Kuskovo: istana dengan parter dan rumah kaca

Mulai dari artikel Kunjungi Kuskovo untuk melihat Count Sheremetev

Istana

Begitu sampai di halaman depan, kita melihat sumbu perencanaan melintang pertama di depan kita, yang membentang di sepanjang tepi kolam dan memusatkan bangunan utama perkebunan - Istana, gereja, dan sayap dapur. Bangunan tertua di sini adalah Gereja Juruselamat, dibangun pada tahun 1737-39. Dulunya terdapat 4 patung di relung bangunan gereja, dan atapnya dimahkotai dengan patung bidadari bersalib, yang baru saja dipugar. Menara lonceng muncul lama kemudian, pada tahun 1792, atas perintah Nikolai Petrovich Sheremetev, yang kami kenal berkat pernikahannya yang memalukan dengan aktris budak Praskovya Kovaleva-Zhemchugova, oleh karena itu, menara lonceng tidak ada dalam ukiran M Makhaev, yang melestarikan tampilan historis dari perkebunan bagi kami.

Kuskovo. Gereja Juruselamat

Bangunan asli Istana itu lebih kecil dari yang kita lihat sekarang dan mengulangi penampilan Istana Air Mancur Sheremetev di St. Petersburg. Pada 1769-75. C.I. Blank membangun kembali istana kayu bobrok dengan gaya klasisisme menurut proyek Charles de Vailly.

Bangunan istana tidak memiliki sayap tradisional pada masa itu. Sayap istana akan membatasi dan memotong-motong ruang halaman Parade, oleh karena itu serambi tengah didekorasi di sisi-sisinya dengan dua proyeksi, bukan sayap yang menonjol.

Kuskovo. Istana dari sisi kolamKuskovo. Istana dari sisi taman

Di sebelah kanan rumah, di bawah jendela ruang perjamuan, berdiri enam meriam - piala Pertempuran Poltava, yang dipersembahkan oleh Peter I kepada Pangeran Sheremetev. Mereka menanggapinya dengan kembang api hingga tembakan dari kapal pesiar.

Suite aula istana, menurut tradisi saat itu, seharusnya memukau para tamu. Setiap kamar didekorasi dengan skema warnanya sendiri. Ruang tamu dan kamar kemudian diberi nama berdasarkan warna pelapisnya: ruang tamu biru, ruang tamu merah tua, ruang putih. Setiap kamar dan aula memiliki tujuannya masing-masing. Permadani, dihiasi dengan permadani megah yang menempati semua ruang kosong di dinding, dimaksudkan untuk konser musik keluarga. Ruang kartu dan ruang biliar, ruang gambar dan perpustakaan, ruang tamu merah tua yang luas dengan organ mekanis, ruang seremonial dan kamar tidur harian. Kamar tidur upacara, dilapisi sutra hijau dengan mawar, diperlengkapi secara khusus untuk kedatangan Catherine II. Sebagai akibat dari masa tinggal Prancis pada tahun 1812, pelapis sutra aula praktis hilang; itu dipulihkan sesuai dengan gambar dan sisa potongan dan sisa yang ditemukan di belakang alas tiang dan furnitur.

Kuskovo. White HallKuskovo. Jardiniere dengan bunga
Kuskovo. Organ di ruang tamu merah tuaKuskovo. Ruang biliarKuskovo. Akuarium

Ruang aula upacara didekorasi dengan jardinieres dengan bunga, akuarium, dan bak berisi buah jeruk.. Akuarium masih dalam mode pada saat itu, yang datang bersama dengan porselen dari Timur, dan terdiri dari pot gerabah putih besar, di dalamnya dicat dengan ikan dan rumput laut. Air dituangkan ke dalam akuarium, yang berfluktuasi dari langkah-langkah para tamu di lantai kayu, menimbulkan kesan pergerakan ikan di akuarium, dan terkadang piring dengan kerikil ditempatkan di sebelah akuarium, yang dapat dilempar ke dalamnya. air.

