Mahkota anemon: budidaya dan reproduksi

Mahkota anemon (Anemona koronaria) milik keluarga buttercup (Ranunculaceae). Didistribusikan di Mediterania dan Asia Kecil, diperkenalkan ke dalam budaya pada tahun 1600. Bentuk taman modern dibuat sebagai hasil seleksi jangka panjang berdasarkan tanaman yang dibawa ke Eropa dari Asia Kecil. Tersebar luas di Italia, Prancis selatan, Inggris, Belanda, Jerman. Di negara kita, studi anemon mahkota sedang dilakukan di VNIITSISK (Sochi). Ini adalah zona subtropis lembab, tempat anemon dapat ditanam baik di tempat terbuka maupun di tanah terlindung tanpa biaya pemanasan di musim dingin. Di musim semi, tanaman ini menghiasi taman bunga Sochi bersama dengan tanaman terkenal seperti tulip, bakung, dan eceng gondok, menciptakan pakaian pesta yang istimewa.

Anemon dapat digunakan untuk distilasi pada tanggal tertentu. Jangka waktu penerimaan produk potong yang lama membuatnya sangat menguntungkan dan memungkinkannya untuk diikutsertakan dalam rotasi tanaman.

Crown anemone adalah ramuan abadi milik geophytes ephemeroid dengan periode perkembangan singkat, disesuaikan dengan kehidupan dalam kondisi kelembaban sedang. Ephemeroids, yang membentuk tunas generatif pada akhir musim semi tahun sebelum berbunga dan menyimpan nutrisi dalam penebalan umbi, mulai tumbuh sangat awal di musim semi. Saat diperkenalkan ke budaya, a. mahkota mempertahankan fitur perkembangan awal musim semi dan dormansi panjang berikutnya, ketika bagian antena benar-benar mati. Vitalitas dipertahankan berkat umbi yang membawa tunas pembaruan - vegetatif dan generatif. Seiring bertambahnya usia, berat umbi bertambah, kontur menjadi tidak rata, muncul alur dan tonjolan.

Daunnya petiolate, dibedah secara menyirip, dikumpulkan dalam roset basal. Batangnya sederhana, agak puber, panjang 20–40 cm, berbunga satu bunga. Bunganya relatif besar, diameter 5–10 cm, berbagai warna, dan aroma yang lemah. Buahnya banyak akar, bijinya kecil (1 g - 1100-1500 pcs.), Kebanyakan puber.

Laksamana Mahkota AnemonMahkota anemon Svelena

Menurut klasifikasi taman, anemon mahkota dibagi menjadi tiga kelompok menurut tingkat terry: De Caen termasuk varietas dengan bunga sederhana, St. Brigid - dengan semi-ganda dan ganda.

Crown anemone adalah tanaman yang menyukai cahaya yang mentolerir naungan parsial untuk hari yang singkat (12 jam atau kurang), tidak terlalu menuntut panas. Bunga dapat menahan penurunan suhu jangka pendek hingga minus 5 ° C, dan daun - hingga minus 10-12 °. Pabrik tidak mentolerir embun beku yang parah dalam jangka panjang, terutama jika tidak ada penutup salju. Oleh karena itu, di daerah dengan musim dingin yang keras, penanaman musim gugur harus ditutup atau umbi harus ditanam di musim semi. Anemon tidak mentolerir genangan air pada tanah, terutama selama musim tanam yang dingin, tetapi dengan kekeringan yang berkepanjangan selama pembungaan, diperlukan penyiraman. Tanaman tahunan ini bisa ditanam sebagai tanaman tahunan.

Reproduksi dan teknologi pertanian

Anemon mahkota dikembangbiakkan dengan biji dan secara vegetatif. Dalam kasus pertama, ada pemisahan sifat yang signifikan pada keturunannya. Oleh karena itu, untuk melestarikan varietas, hanya perbanyakan vegetatif yang disarankan - dengan pembagian umbi berumur tiga, empat atau lima tahun, yang mudah patah.

Dengan perbanyakan vegetatif dan benih, perlu untuk mengamati rotasi tanaman, mengembalikan tanaman ke tempat semula tidak lebih awal dari setelah 4-6 tahun. Sebaliknya, umbi lebih banyak terserang hama dan penyakit. Penggunaan substrat yang sama di tanah terlindung tidak dapat diterima selama beberapa tahun berturut-turut. Cocok untuk digunakan kembali hanya setelah penguapan menyeluruh atau perlakuan kimiawi.

Mahkota anemon SineglazkaMahkota anemon, bentuk hibrida

Dengan perbanyakan benih, tanaman induk dipilih selama periode pembungaan. Untuk menghindari penyerbukan yang tidak diinginkan, semua bunga di sisa tanaman dibuang. Pengumpulan benih dimulai ketika benih mulai terpisah di bagian atas benih.Yang terakhir diletakkan di lapisan tidak lebih dari 2 cm dan dikeringkan selama 7-10 hari, diaduk sesekali. Kemudian benih dikumpulkan di kertas atau kantong kain dan disimpan di tempat kering yang sejuk.

