Hippeastrum adalah bintang kavaleri!

Hippeastrum Aphrodite

Ketertarikan saya pada hippeastrum dimulai baru-baru ini: secara kebetulan, melalui pertukaran, beberapa umbi tanaman ini datang kepada saya. Umbi kecil, jadi tidak ada pikiran tentang bunga. Bayangkan betapa terkejutnya saya ketika satu tanaman melemparkan panah kecil. Bunganya juga kecil, tapi menawan! Orang yang pernah mengangkat keajaiban ini dan mengagumi tanaman saat berbunga tidak lagi dapat berpisah dengannya. Jadi itu terjadi pada saya: koleksi hippeastrum saya mulai berkembang pesat. Dan semakin banyak tanaman menjadi, semakin saya mengalami "kelaparan informasi". Saya pikir ini terjadi pada banyak orang, jadi saya ingin berbagi dengan pembaca pengetahuan saya (yang saya "gali" di berbagai sumber, dan diperoleh sebagai hasil dari pengalaman saya sendiri) tentang tanaman yang menarik ini.

Nama genus Hippeastrum (Hippeastrum) berasal dari kata Yunani kuda nil - "angkuh" dan astron - "bintang", yang tercermin dalam nama kedua pabrik: "bintang kavaleri", atau "angkuh di antara bintang-bintang." Genus hippeastrum milik keluarga besar amarilis (Amaryllidaceae)... Hippeastrum sangat sering disalahartikan sebagai amarilis, meskipun kedua tumbuhan ini, secara lahiriah sangat mirip, memiliki perbedaan biologis dan morfologis yang berbeda. Tanah air amarilis adalah Afrika Selatan. Hippeastrum diperkenalkan ke Eropa sebagai salah satu tanaman hias pertama dari daerah tropis Amerika Tengah dan Selatan pada tahun 1693. Dan pada 1753 Carl Linnaeus memberi nama generik amarilis karena kemiripan eksternal dengan amarilis Afrika. (Amaryllis belladonna). Penduduk asli Afrika Selatan ini - Gurun Karoo - diperkenalkan ke Eropa hampir bersamaan dengan hippeastrum. Tanaman yang indah dan tidak biasa telah menemukan banyak pengagum yang telah menanamnya dengan senang hati. Di antara penggemar pembibitan dan hibridisasi adalah penanam dan ilmuwan Inggris William Herbert. Dialah yang menemukan bahwa spesies Amerika Selatan cukup mudah bersilangan satu sama lain, tetapi tidak mungkin untuk menyilangkannya dengan spesies Afrika Selatan. Studi yang lebih dalam terhadap struktur tanaman ini menunjukkan bahwa struktur buah dan biji yang mereka miliki berbeda-beda. Herbert sampai pada kesimpulan bahwa Linnaeus membuat kesalahan dengan menggabungkan kedua tanaman ini, dan pada tahun 1821 mengusulkan sistem klasifikasi baru, hanya menyisakan satu spesies dalam genus Amaryllis - amarilis Afrika, dan menghubungkan semua spesies Amerika dengan genus baru, yang dia berikan nama Hippeastrum. Dan pada tahun 1963, sebuah komisi khusus dibentuk untuk masalah kebingungan dengan nama-nama tanaman ini, yang membuat kesimpulan akhir: hippeastrum dan amarilis adalah dua genera yang berbeda. Namun kebingungan masih terjadi, jadi saya akan mencoba mencirikan kedua tanaman ini, karena perbedaannya masih cukup banyak.

Memiliki amarilis daun lebar 3-4 cm, dan batang berdaging padat berisi ujung dengan 6-12 bunga harum, dikumpulkan dalam scutellum. Bunga warna putih, ungu, ungu. Kelopak bunganya runcing, umbi memanjang, teratur, setelah berbunga membentuk banyak umbi anak (anak-anak). Biji yang matang berwarna hijau muda. Amarilis mekar di musim gugur.