Setelah melewati rangkaian ruang upacara, kami beralih ke kamar master: kantor, sofa, perpustakaan, dan kamar tidur sehari-hari. Berjalan di sekitar setengah rumah, kami menemukan diri kami di ruang gambar. Koleksi lukisan yang kaya di perkebunan tidak hanya mencakup mahakarya unik, tetapi juga lukisan karya seniman budak yang ditugaskan oleh pemiliknya. Tidak mungkin lagi mengembalikan aula ke tampilan sebelumnya: sebelumnya, lukisan gantung simetris diadopsi berdekatan satu sama lain, ketika kanvas dengan ukuran yang sama ditempatkan dalam bingkai yang identik, secara simetris mengisi ruang dinding. Untuk melakukan ini, lukisan dipilih menurut warna, ukuran dan tema, tidak memperhatikan keunikannya dan tanpa ampun memotong tepi agar sesuai dengan bingkainya. Koleksi lukisan Sheremetev yang kaya juga menurun tajam setelah Prancis tinggal di tahun 1812.

Dari ruang lukisan kami menemukan diri kami di galeri cermin putih - aula besar yang berdekatan dengan ruang perjamuan.Pada abad ke-18, kultus makanan berkembang pesat, tidak ada satu pun pertemuan atau acara, baik itu bola, perburuan, atau pertunjukan teater, yang lengkap tanpa makan malam yang meriah, terkadang berlarut-larut hingga pagi hari.

Untuk jamuan makan di istana ada aula khusus dengan ruang pantry dengan akses ke bangunan dapur. Pada acara-acara yang sangat khusyuk, meja dapat disajikan di ruang dansa mana pun di perkebunan - di Galeri Cermin, di Gua atau di Rumah Kaca Besar. Makanan siap saji dibawa ke pantry dari gedung dapur terpisah melalui galeri teralis khusus, yang dikelilingi oleh pohon linden. Untuk mencegah bau makanan terserap ke dalam jok, ruang perjamuan didekorasi dengan panel yang dicat. Relung yang menghiasi aula dan dicat di bawah paviliun teralis juga patut diperhatikan.

Kuskovo. Aula perjamuanKuskovo. Lemari dapur
Kuskovo. Ceruk ruang perjamuanKuskovo. Galeri trailing bangunan dapur

Pesta panjang diubah menjadi pertunjukan. Ruang makan didekorasi dengan bunga dan pohon jeruk di bak mandi. Dengan ukuran dan jumlah pohon-pohon ini, orang dapat menilai besarnya ibu kota pemiliknya, jadi di Kuskovo, Count Sheremetev memiliki sekitar 600 pohon jeruk. Untuk setiap liburan, para seniman membuat ulang sketsa kembang api, struktur dekoratif di taman dalam bentuk gazebo dan lengkungan, dekorasi meja, suasana teater, dan kostum. Meja didekorasi sesuai dengan sketsa yang dikembangkan, mulai dari bentuk meja itu sendiri, yang bisa dipahat, dan diakhiri dengan dekorasi taplak meja dan serbet. Sisi taplak meja disematkan dengan indah dengan lipatan dan dihiasi dengan bunga dan pita; itu adalah kebiasaan untuk meletakkan karangan bunga kecil di depan setiap perangkat. Karangan bunga ini membawa keinginan pribadi kepada tamu dan, karena mengetahui arti dari setiap bunga menurut "bahasa bunga" yang modern, tamu harus mengartikan pesan ini sendiri.

Para tamu diberitahu tentang permulaan makan malam gala - "interpretasi", seperti yang mereka katakan dua abad lalu - tembakan meriam dari meriam yang berdiri di bawah jendela ruang perjamuan, yang digaungkan oleh tembakan dari kapal pesiar. Mejanya tak hanya kagum dengan jumlah dan kecanggihan hidangan dan perubahannya, tetapi juga dengan buah-buahan dan bahan makanan yang eksotis.

