Perawatan Lada Rumah Kaca

Untuk mendapatkan panen lada yang baik, suhu sangat penting selama masa tanam. Seperti yang Anda ketahui, pada suhu udara di atas 30-32 derajat, bunga lada tidak mengalami penyerbukan dan rontok. Tetapi buah lada tidak disetel bahkan pada suhu siang hari rata-rata di bawah 15-16 ° C.

Oleh karena itu, dalam cuaca panas yang cerah, rumah kaca harus memiliki ventilasi, sambil menghindari angin. Saat suhu udara naik di atas 30-32 ° C, tanaman harus terlindungi dari sinar matahari langsung. Untuk melakukan ini, paling sering atap kaca disemprot dengan larutan kapur atau diarsir dengan perisai kayu ringan. Dan di rumah kaca film, film diangkat dari samping, menggulungnya ke kumparan.

Pepper sangat menyukai cahaya. Oleh karena itu, saat penanaman menebal, bunganya tidak diserbuki dan rontok, sedangkan hasil panen berkurang tajam. Ini bereaksi positif terhadap penyerbukan tambahan dengan mengguncang teralis dengan tanaman.

Lada sangat pemilih tentang kelembaban tanah, tidak tahan bahkan untuk pengeringan jangka pendek. Tanaman terutama membutuhkan kelembapan dalam 8-10 hari setelah tanam, selama periode pembungaan sikat pertama dan kedua, sebelum melonggarkan tanah, setelah menerapkan pupuk mineral kering ke tanah. Kurangnya kelembapan di dalam tanah dapat menyebabkan lignifikasi batang, rontoknya ovarium dan daun, seperti pada terong. Lada juga bereaksi negatif terhadap kelembapan berlebih di tanah.

Jumlah air untuk satu irigasi tidak hanya bergantung pada cuaca dan tanah, tetapi juga pada skema dan varietas penanaman. Yang diinginkan airnya adalah air hujan. Jika tidak ada, perlu untuk menyiram hanya dengan air yang disimpan di dalam tangki, dipanaskan hingga suhu tidak lebih rendah dari 24-26 ° ะก. Oleh karena itu, tangki penyimpanan air harus dipasang di tempat yang cukup terang (yang terbaik, di rumah kaca), mengecatnya dengan warna hitam ...