Naga Ganda Hippeastrum

Daun seperti sabuk hippeastrum lebih lebar - 6-7 cm, panjangnya mencapai 60 cm, tangkai berlubang, tinggi hingga 90 cm (dan beberapa varietas bahkan 1,2 m) dan menghasilkan 2-6 bunga besar dalam perbungaan seperti payung. Bunga berbentuk corong atau lonceng, diameter hingga 18-22 cm, berbentuk tabung di pangkal, sama sekali tidak berbau, benang sari besar dengan serbuk sari kuning atau oranye cerah. Kisaran warnanya jauh lebih luas daripada amarilis: merah, putih, merah muda, berbagai corak, monokromatik dan beraneka ragam. Hanya corak biru dan biru yang tidak khas untuk mereka. Periode berbunga masing-masing bunga sekitar 5 hari. Dipotong pada suhu 18-20 ° C, bunga bertahan 10-12 hari, pada suhu yang lebih rendah - hingga 20 hari, tanpa kehilangan efek dekoratifnya.Biji berwarna coklat tua, pipih, berbentuk cakram. Bola lampu lebih bulat dari pada amarilis. Varietas paling modern yang sangat dekoratif tidak membentuk umbi bayi atau bentuknya sangat sedikit dan tidak teratur. Hippeastrum mekar di musim dingin atau musim semi. Meski bisa "dibuat" mekar kapan pun Anda mau.

Hippeastrum adalah tanaman berumbi abadi. Umbi tanaman dewasa terdiri dari 12-24 sisik (diameter sekitar 30 cm) dengan 3-6 perbungaan terletak di antara mereka, yang berada pada tahap perkembangan yang berbeda. Pada tahun ketiga, umbi menjadi dewasa secara seksual, yaitu perbungaan terbentuk di dalamnya. Dari saat perbungaan dibiarkan berbunga, 12-16 bulan telah berlalu. Pada awal pubertas, pergantian daun yang ketat dengan pangkal tertutup dan terbuka (sisik) diamati. Setelah tiga daun dengan alas tertutup, diikuti daun dengan alas terbuka, di dalamnya terbentuk perbungaan. Setiap bulan, tanaman mengeluarkan satu daun (meskipun selama periode tidak aktif, daun ini mungkin tidak muncul). Sangat mudah untuk menghitung bahwa dalam setahun, hippeastrum membentuk 3 perbungaan, tetapi agar satu pun mekar, Anda harus memenuhi beberapa persyaratan. Tugas utamanya adalah memberi tanaman nutrisi dan mencegah ukuran umbi menyusut. Mereka menjadi lebih kecil dalam pencahayaan yang buruk, dengan pembentukan jumlah anak yang berlebihan atau berbunga terlalu banyak. Dimungkinkan untuk mengkompensasi hilangnya massa umbi selama berbunga hanya dengan pembalut mineral biasa.

Ratu Menari Hippeastrum

Setelah permulaan masa pubertas di hippeastrum, semua siklus perkembangannya diulang dari tahun ke tahun: selama pembungaan dan pada awal pertumbuhan daun yang meningkat, pasokan nutrisi di sisik luar dikonsumsi secara aktif, dan diameter umbi berkurang . Kemudian, selama musim tanam tanaman, pangkal daun yang berasimilasi mulai menebal dengan cepat, daun baru diletakkan di kuncup pembaruan, dan diameter umbi meningkat secara signifikan. Semua proses ini dalam budaya rumah kaca sedang berlangsung.

Anda dapat menanam hippeastrum dengan salah satu cara berikut: di tanah (dalam pot di ambang jendela dengan tanam ke tanah untuk musim panas) dan dalam hidroponik; tanpa periode tidak aktif (terus-menerus dengan daun); sebagai kultur distilasi (setelah distilasi, umbi dibuang).

Pembungaan hippeastrum tergantung pada teknologi pertanian: waktu menanam umbi, suhu di dalam ruangan. Dengan menyesuaikan waktu periode tidak aktif dan rezim suhu, Anda dapat mencapai pembungaan kapan saja sepanjang tahun. Karena biasanya tidak mungkin untuk mengatur rezim suhu dalam kondisi ruangan, saya akan memberi tahu Anda bagaimana Anda dapat mencapai pembungaan hippeastrum dengan mengubah cara penyiraman dan melakukan beberapa operasi sederhana.

Agar tanaman dapat mengumpulkan nutrisi yang cukup untuk berbunga, musim tanam harus berlangsung selama 6–8 bulan. Perawatan selama musim tanam terdiri dari penyiangan sistematis dan pelonggaran tanah, penyiraman dan pemberian makan dengan pupuk organik cair atau mineral lengkap. Rasio optimal elemen dalam pupuk: nitrogen - 14%; fosfor - 10%; kalium - 27%. Konsentrasi pemupukan adalah 20 g per 10 l air, frekuensi pemupukan 1 kali per 10 hari.