Kuskovo. Ballroom

Galeri cermin atau putih, digunakan sebagai ballroom atau ruang perjamuan pada acara-acara khusus, menghadap ke taman. Dinding di seberang jendela dihiasi dengan bingkai jendela, cermin kaca yang memenuhi ruangan dengan cahaya dan pantulan taman. Anehnya, hal sepele seperti ukuran pola parket di ruang dansa juga disediakan dan dihitung sesuai dengan ukuran langkah dansanya. Dekorasi khas aula upacara besar dengan cermin di bingkai jendela, begitu populer di abad ke-18, berasal dari galeri cermin Versailles dan diulang berkali-kali di semua tempat tinggal kerajaan di Eropa.

Parter

Jendela aula menghadap ke bagian dari taman biasa, yang menarik perhatian dengan tata letak geometrisnya yang ketat dan secara logis melanjutkan ruang perjamuan.

Kuskovo. Tampilan parter

Alam di taman biasa sangat tergantung pada keinginan arsitek. Bukan tanpa alasan bahwa perancang lanskap dulu disebut pembangun taman atau arsitek taman. Simetri berkuasa di sini, bentuk-bentuk reguler yang didefinisikan dengan ketat, dihubungkan ke dalam satu komposisi dengan rencana perkebunan. Semuanya, hingga ketinggian tanaman dan warna dedaunannya di ruang tamu datar parket, luas taman diperhitungkan dan diperhitungkan, seperti warna pelapis furnitur di aula.

Kuskovo. Parterre di depan fasad utara Istana. Ukiran

Pekerjaan aktif pada penataan Taman Hiburan, sebagai taman reguler di Kuskovo saat itu, dimulai pada pertengahan abad ke-18 di bawah kepemimpinan Pangeran Peter Borisovich Sheremetev di bawah kepemimpinan tukang kebun asing - Karl Reinert, Johann Manstatt dan Peter Rakk, kontrak yang diperbarui setiap dua hingga tiga tahun ...

Menurut seorang saksi mata, taman itu terlihat seperti ini: “Ada pohon laurel dan jeruk besar seabad di rumah kaca. Di pulau-pulau kecil itu orang bisa melihat pondok pemancingan, sekarang paviliun Cina di bawah naungan pohon aras yang besar. Dua mercusuar menjulang di tepi pantai. Sebuah kapal pesiar berlapis emas dengan meriam dan kapal China berlayar di danau, angsa terbang penting.Burung bangau, burung pegar, burung merak, burung pelikan berkeliaran dengan bebas di sepanjang jalan. "

Taman reguler memiliki pembagian tiga bagian tradisional. Bagian tengah antara bangunan istana dan rumah kaca ditempati oleh sebuah parter dan dihiasi dengan hamparan bunga, punggung bukit, halaman rumput, jalan setapak, dan banyak patung. Kanan dan kiri - bosquet, gang, dan paviliun. Di parter dan di gang-gang, hingga 60 figur marmer yang masih hidup sebelumnya dipamerkan. Patung ditempatkan secara simetris di kedua sisi parter dengan alas yang tinggi. Untuk menambah panjang parter secara visual, dua patung ditempatkan di sepanjang setengah parter yang paling dekat dengan istana, dan empat di sepanjang yang terjauh. Keempat patung yang menggambarkan waktu siang ditempatkan sedemikian rupa sehingga matahari secara bergantian menyinari sosok "Pagi", "Siang" dan "Malam" pada waktu yang tepat, selalu menyisakan "Malam" yang menyedihkan di tempat teduh.

Kuskovo. Patung marmerKuskovo. Tugu

Isi pahatan dari parter telah berubah seiring waktu. Pada 1779, sebuah kolom dengan patung Minerva dipasang di poros tengah dari parter untuk memperingati kunjungan Catherine II ke Kuskovo pada 1774. Gambar permaisuri berupa dewi akal Minerva sangat populer pada saat itu. waktu. Selain itu, jam matahari, sosok karya Italia "Le fleuve Scanmindre" dan obelisk oleh Arkhip Ivanov terbuat dari granit multi-warna, yang dipersembahkan oleh Permaisuri Sheremetev pada 1785 untuk memperingati kunjungan berikutnya, ditempatkan di poros utama. Elemen arsitektur tinggi yang terletak pada sumbu perencanaan pusat dilengkapi dengan yang lebih rendah - guci di atas tumpuan, ditempatkan secara simetris dalam dua garis sejajar dengan sumbu utama.