Untuk meningkatkan perkecambahan dilakukan stratifikasi. Selama 3-4 minggu sebelum disemai, benih disimpan di lemari es dengan suhu 6-9 °. Ditaburkan dengan kecepatan 5-7 g / m2 dari Agustus hingga Februari, tergantung pada area tanam, kedalaman penyemaian adalah 1-2 cm. Diinginkan bahwa suhu selama periode perkecambahan adalah 12-15 °, tanah dibasahi secara moderat dan terus-menerus. Genangan air yang kuat atau pengeringan tidak boleh dibiarkan. Pada hari-hari cerah, bibit perlu diarsir. Setelah perkecambahan, suhu harus dijaga pada 10-13 ° atau 7-10 °. Nilai yang lebih tinggi mempersingkat musim tanam tanaman dan tidak berkontribusi pada peningkatan massa umbi pembentuk.

Kesuburan setelah berbungaBiji dipisahkan dari wadahnya

Untuk mendapatkan tanaman berbunga, benih disemai pada bulan Agustus - September, dilanjutkan dengan pemetikan pada fase 2–3 daun asli sesuai dengan skema 7 x 20 atau 10 x 20 cm Selama masa pemetikan bibit suhu udara setidaknya harus + 10-12 ° С, tetapi tidak lebih tinggi dari + 16 °. Dibutuhkan 5-6 bulan dari menabur benih hingga berbunga.

Untuk menanam umbi, lebih baik memilih area yang cukup terang yang terlindung dari angin kencang dan dingin. Permukaan harus datar atau dengan sedikit kemiringan (tidak lebih dari 5 °) dan terjadinya air tanah pada kedalaman minimal 60 cm. Hal ini diperlukan untuk memungkinkan pengairan, terutama pada tanah dengan kelembaban rendah dan di daerah dengan kurangnya curah hujan selama musim tanam. Di tempat dengan kelembaban tinggi, untuk mencegah genangan air dan merendam umbi, sebaiknya ditanam di pegunungan tinggi.

BijiUmbi berumur tiga sampai empat tahun

Anemon mahkota lebih menyukai tanah yang kaya, tidak terlalu padat dengan reaksi netral atau sedikit asam (pH 6,0–7,0), cukup dibudidayakan dan menyerap air, tetapi memiliki drainase yang baik sehingga tidak ada bahaya genangan air di musim dingin. Lebih baik menggunakan lempung berat yang dicampur dengan bahan organik.

Untuk menanam umbi-umbian, tanah disiapkan terlebih dahulu: pembajakan atau penggalian pertama hingga kedalaman 30-35 cm dengan memasukkan humus atau kotoran ayam (jumlahnya tergantung pada jenis tanah dan tingkat penanaman) dilakukan 3 bulan sebelum tanam, yang kedua - 2-3 minggu dengan kedalaman 20-25 cm dengan penambahan pupuk kalium-fosfor. Tingkat introduksi mereka sama dengan tanaman umbi dengan kecepatan 50 g / m2. Pupuk segar dapat diaplikasikan satu tahun sebelum tanam. Di daerah dengan kelembaban tinggi, punggungan dibuat dengan lebar 110–120 cm, tinggi 15–20 cm, dengan jarak 30-40 cm satu sama lain.

Anemon mahkota juga dapat ditanam di rumah kaca di rak, dalam kotak dan pot. Gunakan substrat yang longgar, subur, permeabel, dan memakan kelembaban.

Untuk mendapatkan hasil potong, lebih baik mengambil umbi berumur 1-3 tahun dengan diameter 1-3 cm, bentuk bulat pipih, dengan alas bersih (tidak rongga). Umbi kecil perlu ditanam, dan yang tua besar digunakan untuk lansekap kota. Untuk mempercepat perkecambahan, sebelum ditanam direndam dalam larutan kalium permanganat berwarna merah muda selama 18-24 jam. Tetapi lebih baik menahannya dalam air mengalir selama 4-6 jam, lalu 30 menit dalam larutan fungisida (0,4%). Selain itu, hasil yang baik dapat diperoleh dengan merendam umbi selama 30 menit dalam air panas (45–50 °), kemudian dalam waktu yang sama dalam larutan fungisida (0,4%). Perawatan fungisida dilakukan untuk melindungi tanaman dari penyakit jamur pada dua bulan pertama. Saat menanam terlambat di rumah kaca yang dingin dan tanah terbuka, umbi tidak direndam untuk menghindari pembusukan.

