan ungu (490-380 nm), selain secara langsung berpartisipasi dalam fotosintesis, merangsang pembentukan protein dan mengatur laju perkembangan tanaman. Pada tumbuhan yang hidup di alam dalam kondisi hari pendek, sinar ini mempercepat dimulainya periode pembungaan.

Sinar ultraviolet dengan panjang gelombang 315-380 nm menunda "peregangan" tanaman dan merangsang sintesis beberapa vitamin, dan sinar ultraviolet dengan panjang gelombang 280-315 nm meningkatkan ketahanan dingin.

Hanya kuning (595-565 nm) dan hijau (565-490 nm) yang tidak berperan khusus dalam kehidupan tanaman.Tetapi merekalah yang memberikan sifat dekoratif tanaman.

Selain klorofil, tumbuhan memiliki pigmen peka cahaya lainnya. Misalnya, pigmen dengan puncak sensitivitas di wilayah spektrum merah bertanggung jawab untuk pengembangan sistem akar, pematangan buah, dan pembungaan tanaman. Untuk ini, lampu natrium digunakan di rumah kaca, di mana sebagian besar radiasi jatuh ke wilayah spektrum merah. Pigmen dengan puncak serapan di area biru bertanggung jawab atas perkembangan daun, pertumbuhan tanaman, dll. Tanaman yang tumbuh dengan cahaya biru yang tidak mencukupi (misalnya, di bawah lampu pijar) lebih tinggi - mereka meregang ke atas untuk mendapatkan lebih banyak "cahaya biru". Pigmen, yang bertanggung jawab atas orientasi tanaman terhadap cahaya, juga peka terhadap sinar biru.

Mempertimbangkan kebutuhan tanaman dalam komposisi spektral cahaya tertentu diperlukan pemilihan sumber pencahayaan buatan yang tepat.

Tentang mereka - di artikel Lampu untuk penerangan tanaman.

Foto oleh penulis