Kuskovo. MinevraKuskovo. Payudara
Kuskovo. Alegori Sungai ScanmindreKuskovo. Guci taman

Berkat dinding samping bosquets yang tinggi, mengapit parter di kedua sisi, kami, melihat keluar jendela Aula Cermin atau keluar dari sana ke beranda, merasakan sebuah aula besar yang membentang ke Agung. Rumah Kaca BatuParter tersebut saat ini sedang dibangun kembali. Menyamakannya dengan ukiran M. Makhaev, yang berhasil merebut masa kejayaan perkebunan, ternyata merupakan tugas yang sulit dan sulit. Pekerjaan penelitian yang melelahkan mendahului pekerjaan melelahkan di taman, di mana ditemukan jenis tanaman apa yang ditanam di taman biasa dan metode pertanian apa yang digunakan oleh tukang kebun pada waktu itu. Larch berusia seabad secara ajaib bertahan selama berabad-abad terakhir di warung-warung, yang dapat berbagi kenangan menakjubkan dengan kita.

Kuskovo. Parterre seperti aulaKuskovo. Larch

Sisi taman biasa adalah bosquet yang dibatasi gang-gang lurus. Berpotongan di sudut siku-siku, mereka membentuk bintang multi-ray di persimpangan dan terlihat melalui. Setiap gang ditutup oleh paviliun, patung, atau "surat perspektif" (begitulah mereka menyebutnya papan dekoratif yang menggambarkan perspektif atau beberapa objek arsitektur: gazebo, reruntuhan, pabrik). Ilusi volume kanvas yang dicat begitu nyata sehingga "bahkan beberapa anjing malang telah tertipu dan menghancurkan wajahnya, mencoba lari ke ruang yang tidak ada," seperti yang diingat oleh salah satu orang sezamannya.

Kuskovo. Blende

Di Kuskovo, taman unik trompe l'oeil yang diukir dari kayu lapis berupa lukisan figur bapak dan ibu masih dipertahankan. Dulunya taman seperti itu trompe l'oeil harus dimiliki di taman. Selain itu, taman itu dihiasi dengan pahatan hijau hidup dari hewan, burung, dan orang-orang dari pohon beech dan yew yang dipangkas dengan terampil.

Setelah dinding salah satu ruangan Istana benar-benar ditempati oleh pemandangan Kuskov, dilukis oleh ahli perspektif terkenal M. I. Makhaev dan muridnya Grigory Molchanov. Lukisan-lukisan ini melestarikan tampilan sejarah abad ke-18 yang akurat. Dekorasi aula dengan pemandangan perkebunan kita sendiri juga datang dari Versailles, di mana galeri Grand Trianon masih dihiasi dengan pemandangan taman Versailles era Louis XIV. Selanjutnya, gambar Makhaev diubah menjadi ukiran, dalam proses pengukiran mereka sedikit dikoreksi dan ukiran yang dicetak dikumpulkan dalam sebuah album tentang seni berkebun Rusia abad ke-18, diterbitkan di luar negeri.Jadi Kuskovo menjadi panutan.

Rumah kaca

Mengikuti arah sumbu perencanaan pusat, kami melewati parter dan mendekati rumah kaca batu besar.

Kebun dan taman dari akhir abad ke-18 - awal abad ke-19 memainkan peran, jika bukan kebun raya pribadi, maka koleksi tanaman yang luas. Bangsawan seperti Sheremetev, Golitsyn, Yusupov berlomba untuk menanamkan prestasi Eropa terbaru di tanah air mereka, minat pada ilmu alam, botani, dan penemuan geografis.