Untuk mempercepat pembungaan atau pemangkasan lebih awal, umbi dapat berkecambah sebelum ditanam (selama 15-20 hari pada suhu 6–9 °) di gambut yang dibasahi dengan baik hingga muncul tunas dengan tinggi 0,3–0,5 cm. Umbi ini juga dapat disimpan hingga 2 minggu dan diangkut dengan cara mendinginkannya secara bertahap dalam seminggu hingga minus 1 °.

Waktu penanaman umbi-umbian di lahan terbuka tergantung dari luas areal penanaman.Karena perakaran dan perkembangan tanaman harus dilakukan pada suhu yang mendekati optimal, waktu tanam di setiap zona akan berbeda. Suhu udara optimal selama periode perakaran adalah 9-12 °. Pada nilai yang lebih rendah, proses perakaran umbi melambat, dan pada nilai yang lebih tinggi, sistem akar yang lemah terbentuk. Di zona subtropis lembab, tanggal tanam optimal adalah paruh kedua Oktober - dekade pertama November, di wilayah yang lebih utara - 1–1,5 bulan lebih awal.

Sebelum tanam, umbi disortir menurut diameter (0,5-1,0 cm, 1-1,5 cm dan lebih dari 1,5 cm) dan, tergantung ukurannya, ditempatkan sesuai skema 10 x 20 cm, 15 x 20 cm atau 20 x 20 cm dengan laju tanam masing-masing 50, 30 atau 25 pcs / m2. Umbi berukuran 0,5–1,5 cm ditanam pada kedalaman 4–5 cm, umbi yang lebih besar berukuran 6–8 cm, tergantung pada tekstur tanah. Umbi dengan diameter kurang dari 0,5 cm, serta bayi lebih baik ditanam di tanah terlindung (pola tanam 5x20 cm, kedalaman - 3-4 cm). Pada suhu optimal, bibit muncul dalam 24–26 hari.

Saat menanam stek di rumah kaca dengan iklim mikro terkontrol, sebelum tunas muncul, suhu harus berada di kisaran 10-14 °. Selama periode pembentukan bunga, itu diatur tergantung pada intensitas iluminasi. Jadi, pada pencahayaan rendah, diinginkan untuk mempertahankan 8-10 °, dengan peningkatan iluminasi - 12-14 °. Dalam cahaya rendah dan suhu tinggi, tangkai panjang dengan bunga kecil (diameter 3-4 cm) berkembang. Dengan kurangnya panas, tangkai pendek dengan corolla besar terbentuk. Dengan pencahayaan yang baik selama periode berbunga, peningkatan hingga 18 ° diperbolehkan. Suhu yang lebih tinggi mengganggu perkembangan roset dan kuncup bunga serta mempersingkat periode pembungaan. Pada malam hari, suhu udara harus 3-4 ° lebih rendah dari pada siang hari.

Perawatan penanaman terdiri dari pemeliharaan kelembaban tanah yang optimal, pemupukan, pelonggaran, pengolahan terhadap hama dan penyakit. Saat menumbuhkan anemon mahkota di rumah kaca atau di rumah kaca yang tidak dipanaskan, tanah harus cukup lembab sebelum berkecambah, terutama selama musim dingin. Setelah kemunculan dan sampai akhir berbunga, penyiraman ditingkatkan, yang memastikan pembentukan tangkai yang panjang dan kuat. Dengan kurangnya kelembaban di tanah, pendek, tangkai tipis terbentuk.

Selama masa pertumbuhan, kultur responsif terhadap mineral cair dan pemupukan organik. Bahan organik diberikan dalam bentuk pupuk kandang hasil fermentasi yang diencerkan: 10 liter per 18-20 tanaman atau 0,8 m2. Sebaiknya pemberian pupuk mineral dalam bentuk larutan (1–2%) dengan takaran 10 liter per 0,8 m2. Rasio NPK adalah 1: 0,6: 1,7. Sebelum berbunga, pembalut atas dilakukan 2-3 kali sebulan, dan selama pembubaran - 1-2 kali. Dengan pertumbuhan daun yang kuat, pupuk nitrogen harus dikeluarkan.

Crown Anemone Tn. FokkerAnemone Crown Sylphide

Ketika ditanam di luar ruangan pada suhu udara rendah, jumlah pembalut dapat dikurangi menjadi 3-4 selama musim tanam. Yang pertama dilakukan setelah perkecambahan, yang kedua - selama tunas, ketiga dan keempat - selama periode pembungaan. Perlu untuk mengecualikan masuknya pupuk pada daun, dan jika ini terjadi, maka harus dicuci dengan air. Selain itu, Anda dapat menggunakan pupuk mineral kering, tetapi dalam dosis yang sangat kecil (10-20 g / m2), dengan penyiraman dan penyiraman wajib. Sebelum mengaplikasikannya, tanah dibasahi.

