Stek hijau tanaman berkayu

Untuk banyak pohon dan semak, stek hijau adalah salah satu metode perbanyakan vegetatif yang paling produktif. Pada bulan Juni - awal Juli, saat tanaman berada dalam fase pertumbuhan aktif, waktu terbaik untuk melakukan perbanyakan hijau adalah tiba.

Banyak pohon dan semak yang dapat diperbanyak dengan menggunakan stek hijau, tetapi harus diingat bahwa kemampuan perakaran stek bergantung pada jenis dan varietas tanaman.

Metode perbanyakan dengan stek hijau didasarkan pada kemampuan stek batang untuk membentuk akar adventif, yang diekspresikan dalam berbagai tingkat pada tumbuhan yang berbeda. Kemampuan diferensiasi terbesar dimiliki oleh tanaman keras dan semak herba yang lebih muda secara evolusioner, pada tingkat yang lebih rendah - spesies pohon, terutama tumbuhan runjung yang paling purba, meskipun di antara mereka ada spesies dengan kemampuan tinggi untuk berakar dengan stek hijau. Tanaman merambat (clematis, anggur, anggur gadis, actinidia, petiolate hydrangea), banyak semak (jamur tiruan, lilac, hydrangea, privet, honeysuckle) mudah berakar. Untuk mawar, disarankan untuk menggunakan stek hanya untuk kelompok berdaun kecil, variasi utama mawar varietas tumbuh lebih baik dan hibernasi pada batang bawah.

Proses pembentukan akar adventif pada stek diawali dengan pembentukan kalus sebagai reaksi cedera. Kalus memberikan ketahanan stek terhadap kondisi lingkungan yang merugikan dan penetrasi infeksi. Pembentukan kalus paling menonjol pada tanaman yang sulit berakar.

 

Memanen stek

Stek hijau adalah bagian batang yang berdaun dengan satu atau lebih tunas. Lebih disukai mengambil stek dari tanaman muda; tanaman induk yang sangat tua dikenakan pemangkasan peremajaan. Bahan terbaik untuk stek adalah pucuk lateral yang terbentuk pada pertumbuhan tahun lalu di bagian tajuk yang lebih rendah, tetapi cukup terang, yang memiliki tunas besar yang berkembang dan tidak membawa tanda-tanda penyakit. Tunas yang tegak dan juga bagian atas pergelangan kaki akan memiliki akar yang lebih sedikit, karena tidak mengandung cukup karbohidrat untuk rooting yang berhasil.

Dalam proses memanen stek, penting untuk memastikan pelestarian kelembapan di jaringan, di mana keberhasilan rooting sangat bergantung. Tunas dipotong pagi-pagi ketika semua jaringan tanaman jenuh dengan kelembaban. Pada semua tahap bekerja dengan stek, mereka tidak boleh dibiarkan mengering; pucuk yang dipotong harus segera ditempatkan di air di tempat teduh. Pemotongan stek dimulai secepat mungkin. Jika transportasi diperlukan, stek, tanpa penyemprotan dengan air, ditempatkan secara miring dalam wadah dengan sphagnum basah. Dalam kemasan seperti itu, dapat disimpan di lemari es, tetapi total durasi penyimpanan tidak boleh lebih dari 2 hari.

Stek dipotong sepanjang 8-12 cm dengan dua atau tiga ruas; tanaman dengan ruas pendek mungkin lebih banyak. Di sejumlah tanaman - mawar, rhododendron, hydrangea, anggur, jeruk tiruan, stek lilac dengan satu tunas ketiak, disebut tunas daun, berakar dengan baik. Stek semacam itu memungkinkan Anda mendapatkan sejumlah besar bahan tanam dari spesies dan varietas berharga dengan sedikit bahan untuk stek. Saat menyebarkan dengan stek pada waktu yang optimal, lebih baik menggunakan bagian tengah dan bawah, dan di periode selanjutnya - bagian atas pucuk. Pemotongan dilakukan di atas papan keras dengan alat yang sangat tajam - pisau cangkok atau bilah yang tidak menekan jaringan. Potongan bawah dibuat miring untuk menambah permukaan isap, 1 cm di bawah ginjal, bagian atas lurus, tepat di atas ginjal.Pada tanaman berdaun besar (misalnya, lilac, viburnum, vesicle), untuk mengurangi area penguapan, bilah daun dipotong ½ atau 1/3, tetapi pada akar yang sulit, serta beraneka ragam, berdaun kuning , bentuk ungu dengan kandungan klorofil rendah, teknik ini harus digunakan dengan hati-hati, karena asimilasi mungkin tidak cukup untuk memastikan pembentukan akar. Pemotongan bilah daun akan baik dilakukan bahkan pada malam pemotongan stek, ini juga akan mengurangi hilangnya kelembaban. Stek disemprot dengan air dan ditempatkan di bawah bahan penutup non-anyaman sebelum ditanam agar tidak layu.

