Menyembuhkan krokot sayuran

Tanaman ini banyak ditemukan di daerah selatan dengan nama kumbang kutu, butterlak, kaki ayam, pengisap. Begitu sampai di taman, itu muncul dengan ketekunan yang membuat iri di tahun-tahun berikutnya. Nama Latin untuk krokot berarti bahasa Latin yang terdistorsi pullipied - "kaki ayam". Dan nama spesifiknya oleracea.dll menunjukkan bahwa tempatnya ada di kebun (ingat nama latinnya untuk kubis).

Krokot taman

Krokot taman (Portulacaoleracea.dllL.) - ramuan tahunan dari keluarga krokot (Portulacaceae) dengan batang yang sangat bercabang, berdaging terentang, berwarna merah kecoklatan hingga panjang 40 cm, daunnya sangat berdaging, bagian bawah berseberangan, bagian atas berbentuk roset, berbentuk bujur sangkar dengan ujung tumpul. Bunganya agak mencolok, biseksual, soliter atau tersusun berkelompok di cabang-cabang batang dan di ketiak daun. Kelopaknya berwarna kuning. Buahnya polispermus, kapsul bulat dengan panjang 5-8 mm.

Mekar di bulan Juni - Agustus. Buah matang pada bulan September - Oktober. Seluruh tanaman memiliki rasa asam yang diucapkan dengan baik.

Di alam liar, tersebar di selatan Rusia bagian Eropa, terutama di zona bumi hitam, di Kaukasus dan Asia Tengah, di selatan Timur Jauh. Paling sering ditemukan di jalan raya, dekat tempat tinggal, di sepanjang tepi sungai, di ladang. Tumbuh dengan baik pada endapan kerikil berpasir di sepanjang tepi badan air. Inilah yang disebut tumbuhan Dunia Lama. Tapi dia berhasil dinaturalisasi di benua lain juga.

Krokot tumbuh cukup sukses di zona Non-Chernozem, misalnya, di wilayah Moskow. Dan bahkan berkembang biak sendiri tahun depan dengan penyemaian sendiri.

Apa yang harus dirawat?

Krokot taman

Bagian krokot di atas permukaan tanah mengandung karbohidrat (glukosa, galaktosa, fruktosa, sukrosa, maltosa, rafinosa), karotenoid (lutein, β-karoten), asam lemak tinggi (terutama α-linolenat), asam organik (terutama oksalat), flavonoid (liquiditin ), betacyanin, asam fenolkarboksilat, steroid (sitosterol, campesterol, stigmasterol), terpenoid (glutathione, β-amyrin, butyrospermol, parkol, 24-methylene, 24-dihydroparqueol), alkaloid, saponin, senyawa yang mengandung nitrogen C (hingga 300 mg%), α-tokoferol (E), PP dan K, zat mukus dan resin (hingga 2,4%). Bijinya mengandung asam lemak (oleat, linoleat, palmitat).

Sebagai tanaman obat, krokot sudah dikenal sejak zaman Hipokrates dan Galen. Pada zaman kuno, diyakini bahwa bijinya dapat membersihkan tubuh. Sifat penyembuhannya dikenal kembali pada abad ke-11. Odo dari Mena  dijelaskan indikasi berikut untuk penggunaan jamu:

“Kalau dioleskan parutan (rumput), itu membantu mata bengkak;

Makanlah di musim panas, dan Anda tidak akan terluka karena panas yang menyengat;

Dengan garam, ramuan dan anggur untuk melembutkan melayani perut; 

Nyeri di kandung kemih, jika dimakan, biasanya mereda.

Dalam pengobatan Arab, krokot digunakan untuk menghilangkan kutil, untuk erisipelas, untuk jerawat di kepala (mereka mencucinya dengan rumput yang dicampur dengan anggur).

Dalam pengobatan tradisional, dianjurkan menggunakan krokot untuk penyakit (radang) hati. Ini mencegah muntah empedu.

Ada informasi mengenai kegunaan tumbuhan ini untuk impotensi, kencing nanah, tumor, sebagai agen antiscorbutic dan antihelminthic.

Saat ini rumput dan bijinya segar digunakan sebagai bahan baku obat.

Ramuan krokot mengandung zat mirip hormon - norepinefrin, dalam struktur dan tindakannya mirip dengan hormon yang disintesis oleh korteks adrenal manusia. Norepinefrin menstimulasi sistem saraf pusat dan meningkatkan tonus, serta meningkatkan pengeluaran energi dalam tubuh. Ini adalah sejenis doping yang memacu tubuh. Oleh karena itu, dengan penipisan dan peningkatan rangsangan sistem saraf, krokot sebagai obat dan komponen diet yang konstan tidak diinginkan.

Kontraindikasi lain untuk krokot adalah kehamilan.Tanaman ini meningkatkan nada rahim, yang dapat menyebabkan konsekuensi yang menyedihkan.

Daun krokot digunakan di Rusia sebagai agen penyembuhan luka dan antitoksik untuk gigitan ular dan serangga berbisa, untuk radang usus besar Trichomonas, penyakit hati dan ginjal, sebagai diuretik, untuk kekurangan vitamin, disentri; bijinya digunakan untuk lumut bersisik.

Secara lahiriah, dalam bentuk pembilasan, infus seluruh tanaman efektif untuk radang gusi.

Biji krokot digunakan sebagai agen antipiretik, yang diimpor ke Asia Tengah dari Iran sebelum revolusi. Untuk tujuan yang sama, benih digunakan di Kaukasus. Sebagai "pembalut obat" atau sebagai minuman, ramuan ini membantu peradangan perut. Di Asia Tengah, ramuan itu digunakan untuk diare berdarah dan tukak usus.

