Hama dan penyakit melon

Melon F1 Cinderella. Foto: Lada Anoshina

Melon rentan terhadap penyakit yang umum terjadi pada seluruh genus. Cucumis... Jamur tepung yang paling berbahaya dan paling sering diamati yang disebabkan oleh jamur. Infeksi memanifestasikan dirinya sebagai lapisan putih keabu-abuan pada daun dan batang, yang cepat mengering dan mati. Buah berhenti tumbuh, tidak bertambah gula, atau menjadi pahit. Dalam cuaca sedang dan kelembapan optimal, lesi lebih lemah. Varietas Kolkhoznitsa 479, Komsomolskaya Pravda 142, Lemon-yellow, Novinka Kuban, Krasnodar dan hibrida (F1) Reimel, Ricura, Galia, Aikido, Cinderella tidak terlalu terpengaruh oleh embun tepung.

Jamur berbulu halus pada melon lebih jarang terjadi dibandingkan melon asli, dan biasanya ditemukan di iklim kering dan panas. Lebih sering penyakit berkembang pada paruh kedua musim tanam.

Layu fusarium mempengaruhi melon pada semua tahap perkembangan dan berlanjut dalam dua bentuk - akut, di mana tanaman mati dalam 2-4 hari, dan kronis, lamban - dalam hal ini, bintik-bintik klorotik ringan terbentuk pada daun dewasa, dan muda. daun berubah bentuk. Patogen ditularkan melalui tanah, biji dan sisa-sisa tanaman.

Spesies liar tetap kebal terhadap penyakit fusarium: Cucumis ficifolius Kaya., Cucumis zeyheri Sonnd., Cucumis profetarum L .. Mereka digunakan sebagai materi genetik dalam pemuliaan melon untuk ketahanan fusarium.

Ascochitis lebih sering diamati di rumah kaca atau pertumbuhan film melon. Saat terinfeksi, batang pertama berubah menjadi coklat, kemudian muncul bintik-bintik coklat di sepanjang tepi daun. Dengan infeksi awal tanaman, 100% kematian tanaman mungkin terjadi.

Di bagian Eropa Rusia, bakteriosis melon dari berbagai etiologi sangat berkembang. Suhu malam yang tinggi (di atas 17 ° C) dan embun berkontribusi pada infeksi ini. Bakteriosis yang lebih lemah mempengaruhi varietas Ozhen dan Podarok.

Penyakit virus - virus mosaik ketimun (VOM, yang ada di mana-mana, dan virus mosaik semangka (VMA). Virus dibawa oleh kutu daun. Daun memperoleh warna putih-kuning-hijau muda beraneka ragam, berubah bentuk, mengerut, ovarium rontok, bintik-bintik muncul di kulit buah Perkembangan masif penyakit diamati pada paruh kedua musim tanam.

Penderitaan lalat melon

Di zona tradisional budidaya melon (Astrakhan, Volgograd, Rostov, wilayah, Krasnodar dan Wilayah Stavropol, Republik Krimea), kerusakan terbesar disebabkan oleh lalat melon (Dacus cucurbitae Gigi). Ia mampu menghancurkan hingga 100% tanaman. Lalat menembus kulit kayu dengan ovipositornya dan bertelur di dalam janin. Larva yang menetas darinya, memakan daging buahnya, bergerak di dalamnya, mencemari mereka dengan kotoran. Akibatnya buah membusuk. Lalat melewati musim dingin dalam tahap kepompong palsu di tanah pada kedalaman 15 cm. Di selatan negara itu, ia melahirkan dua generasi selama musim panas (kemunculan generasi pertama jatuh pada saat pembentukan ovarium). Tidak ada varietas yang tahan terhadap hama ini. Hanya semut hutan yang mengontrol jumlah lalat melon.

Untuk melindunginya, mereka melakukan penyemprotan preventif tanaman dengan sediaan insektisida tindakan sistemik, menempatkan feromon atau perangkap warna. Di daerah terpencil yang luas (pulau, di lembah pegunungan), jantan yang disterilkan oleh radiasi gamma dilepaskan untuk membatasi pembuahan belut. Di pondok musim panas dan petak rumah tangga, metode Kaukasia kuno berlaku untuk mengawetkan panen - mengubur buah yang telah mencapai ukuran telur ayam di dalam tanah.