Varietas jeruk

Tentang sejarah budaya - di artikel Jeruk adalah apel Cina.

Di antara banyak varietas jeruk yang ada saat ini, beberapa menonjol karena rasa juicenya yang istimewa, yang lain karena rasa manis atau pahit, dan yang lainnya karena penampilan yang tidak biasa. Jeruk yang tampak liar, yang tumbuh di jalan-jalan di seluruh Mediterania, rasanya sangat pahit.

Menurut tingkat pematangan, semua varietas jeruk dibagi menjadi:

  • dini;
  • sedang awal;
  • terlambat.

Dan menurut ukuran, bentuk, rasa dan warna buah dan daging buah, varietas jeruk dibagi menjadi 2 kelompok utama:

  1. jeruk muda (dengan bubur jeruk);
  • jeruk biasa (oval);
  • jeruk pusar;
  1. jeruk darah (dengan daging kemerahan).

Jeruk polos atau oval Merupakan kelompok varietas unggul yang sangat besar. Varietas ini bercirikan bentuk buah bulat atau lonjong serta daging buah yang gurih asam manis berwarna kuning cerah, mengandung banyak biji. Ukuran buah sedang sampai besar, kulitnya tipis, oranye pucat atau kuning, menyatu dengan baik dengan daging buahnya.

Varietas jeruk biasa yang paling terkenal:

  • Gamlin (Hamlin) - Varietas pematangan awal dengan buah berukuran kecil atau sedang dengan bentuk bulat atau agak pipih dan kulit tipis berwarna kuning. Ini ditanam terutama di Brasil dan Amerika Serikat, memiliki daya angkut yang sangat baik dan disimpan untuk waktu yang lama, secara aktif digunakan dalam florikultura dalam ruangan.
  • Verna (Verna) adalah varietas jeruk akhir asal Spanyol, dengan buah memanjang berbiji rendah berukuran sedang atau sedang yang mengandung daging buah yang manis dan lezat.
  • Salustiana (Salustiana) adalah varietas pematangan akhir yang memiliki kepentingan ekonomi tinggi di Spanyol dan Maroko. Varietas ini ditandai dengan bentuk bulat telur atau agak pipih dan warna kuning-oranye pada kulit yang tipis dan mudah dikupas. Irisannya yang berair diadu dan memiliki rasa manis dan berminyak.
Orange GamlinOrange VerneJeruk salustiana

Jeruk pusar (Pusar) adalah kelompok varietas paling populer di dunia, yang pohonnya tidak berduri, dan buahnya memiliki ciri khas pusar-pusar di bagian atas, buah kedua yang berkurang. Jeruk umbilical adalah yang terbesar, berat buah rata-rata sekitar 200-250 g, maksimum hingga 600 g aroma jeruk. Saat membeli jeruk dari kelompok ini, perlu diingat bahwa semakin besar "pusar" jeruk, semakin manis jeruknya.

Varietas jeruk pusar yang paling populer adalah:

Orange Washington NavelOrange Thomson NavelJeruk Navelina
  • Washington Navel (Washingtoh Navel) adalah varietas jeruk jingga cerah yang memiliki nilai ekonomi penting dunia, dikenal sejak abad ke-17, dan juga salah satu dari sedikit jeruk yang berhasil berbuah di Transcaucasus. Buah jeruk ukuran sedang dan besar berbentuk bulat atau agak memanjang dengan berat 170 - 300 g Daging buahnya berwarna jingga cerah, manis, agak asam dan sedikit biji. Jeruk Washington Navel adalah salah satu varietas paling populer untuk pembiakan di rumah.
  • Pusar Terlambat (Navel Late) - varietas jeruk akhir, mirip dengan varietas Washington Navel, tetapi dengan daging buah yang lebih empuk dan kualitas penyimpanan yang meningkat;
  • Thomson Navel (Thomson Navel) - Variasi jeruk bulat atau oval dengan karakteristik pusar kecil dan relatif tipis, kulit oranye terang dengan pori-pori kecil. Daging buahnya, dibandingkan dengan Washington Navel, lebih berserat dan tidak berair.
  • Navelina (Navelina) adalah varietas paling awal dari jeruk berukuran kecil hingga sedang dengan pusar kecil. Buah bulat atau bulat telur memiliki kulit jeruk yang tipis dan berpori halus serta daging yang manis dan rapuh.
  • Kara-Kara (Cara Cara Navel Orange) - Varietas ini merupakan mutasi dari varietas Washington Navel dan ditemukan di Venezuela pada tahun 1976.Kara-Kara mewarisi sebagian besar karakteristik dari varietas aslinya: pusar, warna oranye dari kulit yang dapat dipisahkan dengan baik, dan rasa daging yang berair yang luar biasa. Tetapi perbedaan utamanya adalah warna daging buah delima, sebanding dengan warna daging buah anggur yang paling gelap. Ciri yang menarik dari varietas ini adalah kemampuan untuk menghasilkan sejumlah tunas beraneka ragam, di mana buah-buahan bergaris kemudian berkembang.
Jeruk Kaka-KaraJeruk Kaka-Kara

