Kolam gaya alami

Baru-baru ini, semakin sering di petak mereka, penanam bunga, bersama dengan "bukit alpine", mengatur waduk dekoratif, mencoba menata indah bahkan kolam kecil. Namun, mereka sering berusaha menanam sebanyak mungkin tanaman di dalam air. Akibatnya, di antara semak-semak yang lebat dan banyaknya dedaunan, cermin air hampir tidak terlihat. Sementara itu, harus diingat bahwa dalam komposisi seperti itu, elemen dekoratif utama justru berada pada permukaan perairan terbuka. Tanaman harus menempati tidak lebih dari 30-40% permukaan reservoir.

Waduk buatan dapat dibuat dengan gaya formal atau lanskap (alami). Yang pertama mengasumsikan garis besar reservoir yang benar secara geometris (lingkaran, persegi panjang, dll.) Dan batas yang ditentukan dengan jelas. Tidak ada tanaman yang ditanam di tepiannya. Di taman, badan air "formal" diposisikan sedemikian rupa sehingga perhatian terfokus padanya. Untuk melakukan ini, rumput harus dipisahkan dari elemen lain di taman. Untuk efek yang lebih besar, perangkat teknis khusus sering digunakan - air mancur, penerangan.

Waduk, didekorasi dengan gaya lansekap, memiliki garis luar bebas. Garis pantai yang mulus tentu dihiasi dengan tanaman pantai. Pembuatan waduk semacam itu tidak terlalu melelahkan. Selain itu, tidak perlu lepas dari elemen taman lainnya, yang sulit dilakukan di lahan kecil. Gaya lansekap memberikan banyak peluang untuk menggunakan tanaman dari flora alam saat mendekorasi waduk. Oleh karena itu, pengetahuan tentang hukum dasar kehidupan tanaman air dalam kondisi alam akan memungkinkan Anda untuk menghindari kesalahan dan menciptakan ansambel yang harmonis tanpa pengeluaran waktu, tenaga, dan uang yang tidak perlu.

Dalam komunitas tumbuhan alami (fitosenosis), dalam proses evolusi, spesies tumbuhan yang beradaptasi untuk hidup berdampingan dalam kondisi ini telah dipilih. Keunikan lingkungan alam menentukan penampilan dan karakteristik biologis tumbuhan air dan pesisir. Tumbuhan tingkat tinggi yang "memimpin kehidupan akuatik" berakar pada kedalaman yang berbeda. Dalam hal ini, zonasi vegetasi yang jelas diamati di dekat tepi danau. Sabuk utama berikut dibedakan di sini.

Mengambang bebas tumbuhan (tidak menempel di dasar waduk) dibagi menjadi dua kelompok. Yang pertama termasuk spesies terendam yang tidak muncul di permukaan air - lumut tanduk (Ceratophillum demersum), pemfigus vulgaris (Utricularia vulgaris). Tanaman ini tidak memiliki akar, mereka menyerap air dengan elemen terlarut nutrisi mineral dan oksigen di seluruh permukaannya, yang secara signifikan meningkat dengan daun berbulu yang dibedah dengan kuat. Dalam buku tentang desain lansekap, didedikasikan untuk penataan kolam taman, perwakilan dari kelompok khusus ini disebut "oksigenator", meskipun, secara tegas, semua tanaman hijau dalam proses fotosintesis melepaskan oksigen.

Hornwort

biasa

Pemfigus

umum

Perwakilan dari kelompok lain berenang di permukaan air: duckweed kecil (Lemna minor), cat air biasa (Hydrocharis morsus-ranae). Ini juga termasuk telor umum (Stratoides aloides) dengan mawar yang setengah terendam dari daun-daun bergerigi yang kaku di sepanjang tepinya.

Duckweed

Vodokras biasa

Teloperez biasa

Sabuk kedua sudah selesai dibuat terlampir tanaman dengan daun terapung ke dasar waduk. Ini adalah beberapa jenis rdestov, misalnya floating rdest (Potamogeton natan), kapsul telur kuning (Nuphar lutea), bunga lili air putih (Nymphaea candida) dan putih (Nymphaea alba). Spesies terakhir di wilayah Moskow tetap hidup bahkan di perairan yang membeku. Karena kekurangan oksigen di habitatnya, tanaman ini dicirikan oleh variegasi (heterophyllia) - daun di bawah air dan yang muncul sangat berbeda. Yang pertama sempit, seringkali dengan pelat yang sangat berkurang; yang terakhir berada pada tangkai daun yang panjang, dengan bilah daun lebar tergeletak di permukaan air.Sistem rongga udara pertukaran gas yang kuat juga membantu daun-daun ini untuk tetap mengapung.