Untuk meningkatkan keefektifan rooting, teknik sederhana digunakan: mengiris kulit kayu di dekat kuncup sejauh 2 mm, menekuk cabang, mengikat dengan kawat tembaga atau mengetsa pucuk. Semua tindakan ini membantu mencegah keluarnya karbohidrat dan zat pertumbuhan - auksin dari pucuk. Etiolasi dilakukan dengan mengikat pucuk dengan kertas timah, kertas atau bahan bukan tenunan hitam 2-3 minggu sebelum okulasi. Pada pucuk, terjadi redistribusi metabolisme dan efektivitas rooting meningkat.

Metode untuk meningkatkan efisiensi rooting

Diketahui bahwa proses regenerasi akar diatur oleh zat pertumbuhan - auksin, karbohidrat, dan zat nitrogen. Pada banyak spesies dan varietas, di bawah pengaruh zat pengatur tumbuh, persentase stek perakaran, jumlah akar, kualitas tanaman meningkat, dan waktu perakaran berkurang. Beberapa tanaman yang sulit berakar menjadi mudah berakar, tetapi terkadang, bergantung pada karakteristik biologis spesies atau varietas tertentu, mungkin tidak ada respons terhadap stimulan.

Stimulan akar yang baik adalah:

  • Heteroauxin (indoleacetic acid (IAA)) - dari 50 hingga 200 mg / l,
  • Kornevin (asam indolylbutyric (IMA)) - 1 g / l air,
  • Zirkon (campuran asam hidroksinamatika) - 1 ml / l air.

Perawatan dengan stimulan harus dilakukan dalam gelap, pada suhu + 18 ... + 22 derajat. Stek direndam dalam larutan agar daun tidak diolah. Konsentrasi larutan dan waktu pemaparan harus dijaga dengan tepat, melebihi mereka tidak dapat menyebabkan peningkatan efek, tetapi efek toksik. Oleh karena itu, lebih baik menggunakan Kornevin dalam larutan dan mempertahankan paparan ketat selama 16-20 jam, dan tidak membersihkan stek dengannya.

Stek tanam

Stek siap ditanam di punggung bukit yang telah disiapkan sebelumnya, yang diatur di tempat teduh (dalam banyak kasus, iluminasi optimal untuk perakaran yang berhasil adalah 50-70%). Rooting berlangsung paling baik jika suhu media 3-5 derajat lebih tinggi dari suhu lingkungan. Untuk menciptakan kondisi seperti itu, biofuel diletakkan di bagian bawah punggungan - kotoran kuda dengan lapisan 25-30 cm, yang, membusuk, menghasilkan panas dan memberikan pemanasan yang lebih rendah pada stek. Selanjutnya, tanah subur dituangkan dengan lapisan 15 cm, dan terakhir, substrat untuk perakaran dengan lapisan 3-4 cm. Dengan substrat seperti itu, Anda dapat menggunakan campuran gambut netral dengan pasir dengan perbandingan 1 : 1 atau 2: 1 dengan penambahan lumut sphagnum cincang halus, yang memiliki penahan kelembaban dan sifat bakterisidal. Berguna untuk melepaskan substrat dengan salah satu obat - Radiance, Baikal, Renaissance, Fitosporin untuk menekan mikroflora patogen. Persiapan yang sama dapat digunakan dalam proses merawat stek, menambahkan air irigasi setiap 1-2 minggu sekali.

Stek ditanam dengan jarak 5-7 cm dari satu sama lain dengan kedalaman 1,5-2 cm. Di atas punggungan ditutup dengan kaca, plastik pembungkus atau bahan penutup bukan tenunan berbentuk busur pada ketinggian 25 cm dari stek. Masing-masing bahan ini memiliki kekurangannya sendiri - dalam panas, di bawah polietilen dan kaca, suhunya bisa naik terlalu tinggi, dan lebih sulit untuk mempertahankan kelembapan tinggi di bawah bahan penutup bukan tenunan. Untuk sebagian besar spesies pohon dan semak, suhu optimal adalah + 20 ... + 26 derajat dan kelembaban 80-90%. Di lingkungan industri, kelembapan dipertahankan dengan mesin fogging yang menyemprotkan kelembapan secara berkala.Di rumah, stek disemprotkan dengan air beberapa kali sehari. Stek harus diperiksa secara teratur, dan daun yang gugur serta spesimen yang lepas harus dibuang.

Dengan permulaan perakaran, penanaman ditayangkan, buka film terlebih dahulu selama 1-2 jam, setiap kali menambah waktu, jumlah semprotan berkurang. Setelah mengeras stek berakar, film dihilangkan. Sebulan kemudian, mereka diberi makan dengan pupuk mineral kompleks cair.

Stek dalam jumlah kecil dapat ditanam di dalam kotak dengan menambahkan 8-10 cm tanah dan 1,5-2 cm pasir sungai. 1-3 stek dapat berakar di dalam pot dengan menutupnya dengan botol plastik bening dengan potongan bawah. Melepas tutup dari leher, akan lebih mudah untuk memberi ventilasi. Lebih mudah untuk memindahkan pot atau kotak dengan stek berakar untuk musim dingin ke ruang bawah tanah untuk musim dingin.