Jingga berdarah, jingga darah, atau jingga darah Merupakan kelompok varietas yang mengandung antosianin, pigmen yang memberi warna merah darah pada buah dan daging buahnya. Jeruk darah juga disebut jeruk Sisilia, karena pertama kali ditanam di Sisilia. Orang Sisilia mengklaim bahwa simbol asli Sisilia adalah jeruk "berdarah", dan sama sekali bukan mafia berdarah.

Jeruk raja adalah mutasi alami dari jeruk biasa. Pohon dari kelompok varietas ini dibedakan berdasarkan periode pematangan yang lama, pertumbuhan rendah, dan tajuk yang memanjang. Buah jeruk berdarah dicirikan oleh bentuk bulat, sedikit bergaris dan kulit jeruk coklat, merah atau oranye tua yang tidak bisa dilepas. Daging raja dibedakan dengan warna merah, oranye, merah anggur atau garis-garis merah, dan buah-buahan sangat dihargai karena rasa manis dan asamnya yang luar biasa dan aromanya yang luar biasa. Jeruk berdarah telah dibudidayakan di Sisilia sejak abad ke-9 hingga ke-10. Mereka saat ini dibudidayakan di seluruh Italia, Spanyol, Maroko, dan negara bagian Florida dan California di Amerika. Jeruk darah sama bagusnya untuk membuat jus dan juga untuk dimakan.

Ada 3 varietas utama jeruk darah:

  • Jeruk moro (Moro) adalah varietas yang cukup muda, dibesarkan pada awal abad ke-19 di Sisilia di provinsi Syracuse. Kulit jeruk ini berwarna jingga atau jingga kemerahan, daging buah jingga dengan guratan-guratan darah, merah terang atau hampir hitam. Diameter buah - dari 5 hingga 8 cm. Berat 170-210 gram. Jeruk moro memiliki aroma jeruk yang kuat dengan sedikit raspberry atau beri liar dan sisa rasa pahit;
Jeruk moroJeruk moro
  • Jeruk Sanguinello (Sanguinello) asli Spanyol, dibudidayakan di belahan bumi utara. Buah jeruk darah dibedakan dengan kulit jeruk dengan warna kemerahan, daging merah manis dengan bintik-bintik merah, yang mengandung sedikit biji. Buah matang dari Februari hingga Maret;
Jeruk SanguinelloJeruk Sanguinello
  • tarocco oranye (Tarocco) dianggap sebagai salah satu varietas Italia paling populer dan diyakini sebagai hasil mutasi alami jeruk Sanguinello. Jeruk Tarocco berukuran sedang, memiliki kulit tipis oranye-merah dan tidak memiliki pigmentasi merah pada daging buahnya, oleh karena itu mereka disebut “keturunan setengah”. Juicy, sweet, pitted dan tinggi vitamin C menjadikan jeruk merah Tarocco salah satu varietas yang paling dicari di dunia. Spesialis jeruk, penjual buah, dan penikmat makanan sejati di seluruh dunia mengklaim bahwa jus jeruk berkelanjutan ini adalah yang terbaik di dunia. Dibudidayakan di tanah subur di sekitar Gunung Etna.
Jeruk taroccoJeruk tarocco

Hibrida oranye

 

Menyilangkan jeruk dengan spesies jeruk lainnya telah menghasilkan sejumlah bentuk hibrida yang menarik.