F. Leclercq, ahli pengobatan herbal Perancis, percaya bahwa karena kandungan lendirnya, krokot memiliki efek anti inflamasi dan penyembuhan pada radang saluran cerna dan penyakit kulit. Selain itu, ia menunjuk efek pencahar ringan dari tanaman ini dan merekomendasikannya untuk mencegah sembelit.

Dalam pengobatan di banyak negara di dunia, krokot digunakan sebagai agen diuretik dan anti-inflamasi untuk penyakit saluran kemih (terutama sistitis dan uretritis). Misalnya, di Korea, rebusan krokot dengan akar licorice digunakan. Untuk menyiapkannya, Anda perlu mengambil 20 g daun krokot segar dan 3 g akar licorice bubuk, tuangkan 2 cangkir air mendidih dan panaskan selama 30 menit dengan api kecil. Saring dan ambil jumlah kaldu yang ditentukan dalam dua langkah di siang hari.

Di banyak negara, krokot digunakan sebagai agen antiparasit (untuk ascariasis, infeksi cacing tambang dan non-katarak). Penggunaan ini dibenarkan dari sudut pandang mekanisme kerja zat yang dikandungnya. Krokot menyebabkan kontraksi otot polos, yang berdampak buruk pada parasit. Prinsip tindakan yang serupa berlaku untuk agen antiparasit terkenal seperti tansy dan wormwood.

Jamu Perancis menawarkan resep berikut: 10 g biji direbus dalam ½ liter susu dan diminum pagi hari dengan perut kosong dengan obat cacing di atas.

Dianjurkan untuk menggunakan ramuan krokot dalam makanan penderita diabetes mellitus ringan. Satu sendok makan rumput segar dituangkan dengan segelas air mendidih, didiamkan selama 2 jam, disaring dan digunakan 1-2 sendok makan 3-4 kali sehari.

Tanaman ini mengandung air hingga 95%, sehingga agak sulit untuk diawetkan atau dikeringkan. Tetapi dalam bentuk jus yang dicampur untuk konservasi dengan vodka dalam perbandingan 1: 1 di tempat gelap, krokot akan mempertahankan hampir semua khasiat obatnya, kecuali vitamin C.

Apa yang ada di piring?

Krokot taman

Meskipun krokot dan budaya sayuran, para pecinta makanan Prancis tidak mengirim semuanya ke piring. Kehormatan ini harus diperoleh dengan daun yang lebih besar, rasa atau warna yang istimewa. Untuk pertama kalinya bentuk budaya disebutkan pada tahun 1536 dalam buku J. De La Ruelle “Denatura Stirpium”. Daun dan batang muda sudah lama dimanfaatkan untuk makanan mentah dan direbus. Salad pedas, sup, bumbu untuk hidangan daging disiapkan dari mereka. Asin untuk musim dingin dan diasinkan.

Ngomong-ngomong, di Prancis ada banyak varietas dengan warna daun kuning bahkan kemerahan, yang memberi keanggunan tambahan pada hidangan yang dibuat darinya. Misalnya, Anda bisa memasak salad krokotmembumbui daun krokot dengan yogurt yang dicampur dengan minyak zaitun, bawang putih cincang, dan lada hitam bubuk. Di Italia dan semua Prancis yang sama, daunnya diasamkan dalam cuka anggur, dan juga ditambahkan ke sup tumbuk untuk memberi konsistensi yang lebih kental.

Lihat salad Krokot, acar krokot.

Untuk waktu yang lama, krokot hijau sangat populer di kalangan penduduk negara bagian Transkaukasia.

Tapi dia datang ke Amerika pada abad ke-17 dan sikap terhadapnya agak menghina, seperti rumput liar yang hanya bisa dimakan di saat-saat yang sangat lapar.Dan sejauh ini, hanya sedikit yang berubah.

Krokot di persemaian

Krokot taman

Terlepas dari kenyataan bahwa tanaman sayuran yang luar biasa ini didistribusikan terutama di wilayah selatan dan negara-negara, dimungkinkan untuk menanamnya bahkan di zona pertanian berisiko kami dengan praktis tanpa kerumitan. Sebagai permulaan, hal utama adalah mendapatkan benihnya.

Tempat tidur kebun digali, dibebaskan dari gulma, pupuk organik diterapkan, diratakan dan disemai.

Alur dibuat di tanah pada jarak 35-45 cm, tumpah dengan air dan benih disemai. Sebaiknya benih tidak ditaburi dengan tanah, tetapi tutupi dengan agril atau lutrasil untuk melindungi permukaan tanah agar tidak mengering. Saat tunas muncul, tempat berlindung dihilangkan.

Perawatan terutama terdiri dari penyiangan, dan jika terjadi kekeringan khusus - penyiraman.

Tanaman dipanen sepanjang paruh kedua musim panas saat tunas tumbuh dan digunakan baik untuk makanan maupun untuk pengobatan.

Tetapi kotak benih matang sangat tidak merata, dan bahkan retak. Oleh karena itu, mereka dipanen sedikit mentah saat dibentuk, diletakkan di atas kertas. Saat dikeringkan, benih di dalam kotak matang, dan kotaknya retak. Benih yang dihasilkan bisa disemai tahun depan. Lebih baik tidak menyimpannya dalam waktu lama, mereka kehilangan perkecambahan dengan relatif cepat.

Tetapi kemungkinan besar, kecuali tentu saja Anda adalah pendukung tatanan steril di tempat tidur, krokot akan muncul di situs tahun depan dari benih yang hancur. Hal utama bukanlah menyiangi semua tanaman sekaligus, tetapi menunggu sampai mereka tumbuh dan menggunakannya jika perlu. Selain itu, krokot berperilaku cukup hati-hati dan mencoba untuk tidak menempati tempat tidur, tetapi meluncur di antara mereka.