Karisma Hippeastrum

Agar umbi lebih cocok untuk memaksa dan berbunga pada waktu-waktu tertentu setelah musim tanam, mereka membutuhkan periode dormansi relatif (8–9 minggu). Saat ini, suhu harus sekitar 13–17 ° C, dan tanaman tidak perlu dibawa ke tempat yang gelap. Perawatan terdiri dari pemindahan daun kering tepat waktu. Penyiraman dikurangi seminimal mungkin, agar akarnya tidak mengering, karena abadi. Diijinkan untuk menyimpan umbi di tempat yang sejuk (9 ° C) tanpa ditanam di tanah. Harus diingat bahwa, tidak seperti tulip, eceng gondok, dan umbi lainnya, umbi hippeastrum tidak kehilangan akar berdagingnya selama dormansi, tetapi bahkan sedikit kerusakan pada umbi secara tajam mengganggu pertumbuhan vegetatif dan perkembangan generatif.Oleh karena itu, saat menggali, mencangkok, dan menyimpan tanaman, penting untuk menjaga sistem akar tetap utuh.

Setelah akhir masa tidak aktif, umbi hippeastrum harus dikeluarkan dari pot dan dibersihkan dengan hati-hati dari akar busuk, sisik kering tua, diolah dengan larutan kalium permanganat yang lemah dan ditanam di tanah baru. Campuran tanah harus memiliki kepadatan sedang, dengan keasaman pH 6–6,5. Itu terdiri dari bagian yang sama dari humus, tanah, tanah berdaun, gambut dan pasir. Wadah untuk menanam umbi tidak boleh terlalu besar: dari umbi ke tepi pot - tidak lebih dari 2-3 cm Tanaman tidak mekar untuk waktu yang lama di piring yang terlalu luas. Umbi ditanam sehingga sepertiganya berada di atas substrat. Drainase diperlukan! Jika umbi disimpan tanpa tanah, harus dibersihkan dari sisik lama, direndam dalam larutan disinfektan, dan sebelum tanam, bagian bawah dengan akar harus ditempatkan dalam wadah dengan air hangat selama beberapa jam. Dengan menanam umbi dengan interval dua minggu, hippeastrum akan mekar sepanjang musim dingin.

Hippeastrum Benfica

Pada periode awal pemaksaan, mereka disiram secukupnya. Kelembaban tanah yang berlebihan, terutama di musim dingin, dikombinasikan dengan suhu rendah menyebabkan kematian akar, penyebaran berbagai penyakit jamur. Jika suhu tinggi, dan penyiraman dimulai sebelum munculnya gagang bunga, maka pertumbuhan akar dan daun yang tidak diinginkan dapat menyebabkan kerusakan pada perkembangan bunga. Penyiraman dimulai hanya ketika panah bunga mencapai ketinggian 3-5 cm, dari saat panah muncul hingga berbunga, 33-50 hari telah berlalu. Ketika kuncup muncul dari bracts atau umbi, mereka ditempatkan pertama secara vertikal, dan kemudian menyimpang secara horizontal, dan bunga terbuka. Selama periode pertumbuhan gagang bunga, sebelum bunga mekar, pot dengan tanaman diputar secara berkala di sekitar poros sehingga gagang bunga tidak membengkok ke satu arah. Jika ruangan hangat, tangkai dan kuncup disemprot setiap hari dengan air hangat. Untuk hippeastrum selama periode pertumbuhan gagang bunga, disarankan suhu 20-24 ° C. Pembungaan berlangsung dari 5 hari hingga dua minggu, tergantung pada jumlah bunga di panah bunga. Intensitas dan durasi iluminasi pada tahap ini tidak mempengaruhi waktu berbunga hippeastrum. Untuk memperpanjang pembungaan, setelah bunga pertama mekar, ia diatur ulang ke tempat yang lebih sejuk. Lebih baik tidak memotong tangkai bunga segera setelah berbunga, tetapi membiarkannya layu di tanaman, maka sebagian nutrisi akan kembali ke umbi.