Berbunga a. tajuk bertahan dari 1,5 hingga 3-4 bulan, tergantung pada waktu penanaman, ukuran umbi, suhu udara, kelembaban tanah, dan udara. Satu tanaman dapat membentuk 5-20 tangkai. Saat menumbuhkan anemon di iklim mikro yang tidak diatur, jumlah terbesarnya terbentuk pada bulan-bulan musim semi (Maret - Mei). Pemotongan produk bunga dilakukan pada pagi atau sore hari, sebelum tanaman disiram. Pada hari-hari panas - dalam tahap kuncup tertutup berwarna, dan pada hari-hari dingin - dalam pelepasan setengah. Di musim dingin, yang terbaik adalah memotong bunga saat mekar sepenuhnya. Kerusakan harus dihindari, bunga yang tidak laku dijual harus dihilangkan agar tidak menjadi sumber infeksi jamur.

Faktor pembatas akhir musim tanam a. mahkota - suhu dan kelembaban di tanah.Dalam panas (di atas 25 °) dan dengan kelembaban tanah yang tidak mencukupi, tanaman berhenti mekar, bagian atas tanahnya mulai mati. Ketika roset daun mengering hingga 50-70%, mereka mulai menggali umbi. Yang terakhir, bersama dengan daun (jika tidak terpisah), ditempatkan dalam kotak dalam 1-2 lapisan dan dikeringkan di bawah kanopi atau di ruangan dengan ventilasi. Setelah 7–10 hari, umbi dibersihkan dari tanah, daun dan akar, dikalibrasi, sakit dan disimpan di ruangan yang kering dan sejuk. Pada suhu 12-17 ° dan kelembaban relatif 60%, umbi dapat disimpan selama 3-4 tahun tanpa kehilangan kemampuan berkecambah.

Penyakit dan hama

Penyakit yang paling umum adalah botrytis, atau busuk abu-abu, busuk akar, oversporosis, karat, infeksi virus. Di antara hama - kutu daun, siput, sendok, kutu daun, nematoda, beruang. Untuk mengurangi risiko terserang penyakit dan hama, perlu dilakukan tindakan-tindakan berikut secara rutin:

  • menghilangkan dan menghancurkan semua sisa tanaman;
  • amati rezim penyiraman, lakukan pelonggaran secara teratur;
  • hindari kerusakan mekanis pada tanaman selama penanaman tanah atau pemotongan bunga;
  • jangan menebalkan penanaman;
  • secara ketat mengikuti pergantian tanaman dalam rotasi tanaman, saat menggunakan kembali substrat, mengukus atau mendisinfeksi;
  • lakukan pemberian makan yang seimbang dengan dominasi kalium dan kandungan nitrogen sedang;
  • pertahankan suhu dan kelembaban optimal di rumah kaca, tergantung pada fase pengembangan dan iluminasi tanaman;
  • untuk melawan hama penghisap - pembawa penyakit virus.
Anemon mahkota

literatur

1. Babunashvili V.V., Korobov V.I., Kozina V.V. Mahkota anemon - budaya bunga yang berharga / V.V. Babunashvili, V.I. Korobov, V.V. Kozina // Berkebun dan pemeliharaan anggur Moldova, 1986. - No. 11. - P. 17.

2. Visascheva L.V., Sokolova T.A. Budidaya Bunga Industri. - Moskow, Agropromizdat, 1991. - S. 275-280.

3. Memaksa tanaman berbunga bulat dan bulat. / Ed. DALAM DAN. Bolgov. - Sochi, 2001. - S. 66-72.

4. Kozina V.V. Rekomendasi untuk menumbuhkan stek anemon mahkota awal musim semi di rumah kaca dan tempat penampungan film tanpa alat teknis tambahan untuk pemanasan. - Sochi, 1998. - 16 hal.

5. Kravtsov I.A., Evsyukova T.V., Kozina V.V. dan Rekomendasi lainnya untuk menilai kualitas produk bunga. - Sochi, 2009. - S. 14-21.

6. Kashcheeva Yu.P. Anemon mahkota. - Florikultura, 1961. - No. 5. - Hal.22.

7. Kozina V.V. Anemon. / DALAM DAN. Bolgov otv. editor. Duduk. Budaya bunga yang tidak biasa. - Sochi, 1998. - S. 13-19.

8. Krestnikova A., Kitaeva L. Anemones. / A. Krestnikova, L. Kitaeva - Bunga setiap saat sepanjang tahun. - M .: "Pekerja Moskow", 1974. - S. 31-43.

9. Razina E. dan Anemon Razina A. Crown dekat Moskow. / E. Razin dan A. Razin. - Florikultura, 1972. - No. 8 - S. 26-27.

Foto oleh penulis

Majalah "Florikultura" No. 3-2015