CitrangeCitranjquatThomasville

Citrange (lat. Citroncirus Webberi) Merupakan hasil persilangan jeruk manis dan ponzirus berdaun tiga, yang bertujuan untuk mengembangbiakkan jeruk tahan dingin. Citrange mentolerir penurunan suhu udara hingga -10 derajat, tetapi buahnya memiliki rasa pahit. Citrange biasanya digunakan dalam pembuatan minuman, selai atau selai.

Citranjquat (lat. Citroncirus Citrangequat) - hibrida citrange dan kumquat, adalah pohon kompak, kadang-kadang dengan duri kecil, memberikan buah bulat atau oval dengan leher memanjang. Ini dimakan segar atau digunakan untuk membuat selai dan limun.

Thomasville (eng.Thomasville citrangequat) adalah salah satu jenis citranquat hasil persilangan jeruk, kumquat Margarita dan poncirus berdaun tiga. Buah berwarna kuning atau kuning-oranye, berukuran sedang, berbentuk lonjong atau berbentuk buah pir. Kulitnya tipis dan pahit, daging dengan sedikit bijinya, sangat asam saat mentah, menjadi cukup bisa dimakan setelah matang.

ClementineSantinaTangor

Clementine (lat. Jeruk clementina) - hibrida dari jeruk mandarin dan kulit jeruk. Buah dari hibrida ini sangat mirip dengan jeruk keprok, tetapi berbeda dalam hal kulit yang lebih keras, rasa manis yang kaya, dan daging buah yang berair. Varietas kedua dari clementine adalah hibrida jeruk keprok dan jeruk Seville pahit, dibesarkan di Aljazair pada tahun 1902. Buahnya kecil, berwarna jingga, dengan kulit yang keras.

Clementine dibagi menjadi tiga jenis:

  • clementine korsika berbuah ukuran sedang, kulitnya berwarna jingga kemerahan, daging buahnya harum, tidak berbiji;
  • clementine Spanyol dapat memiliki buah kecil dan besar dengan bubur oranye cerah dengan rasa asam. Buahnya mengandung dua sampai sepuluh biji;
  • Montreal Clementine - jenis jeruk langka dengan buah asam yang mengandung 10-12 biji.

Santina (eng. Suntina) - hibrida dari clementine dan orlando. Buah berwarna orange cerah ukuran sedang sampai besar, dengan kulit tipis, rasa manis dan aroma yang kuat. Periode pematangan dari akhir November hingga Maret.

Tangor (Bahasa Inggris Tangor, Temple orange) - hasil persilangan jeruk manis dan jeruk keprok. Buah berukuran sedang atau besar, berdiameter hingga 15 cm. Bentuk buahnya agak pipih, kulitnya tebal sedang, keropos, berwarna kuning atau jingga tua. Ketersediaan benih tergantung varietas tangora. Daging buah tangor sangat aromatik, berwarna jingga, memiliki rasa asam atau asam manis.

 

EllendaleOrangeloBuah Agli

Ellendale (English Ellendale tangor) adalah jeruk hibrida yang berasal dari Australia, sejenis tangor yang diperoleh dengan menyilangkan jeruk keprok, mandarin, dan jeruk. Buah-buahan berukuran sedang hingga besar, berair, dengan kulit jeruk kemerahan dan daging buah jingga gelap yang sangat manis dan harum. Kulitnya tipis, halus, mudah dikupas. Jumlah benih bisa bervariasi atau bahkan tidak ada sama sekali.

Orangelo (Orangelo Inggris) atau chironja (Chironja Spanyol) - mungkin dianggap sebagai hibrida alami dari jeruk bali dan jeruk. Tanah air buah ini adalah Puerto Rico. Buahnya besar, seukuran jeruk bali, memiliki agak memanjang atau berbentuk buah pir. Saat matang, kulitnya berwarna kuning cerah, tipis dan halus, cukup mudah lepas dari ampasnya. Ada sedikit biji. Daging buahnya oranye-oranye, empuk, berair. Rasanya lebih manis, seperti jeruk dan tanpa rasa pahit jeruk bali.

