Pisang lanset di lemari obat dan di atas meja

Pisang raja lanset

Kalau di negara kita dengan nama “pisang raja” secara tradisional digunakan pisang raja besar (Plantago mayor), kemudian tetangga Eropa mengasosiasikan spesies yang berbeda dengan nama ini - pisang raja lanset (Plantago lanceolata.dll). Itu juga tumbuh di negara kita, dan dukun tentang pengobatan tradisional mungkin akan menemukan sedikit informasi tentangnya. Tetapi penelitian medis ilmiah yang disengaja di Uni Soviet, dan sekarang di Rusia, praktis tidak dilakukan di sana. Kenapa, jika sudah ada satu pisang raja yang tumbuh dengan baik dan semuanya sudah dipelajari dengan baik?

Sedangkan tanamannya sangat menarik. Pertama-tama, VVD memilih ramuan terbaik setiap tahun. Tahun ini, 2014, tanaman ini adalah pisang raja lanset. Ngomong-ngomong, tahun depan akan ada St. John's wort. (Hypericum perforatum).

Potret botani

Pisang raja lanset (Plantago lanceolata.dll L.) milik keluarga pisang raja. Tanah air - Eropa, Afrika Utara, Front, Asia Tengah dan Utara. Berkat pengaruh antropogenik, itu telah menyebar ke seluruh dunia. Terjadi di padang rumput kering, ladang, tanah kosong, pinggir jalan. Lebih menyukai tanah kering dan miskin kalsium.

Nama generik Plantago berasal dari bahasa Latin planta - tapak, tapak, karena daun pisang raja besar menyerupai tapak. Nama spesifik menunjukkan bentuk lanset daun. Diterjemahkan dari bahasa Jerman, tanaman terdengar seperti "penyerbu jalan", artinya, memiliki arti yang sama seperti dalam bahasa Rusia, dan mencerminkan penyebaran pisang raja.

Pisang lanset merupakan tanaman tahunan dengan tinggi 5 sampai 50 cm. Daun lanset dikumpulkan dalam satu soket. Daunnya lanset-lanset, dengan 3-5 urat paralel berbatas tegas. Daun bisa mencapai panjang 30 cm dan lebar hingga 4 cm, batang tidak terbentuk. Buahnya adalah kapsul dua bilik dengan dua biji elips halus berkilau. Bijinya memiliki cangkang kuning kecokelatan hingga coklat tua, dengan mata hitam.

Di Eropa dan Asia, pisang raja ini tumbuh di padang rumput dan sebagai tanaman ruderal. Tanah humus yang permeabel dan sedikit asam cocok untuk budidaya. Tanah yang berat dan dataran rendah tidak cocok.

Varietas, dengan demikian, secara praktis tidak ada, meskipun budaya lazim di banyak negara Eropa, dan oleh karena itu populasi lokal yang dicirikan oleh massa daun yang besar tumbuh. Republik Ceko memiliki varietasnya sendiri, Libor.

Pisang lanset dapat ditanam baik di tanaman tahunan dan dua tahunan (disemai Agustus-September). Jarak tanam antar baris 25-45 cm, jika jarak baris lebih lebar maka dapat dilakukan budidaya antar baris, jika sempit maka tanaman cepat menutup barisan dan menekan gulma. Kedalaman penyemaian adalah 1,5-2 cm, disarankan untuk sedikit memadatkan tanah setelah tanam. Untuk penaburan, suhu tanah yang diinginkan adalah + 10 + 16 ° C, sehingga penaburan di musim semi tidak boleh dilakukan terlalu awal.

Pemupukan tergantung kondisi dan hasil. Pupuk nitrogen diterapkan secara fraksional: sebagian besar dilakukan saat disemai, kemudian memberi makan tanaman vegetatif dan yang kedua setelah pemotongan pertama. Fosfor dan kalium diterapkan sebelum disemai sebagai pupuk utama. Pupuk organik paling baik diterapkan di bawah pendahulunya.

Penyakit dan hama: antraknosa (Phyllosticta plantaginis), karat (Puccinia cynodontis), luka bakar (Colletotrichum sp.).

Sejarah penggunaan obat

Pisang raja lanset

Sejak Zaman Batu, tanaman ini telah mendampingi tanaman serealia dari Eropa hingga Asia. Informasi pertama tentang penggunaan sebagai tanaman obat berasal dari Asyur. Obat-obatannya dijelaskan dalam buku-buku tentang jamu sepanjang masa dan banyak orang: Dioscorides menyebutkannya sebagai obat untuk sakit dan luka, Pliny the Elder (23-79) merekomendasikan jus sebagai obat untuk gigitan ular dan kalajengking, Hildegard Bingensky (1098 -1179).) Merekomendasikannya sebagai penawar ramuan cinta. Ini juga disebutkan dalam karya L. Fuchs.

