Tentang stratifikasi biji viburnum

Viburnum (Viburnum opulus) Viburnum biasa (Viburnum opulus) - semak tinggi dengan daun tiga lobus yang indah, diwarnai musim gugur dengan warna kuning dan ungu, digunakan dalam taman hias untuk membuat kelompok, lorong, dan penanaman tunggal. Baru-baru ini, sehubungan dengan memperoleh varietas dengan buah-buahan yang pahit dan manis rendah, ia telah mendapatkan popularitas besar di kalangan tukang kebun amatir sebagai tanaman beri baru. Selain nilai dekoratif dan gizinya, Viburnum vulgaris juga dikenal sebagai tanaman madu yang baik.

Tetapi penyebaran luas semak berry ini terhambat oleh fakta bahwa ia diperbanyak hanya dengan metode vegetatif. Sementara itu, percobaan yang dilakukan pada penanaman Viburnum vulgaris dari biji dari spesimen berbuah manis tanpa adanya spesimen berbuah pahit sebagai penyerbuk menunjukkan bahwa tanaman yang ditanam dari biji tersebut secara massal memiliki buah yang manis. Selain itu, beberapa bentuk memiliki buah yang lebih manis daripada bentuk ibu atau penyerbuk. Dengan cara ini, jika hanya ada bentuk berbuah manis pada tanaman induk, tukang kebun amatir dapat secara bersamaan melakukan pembiakan viburnum dengan reproduksi.

Viburnum vulgaris termasuk dalam kelompok tumbuhan dengan masa dorman yang lama dan siklus perkembangan embrio biji yang kompleks. Dengan metode stratifikasi benih yang biasa dan waktu penanaman, tunas viburnum hanya muncul setelah satu setengah tahun. Untuk mempercepat proses penanaman bibit viburnum, serta untuk membuat prasyarat bagi pekerjaan pemilihan tanaman berry ini, Z.P. Zholobova pada suatu waktu melakukan banyak pekerjaan penelitian, dan mengembangkan metode untuk memastikan munculnya bibit di tahun menabur benih. Studi tentang stratifikasi benih Viburnum vulgaris didasarkan pada rezim suhu yang berbeda pada tahap stratifikasi yang berbeda sesuai dengan tahap pertumbuhan embrio.

Hasilnya, teknik berikut dikembangkan. Untuk perkecambahan akar embrio mawar guelder, perlu dilakukan stratifikasi pada suhu tinggi, + 20 ... + 30 ° ะก. Dalam kondisi tersebut, mematuk benih dimulai setelah 40 hari, tetapi perkecambahan massal hanya terjadi setelah 80-90 hari sejak awal stratifikasi. Perkecambahan yang lebih ramah terjadi di bawah pengaruh suhu variabel, dari +10 hingga + 30 ° C. Dengan keluarnya ujung akar dari tutupan benih, pertumbuhan daun kotiledon dan tunas embrio dimulai, tetapi dalam kondisi suhu positif yang tinggi, pertumbuhannya cepat berhenti.

Viburnum (Viburnum opulus)

Perlakuan bibit dengan larutan perangsang (glukosa 0,5%, giberelin 0,01%, atau BCI 0,005%) dapat memperpanjang masa pertumbuhan tunas embrio di dalam benih selama 10-12 hari. Untuk melanjutkan pertumbuhan organ bibit di atas permukaan tanah, perlu menyimpannya selama 14-30 hari singkat pada suhu positif rendah, + 1,5 ... + 3 ° C (di ruang bawah tanah atau lemari es). Masa pertumbuhan tunas yang belum sempurna dan daun kotiledon sampai muncul dari penutup benih berlangsung hingga lima bulan dan membutuhkan suhu yang relatif tinggi - lebih dari + 18 ° C. Pasir basah, serpihan gambut, serbuk gergaji dapat digunakan sebagai substrat untuk stratifikasi. Untuk menolak benih busuk dan memetik bibit, benih harus diperiksa setiap 10 hari sekali. Setelah menyimpan bibit pada suhu positif rendah, mereka ditanam di kotak tanam atau pembibitan. Bibit yang diperoleh dengan cara ini pada tahun tanam pada akhir musim tanam berhasil membentuk dua pasang daun sejati, dan setelah pemetikan musim semi, pada musim gugur tahun depan, bibit standar tumbuh darinya.