Pada 1761-62. Menurut proyek F. Argunov, Rumah Kaca Batu Besar, atau Rumah Rumah Kaca, dengan paviliun segi delapan di tengah yang berdiri di antara dua galeri kaca yang diakhiri dengan paviliun kecil satu lantai didirikan di lokasi rumah kaca kayu tua. Bangunan itu samar-samar menyerupai Istana Sanssouci. Dia melayani tidak hanya sebagai rumah kaca, tetapi juga sebagai ruang dansa. Pada 1780, di sinilah "bola bunga" diadakan untuk menghormati kunjungan Catherine II.

Kuskovo. Rumah kaca batu besar, fasad selatan

Paviliun tengah bertingkat dua, di sisi selatan menghadap Istana, dimahkotai dengan langkan dengan vas dekoratif. Paviliun rumah kaca didekorasi dengan indah dengan kolom, cetakan semen, dan lambang. Permainan cahaya dan bayangan pada semua elemen ini kontras dengan kesederhanaan ikatan galeri kaca yang sering.

Kuskovo. Rumah kaca batu besar, fasad utara

Desain dekoratif fasad selatan rumah kaca ini karena kebutuhan untuk memperbesarnya secara visual agar tidak hilang di ujung parter 300 meter. Tetapi fasad utara jauh lebih sederhana dan tampak seperti bangunan satu lantai dengan pembagian tiga bagian. Di sisi utara, paviliun sampingnya mulus, dengan dua baris jendela dan tidak ada kubah yang terlihat dari selatan.

Kuskovo. Pintu masuk ke rumah kaca besar Pintu masuk Orangery yang besar sengaja dibuat lebar dan tinggi sesuai dengan gaya pakaian pada akhir abad ke-18, yang bertentangan dengan tujuan fungsional bangunan tersebut. Pintu seperti itu memungkinkan seorang pria dengan seorang wanita berpakaian gaun dengan buah ara untuk memasuki ruang dansa dan paviliun samping dengan tenang dan tanpa hambatan. Aula dibuat setinggi dua kali lipat karena jendela melengkung di atas pintu, yang menonjolkan ketinggian dan kesungguhan suasana. Di dalam, aula dikelilingi oleh balkon yang diperuntukkan bagi musisi orkestra. Galeri kaca samping, diakhiri dengan paviliun satu lantai, berfungsi sebagai taman musim dingin dan tempat peristirahatan bagi pasangan yang berjalan-jalan dan ibu yang menunggu putri mereka. Taman musim dingin adalah "surga" wajib bagi perkebunan Rusia dan indikator kekayaan pemiliknya.

Sheremetev tidak menyisihkan dana untuk personel yang berkualifikasi tinggi, mereka mengundang master asing paling terkenal, memberi mereka subordinasi budak yang mengadopsi rahasia keterampilan mereka. Jadi budak menjadi musisi, koreografer dan aktor, pelukis, arsitek dan tukang kebun. Sekarang kami tertarik pada pekerjaan yang terakhir. Tukang kebun budak menghitung sendiri membesarkan di rumah kaca pohon jeruk, jeruk, lemon, serta kopi dan laurel yang paling dihargai paling tinggi. Rumah kaca Kuskovo berisi salah satu koleksi tanaman dan bunga eksotis terkaya di Rusia. Terlepas dari kondisi iklim Rusia yang keras, keterampilan para tukang kebun pada waktu itu memungkinkan untuk menanam bunga dan buah-buahan eksotis di rumah kaca sepanjang tahun untuk meja para bangsawan. Persik dan nanas, jeruk dan lemon tumbuh dan matang di rumah kaca Kuskovo. Sheremetev suka bersinar, setelah mengirim sekeranjang buah persik dari rumah kaca ke meja Permaisuri pada bulan Desember.

Kuskovo. Rumah kaca Amerika Di sebelah Orangery House di bagian timur taman adalah American Conservatory, yang dimaksudkan hanya untuk kebutuhan rumah tangga. Ini adalah salah satu bangunan paling awal di Kuskovo. Lima bagian rumah kaca di atas fondasi batu, dengan orientasi berbeda ke matahari, dibangun pada tahun 1750-an. Nama arsiteknya tetap tidak diketahui, karena nilai bangunan ini hanya karena tanaman hias dan eksotik yang ditanam di sini.