Dalam Farmakope Eropa (Ph. Eur.6) daun dianjurkan untuk digunakan Plantaginis lanset folium... Ini adalah daun yang dikeringkan dan dihancurkan dengan kandungan minimum turunan asam orto-dihidroksinamatik minimal 1,5%, yang disebut sebagai aktinosida. DAB 2008 tidak lagi menyertakan artikel tentang pisang raja lanset, karena tidak perlu menduplikasi Farmakope Eropa. Edisi sebelumnya berisi dua monograf per daun dan herba.

Komposisi kimia

Komposisi kimiawi tanaman menyerupai pisang raja besar. Daunnya mengandung iridoid (2-3%) - terutama aucubin, katalpol, sedikit asperulosida, lendir 2-6% (glukomanan, arabinogalaktan, rhamnogalactourans), serta flavonoid luteolin dan apigenin. Daunnya mengandung senyawa yang menarik secara medis seperti turunan asam orto-dihidroksisinamat - 3-8% (menurut Farmakope Eropa, harus ada setidaknya 1,5%), yang ditunjuk dengan nama umum acteoside. Kandungan tanin sekitar 6%, asam silikat sekitar 1%. Selanjutnya, asam fenolkarboksilat, sejumlah kecil saponin dan mineral dengan proporsi seng dan kalium yang besar ditemukan.

Bahan bakunya mempunyai efek melembutkan dan menyelimuti karena kandungan lendirnya, tanin mempunyai efek anti inflamasi dan antimikroba (iridoid), khususnya aucubin mempunyai spektrum aksi antimikroba yang sangat luas.

Penggunaan obat

Pisang lanset digunakan sebagai obat untuk masuk angin pada saluran pernafasan dan radang di mulut dan tenggorokan. Digunakan untuk mengurangi iritasi pada katarak pada saluran pernapasan bagian atas, radang selaput lendir mulut dan faring (dalam bentuk teh dan ekstrak cairan lainnya), dan secara eksternal - dengan peradangan pada kulit. Konfirmasi klinis kemanjuran telah diperoleh untuk aplikasi bernama. Bahan baku yang dijual tersedia dalam bentuk teh, sachet, obat batuk. Ekstrak pisang raja dan jus peras diaplikasikan dalam bentuk tetes dan jus kaleng. Selain itu sirup bisa didapatkan di apotek. Tindakan obat ini terutama didasarkan pada iridoid dan zat lendir.

Dalam pengobatan tradisional, itu digunakan baik secara internal maupun eksternal. Di dalam, infus digunakan, pertama-tama, untuk penyakit pada saluran pernapasan bagian atas dan paru-paru. Digunakan secara eksternal sebagai agen penyembuhan luka, mengoleskan daun segar yang dikukus atau dicuci pada permukaan yang rusak.

Profesor I. Meyer, yang terkenal di Jerman, dari Institute for the History of Medicine di Universitas Würzburg, percaya bahwa pisang raja hanya boleh dimasukkan ke dalam air dingin. Untuk ini, 2 sendok makan bahan mentah dituangkan dengan 2 cangkir air matang dingin. Bersihkan sekitar 2 jam, lalu saring, panaskan hingga suhu yang nyaman, tambahkan madu jika diinginkan dan dengan demikian dapatkan infus. Sangat penting untuk meminumnya sedikit demi sedikit, menelannya terlalu lambat sehingga infus bersentuhan dengan selaput lendir mulut dan faring selama mungkin.

Pisang raja lanset di atas meja

Tanaman ini dapat digunakan dengan sukses dalam masakan hampir sepanjang musim. Rasanya mengingatkan pada jamur segar. Daun muda bisa dipanen dari Mei hingga Juli; kemudian, daunnya dipanen hanya di dekat bagian tengah roset. Daun segar cincang ditambahkan ke salad, dan direbus dalam air mendidih - ke omelet dan telur orak-arik. Tunas dengan rasa kuncup seperti champignon dan dapat digunakan untuk julienne, souffle, salad.

Lihat Manisan Bunga dan Daun Pisang, Makanan Penutup Krim Aprikot dengan Pisang dan Budra, Sup Tomat dengan Herbal Liar, Julienne dengan Champignon dan Pisang, Sirup Pisang