Setelah berbunga, hippeastrum memulai periode pertumbuhan daun yang intensif dan akumulasi pasokan nutrisi yang diperlukan untuk pembentukan tangkai tahun berikutnya. Selama periode ini, tanaman ditanam di tanah (rumah kaca, rumah kaca, taman), atau dibiarkan tumbuh di dalam pot. Tapi mereka pasti memberikan perawatan yang ditingkatkan - pemberian makan teratur dengan kandungan kalium tinggi. Semakin banyak daun terbentuk di tanaman selama musim tanam, semakin banyak tangkai bunga yang akan diletakkan. Pertumbuhan aktif daun diamati 2 kali setahun: di awal musim semi atau di musim dingin, setelah berbunga dan di musim panas pada akhir Juni - Juli. Kemudian daun tua layu, dipotong atau disingkat. Di sinilah siklus hidup hippeastrum berakhir, dan periode istirahat dimulai lagi.

Merak Bunga Hippeastrum

Hippeastrum secara fisiologis tidak membutuhkan periode tidak aktif dan dapat mekar dua kali, atau bahkan tiga kali setahun. Itu bisa tumbuh tanpa periode tidak aktif. Kemudian tanaman disimpan sepanjang tahun (di ambang jendela jendela yang menghadap ke selatan) di ruangan yang hangat, disiram dan diberi makan secara teratur. Dengan kandungan ini, pembungaan terjadi secara tidak teratur dan tidak terduga, tetapi daun tidak kehilangan keindahannya sepanjang tahun.

Satu-satunya hal yang dapat membuat marah seorang amatir dan profesional adalah penyakit hewan peliharaan hijau. Salah satu penyakit hippeastrum yang paling umum dan paling berbahaya adalah stagonosporosis, atau busuk merah, umbi, atau "luka bakar merah", yang disebabkan oleh jamur. Stagonospora curtisii... Hal ini ditandai dengan munculnya guratan-guratan merah, bintik-bintik, retakan pada daun, akar, tangkai dan umbi, serta panah kembang menjadi lebih pendek. Perkembangan penyakit dipromosikan oleh kelembaban tinggi, ventilasi yang tidak memadai (udara yang tidak bergerak di dalam ruangan), tanah yang padat, kandungan nitrogen yang berlebihan di dalam substrat, penanaman umbi yang dalam, dll. Untuk mencegah penyakit ini, bersama dengan pengecualian hal-hal di atas faktor, perawatan tanah dan tanaman secara teratur dengan Fundazol (0, 2%), Topsin (0,1%) dan sediaan fungisida lainnya. Namun, jika penyakit menyerang tanaman Anda, Anda bahkan dapat mencoba menyembuhkan kekalahan yang sangat parah dengan serangkaian tindakan berikut. Kocok tanaman keluar dari pot, buang sisik kering bagian atas, serta semua sisik yang sakit. Pada jaringan yang kurang lebih sehat, hentikan semua fokus infeksi ke jaringan yang sehat. Pangkas akar yang mati. Jika tanaman sudah tumbuh, persingkat daunnya. Keringkan bawang bombay yang sudah diolah selama 5-7 hari. Rawat sebelum menanam dengan larutan Fundazole (Anda dapat membatasi diri pada penyemprotan permukaan dengan larutan 0,2%). Tanam umbi di substrat baru, tidak termasuk humus dan tambahkan sphagnum cincang, sehingga seluruh umbi berada di atas tanah. Hanya bagian bawah dan akarnya yang tertinggal di tanah. Ini akan memungkinkan Anda untuk memantau kondisi bohlam dan memprosesnya tepat waktu jika penyakitnya kambuh. Tuang substrat secara menyeluruh dengan larutan alas bedak. Penyiraman minimal; air tidak boleh masuk ke bohlam!

Thrips, berbagai jenis tungau, serangga sisik, kutu daun, dan serangga sisik juga dapat muncul pada tanaman hippeastrum. Untuk menghancurkannya, gunakan larutan Actellic 0,1%, Karbofos 0,3% dan obat lain.

Tapi ingat: lebih baik bermain aman dalam perang melawan infeksi atau bahkan meninggalkan tanaman yang sakit, bahkan yang dicintai, agar tidak menginfeksi semua hewan peliharaan lainnya!