Buah Agli atau agli (eng. Ugli fruit) adalah hasil persilangan jeruk mandarin, grapefruit (atau pomelo) dan jeruk. Buah Agli tumbuh di Jamaika, penampilannya tidak terlalu indah karena kulitnya yang kasar dan keriput. Diameter buah berkisar antara 10 hingga 15 cm, warna buah bervariasi dari hijau hingga kuning-hijau dan oranye. Meski penampilannya tidak terlalu menarik dibandingkan dengan kerabatnya, daging buah agli sangat enak dan memiliki catatan grapefruit. Periode berbuah dari Desember hingga April.

Jeruk baliLemon MeyerNatsuidai

Jeruk bali (lat. Paradisi jeruk), menurut para ilmuwan, adalah hibrida alami antara jeruk dan jeruk bali. Buahnya besar, dengan diameter 10 hingga 15 cm, dengan bubur asam manis yang berair dengan sedikit rasa pahit. Warna daging buah, tergantung varietasnya, bisa hampir putih, merah muda muda, kuning atau kemerahan. Kulitnya berwarna kuning atau kemerahan.

Lemon Meyer (lat. Jeruk meyeri) - mungkin hasil hibridisasi lemon dengan jeruk atau jeruk keprok. Buah besar memiliki bentuk bulat; dalam bentuk dewasa, kulitnya berwarna kuning-oranye. Daging buahnya berwarna kuning tua, berair dan tidak asam seperti lemon biasa, mengandung biji.

Natsuidai (Natsumikan, Amanatsu) (eng. Amanatsu, natsumikan) - hibrida alami jeruk dan pomelo (atau jeruk bali).Tanaman ini pertama kali ditemukan di Jepang pada abad ke-17. Buahnya memiliki kulit kuning-oranye yang cukup tebal, dimakan segar, tetapi daging buahnya yang berair rasanya cukup asam. Buahnya mengandung banyak biji.

Varietas jeruk paling populer untuk ditanam di rumah

Varietas jeruk berikut ini dianggap paling populer untuk ditanam di rumah:

  • Torocco Rosso - berbagai jeruk darah Sisilia dengan buah merah keemasan dan daging merah; memiliki aroma lembut yang khas dan rasa yang lembut, manis dan asam;
  • Navelina - varietas jeruk Spanyol yang unggul, berbuah lebih awal dan tahan penyakit. Buah berukuran sedang dengan daging jeruk manis, berair, dengan sedikit biji;
  • Vanila - berbagai asal Cina, dibedakan dengan buah berukuran sedang dengan warna oranye kekuningan. Pada saat berbunga, pohon jeruk memenuhi ruangan dengan aroma jeruk yang memabukkan;
  • Pavlovsky - salah satu varietas jeruk dalam ruangan terbaik, yang tingginya tidak lebih dari 1 meter dan ditutupi dengan buah jeruk cerah yang lezat;
  • Washington Navel - varietas berukuran kecil, sangat baik untuk budidaya dalam ruangan, bersahaja dan tahan dingin; buahnya bulat, berwarna jingga, dengan rasa yang enak.

Baca artikel Sifat yang berguna dari jeruk.

Oranye - cerah, berair, aromatik, sehat - itu saja. Makanan para dewa dan suguhan sehat untuk orang dewasa dan anak-anak. Ingat mitos Yunani kuno tentang Hercules. Dalam prestasi kesebelasnya, dia mencuri apel emas Hesperides, yang tumbuh di taman Atlanta. Diyakini bahwa "apel" ini sebenarnya adalah jeruk.

Apa lagi yang bisa Anda tambahkan ke cerita kita tentang jeruk? Mungkin hanya fakta bahwa bahkan monumen telah didirikan untuk jeruk yang indah ini - di Odessa, Izhevsk dan di Fenech Turki.

Monumen jeruk di IzhevskMonumen Oranye di Turki Fenech