Dari mana asal nama rumah kaca Amerika yang begitu tidak biasa bagi Rusia saat itu? Katalog Tumbuhan tahun 1786 dengan biasa-biasa saja menjelaskan istilah "rumah kaca Amerika" sebagai bangunan "sangat panas". Lima bagian bangunan memiliki nama masing-masing: Kopi, Persik, Oranye Besar, Oranye Miring, dan Oranye Ekstrem. Pemanfaatan sinar matahari secara optimal dicapai dengan berbagai kemiringan atap, serta bingkai jendela "berbaring dan berdiri", berorientasi ke selatan, tenggara dan barat daya, yang memungkinkan untuk memilih rezim yang paling menguntungkan untuk menanam tanaman termofilik. Untuk meningkatkan efek termal, galeri dilapisi dengan kaca kehijauan yang murah. Aprikot, persik, nanas, anggur, dan kopi yang ditanam di sini tidak hanya disajikan sebagai hiasan untuk makan malam yang khusyuk dari pemilik yang murah hati, tetapi juga disajikan ke meja para bangsawan terkemuka, seperti Pangeran G.A. Potemkin. Delapan pohon laurel, yang berumur 300 tahun, telah hidup lebih lama dari semua pemilik perkebunan dan masih terus berkembang. Konservatorium Amerika saat ini dibangun kembali di lokasi bangunan yang sebagian diawetkan pada tahun 1970-an dan 1980-an.

Dengan pergantian generasi pemilik, Kuskovo secara bertahap kehilangan kemewahannya. Untuk menghilangkan konsekuensi dari pendirian Prancis pada tahun 1813-15. rumah bangsawan telah direnovasi, tetapi kemegahan sebelumnya sudah hilang, pada tahun 1830-an. membongkar gedung teater, pilar dan paviliun Cina di dekat rumah Belanda. Setelah penghapusan perbudakan pada tahun 1861, hampir tidak mungkin untuk mempertahankan taman biasa tanpa staf tukang kebun gratis. Taman itu mulai hancur dan tumbuh subur. Di akhir abad XIX. sebagian besar tanah perkebunan dipotong dan dijual untuk pondok musim panas. Semua properti Sheremetev dinasionalisasi segera setelah revolusi Oktober. Inilah yang memungkinkan untuk menyelamatkan perkebunan Kuskovo dan Ostankino dari kehancuran. Pemilik terakhir Kuskovo - Sergei Dmitrievich Sheremetev - setelah 1917 tinggal di rumahnya di Moskow di Vozdvizhenka. Pada November 1918, Chekist menyita semua korespondensi, buku harian, dan hal-hal berharga dari penghitungan tersebut, yang pemiliknya tidak bangun dari tempat tidur. Sebulan kemudian, count berusia 75 tahun itu meninggal dan dimakamkan di pemakaman biara Novo-Spassky.

Pada tahun 1919, Kuskovo pertama kali berubah menjadi museum pengetahuan lokal, dan kemudian menjadi cagar arsitektur dan artistik, yang pada tahun 1932 digabungkan dengan museum seni terapan. Belakangan, museum itu diubah menjadi museum porselen dan keramik, yang sekarang bertempat di lokasi dua rumah kaca di Kuskovo.

Koleksi museum ini didasarkan pada koleksi A.V. Morozov lebih dari 3000 barang porselen abad ke-18, terutama porselen Meissen.

Museum ini memiliki lebih dari 18 ribu pameran. Di antara kekayaan ini, perlu disebutkan majolica Italia, barang-barang dengan lukisan oleh Adam Loewenfink dan Heraldt, patung kecil oleh IIKendler, barang-barang dari Chelsea, Wedgwood, Sevres, koleksi porselen Rusia yang cerah dari akhir abad ke-18 - awal abad ke-19, dan , tentu saja, orang Mesir yang unik, sebuah layanan yang diberikan oleh Napoleon kepada Alexander I pada saat penutupan Perdamaian Tilsit.

Akhiri artikel Kuskovo: bosquettes dengan paviliun dan Gai