Jalan terapung

Kapsul kuning

Bunga teratai putih

Bunga teratai putih

Sabuk ketiga terbentuk pesisir ("Amfibi") tanaman yang berakar pada kedalaman yang berbeda dan tumbuh secara signifikan di atas permukaan air. Seringkali tanaman ini dapat berkembang di luar air, di tempat yang sangat lembab - padang rumput yang lembab, dataran rendah rawa, di lahan basah. Danau alang-alang mencapai kedalaman lebih dari 1 m (Skirpus Lacustris), buluh umum (Phragmites komunis), cattail berdaun lebar (Typha latifolia). Karena reproduksi vegetatif yang intensif, mereka membentuk semak belukar yang luas - dataran banjir. Saat tanaman ini mati, buluh atau buluh gambut terakumulasi, yang dalam waduk tertutup dapat menyebabkan genangan air secara bertahap.

Bulrush

Buluh umum

Rogoz

berdaun lebar

Manna besar hidup di perairan dangkal (Glyceria maxima), iris marsh (Iris pseudacorus), Calamus (Acorus Calamus). Sereal calamus sangat dekoratif (Acorus gramineus) - tanaman berdaun sempit kecil yang terlihat seperti sereal. Umbelliferae juga tumbuh di dekat pantai. (Butomus umbellatus), pisang raja daisy (Alisma plantago-aquatica), mata panah (Sagittaria sagittifolia).

Payung susak

Sereal calamus

Mannik besar

Di tepi waduk, ada tanaman yang bukan milik air itu sendiri, tetapi membutuhkan kelembaban tanah yang tinggi - marsh calla (Calla palustris), marsh marigold (Caltha palustris) dan lainnya, rawa lupa-aku-tidak (Myosotis palustris), banyak jenis terburu-buru (Juncus spp.) dan sedge (Carex spp.). Tanaman ini, khas rawa dataran rendah dan padang rumput berawa, sangat cocok untuk mendekorasi tepi kolam taman lanskap.

Lupakan-aku-jangan rawa

Marsh marigold

Calla

berawa

Saat membuat waduk, disarankan untuk menemukan tempat untuk perwakilan sabuk yang berbeda, jika, tentu saja, area dan kedalamannya memungkinkan. Dalam komunitas alami, semua komponen sistem berada dalam keadaan keseimbangan dinamis satu sama lain dan dengan lingkungan. Ketidakseimbangan pasti akan menyebabkan pergeseran keseimbangan. Jadi, dengan tidak adanya tanaman yang terendam di waduk, pertumbuhan ganggang yang cepat dimulai - air menjadi keruh. Ketidakseimbangan kuantitatif juga tidak kalah berbahaya. Jika lebih dari separuh permukaan waduk ditutupi dengan daun terapung dari bunga lili air, maka tanaman yang terendam tidak akan mendapat cukup cahaya. Di waduk dengan luas 5 m2 dan kedalaman maksimal 0,6 m cukup untuk ditanami 1-2 lili air, 10 terendam dan 5-7 tanaman pantai. Jangan lupa bahwa banyak spesies air dan rawa dibedakan oleh reproduksi vegetatif yang intensif. Karena itu, lebih baik menanamnya di wadah plastik kisi. Selain itu, varietas kompak yang dibiakkan secara khusus dapat digunakan: lebih dekoratif dan, biasanya, tumbuh lebih lambat.

Namun, banyak penanam dengan padat menanam ruang di sekitar air dengan tanaman keras dekoratif - inang, daylili, badan, dll. Sebagai hasil dari "campuran genre" seperti itu, seluruh efek reservoir, yang didekorasi dengan gaya lanskap, menghilang. Lebih baik mengatur taman rindang di dekatnya - tetapi sebagai objek independen (misalnya, dengan memisahkannya dengan jalan setapak). Ini dan banyak tanaman yang menyukai kelembaban dapat ditempatkan dengan bebas di sana - pakaian renang, bunga mawar, astilbe, aquilegia. Kolam bentuk bebas yang terencana dan dilaksanakan dengan baik adalah dekorasi taman apa pun. Hal utama saat membuatnya adalah jangan melupakan prinsip dasar: "lebih sedikit lebih baik."

K. Golikov,

calon ilmu biologi,

Kebun Raya Universitas Negeri Moskow M.V. Lomonosov