Stek yang berakar di stek dibiarkan di tanah, ditutup dengan daun kering untuk musim dingin, atau digali dan disimpan di lemari es atau digali di ruang bawah tanah, pada suhu + 1 ... + 2 derajat.

Di musim semi, stek ditransplantasikan ke "sekolah" selama 2-3 tahun untuk tumbuh, kemudian dipindahkan ke tempat permanen.

Tabel tersebut menunjukkan data tentang keefektifan stek hijau di berbagai tanaman *:

Marga

Jenis tanaman

Masa panen stek

Suhu rooting

Persentase rooting

Durasi rooting, hari

Kebutuhan stimulan pembentukan akar

Mawar

polyanthus, memanjat berdaun kecil, teras, miniatur

Tunas - awal berbunga (stek semi-lignifikasi)

+ 23 + 260С

rata-rata, 83,9%, dalam beberapa varietas hingga 100%

dari 10-15 hingga 28

Ungu

Lilac biasa:

Varietas awal

Varietas terlambat

C. Hongaria

S. Wolf

C. berbulu

S. Zvyagintseva

Fase memudar

Fase berbunga

Memudar, tetapi tidak menghentikan pertumbuhan tunas

+ 24 + 270С

hingga 90-100%

IMK 25-50 g / l

Clematis

Tunas - awal berbunga (stek dari bagian tengah pucuk)

+ 18 + 220С

40-100% tergantung kelasnya

25-30

IMK 25-30 g / l, 12-24 jam

Chubushnik

Atenuasi pertumbuhan tunas - awal berbunga

hingga 90-100%

15-25

-

Spirea

Spesies berbunga musim semi

Spesies berbunga musim panas

Awal - ser. VI

Menipu. VI - pertengahan. Vii

dari 30 hingga 100% pada spesies yang berbeda

12-25

IMC 25-100 g / l meningkatkan rooting sebesar 10-15%

Forsythia

F. ovoid

Atenuasi pertumbuhan tunas (paruh pertama VI)

+ 21 + 260С

hingga 70%

20-35

IMC 25 g / l

Viburnum

K. biasa "Roseum" (Buldenezh)

K. gordovina

Periode berbunga massal

+ 22 + 260С

100%

91%

14-21

IMK 25-50 g / l atau heteroauxin 50-100 g / l

Cotoneaster

K. brilian

K. horizontal

Menipu. VI - awal. Vii

52%

100%

0,005% BCI

0,01% BCI

Tindakan

D. kasar

Awal VI - pertengahan. Vii

+ 15 + 220С

100%

17-25

0,01% BCI, 16 jam

Privet

B. biasa

Ser. VI - awal. Vii

+ 10 + 250C

80-90%

14-21

0,01% BCI

Derain

D. putih

D. laki-laki

D. keturunan

100%

79%

90%

0,002% BCI

0,05% BCI

-

Honeysuckle

J. keturunan

J. Hekroth

J. Tatar

J. blue (F. dapat dimakan)

Akhir pertumbuhan tunas

20-25 ° C

100%

100%

100%

90%

11-20

-

-

-

-

Hydrangea

G. paniculata

G, seperti pohon

G. Bretschneider

G. petershkovaya

VI - VII

80-100%

100%

38%

100%

20-23

Responsif terhadap IMC

-

0,05% BCI

-

Rhododendron

R. pontic

R. katevbinsky

R. Jepang

VII - IX

72-76%

50-70

IMC 50 mg / l

Bubuk. 2% IMC

0,005% BCI, 17 jam

Aktinidia

A. akut

A. kolomikta

100%

-

Scumpia

C. penyamakan kulit

Menipu. VI - awal. Vii

36%

20-23

0,005% BCI

Barberry

B. Thunberg

B. biasa

VI

33-100%

56%

-

0,05% BCI

Colquitia

K. menggemaskan

Awal Vii

46%

Weigela

B. awal

B, Middendorf

B. hybrid

100%

0,01% BCI

Euonymus

B. Eropa

B. bersayap

45%

90%

45

0,01% BCI

0,01% BCI

Kismis

C. alpine

S. golden

83%

100%

-

-

Chaenomeles

H. Jepang

100%

0,01% BCI, 24 jam

Cotoneaster

K. horizontal

K. brilian

sampai dengan 100%

52%

hingga 28

0,01% BCI, 16 jam

0,005% BCI, 16 jam

Keriya

K. japanese

Sampai dengan 100%

0,005% BCI, 16 jam

Teh kuril

K.ch. tebal

100%

-

Jintan saru

M. Cossack

M. virginsky

70-90%

40-60%

IMC 25 mg / l

Thuja

T. western

VI

30-60%

30-60

IMC 200 mg / l

Merapikan

E. berduri

VI - VII

50%

IMC 100 mg / l

* Tabel disusun berdasarkan data GBS dan TSKhA.