Nettle - obat dari tumpukan kompos

Terlepas dari kenyataan bahwa tanaman ini adalah salah satu yang paling umum di negara-negara dengan iklim sedang, nilainya tidak berkurang sedikit pun. Nettle layak mendapatkan diskusi yang paling serius, minatnya terus tumbuh karena semakin banyak studi mendalam tentang komposisi kimianya dan sifat farmakologisnya. Jelatang menyengat (Urtica dioica)

Ternyata di dunia tidak ada satu, melainkan sekitar lima puluh spesies jelatang. Hanya di negara kita ada sekitar selusin. Yang paling umum dan berguna adalah jelatang.. Diyakini bahwa nama generik berasal dari bahasa Latin urere - "membakar". Dinamai dioecious karena spesies ini memiliki tanaman jantan (dengan bunga staminate) dan betina (dengan bunga pistillate). Tumbuh hampir di seluruh Rusia, kecuali di Utara Jauh.

Hampir semua nama populer tanaman ini dikaitkan dengan kemampuannya untuk membakar (menyengat, dibakar, jelatang, kicau, dll.). Terkadang jelatang disebut jelatang, yang membuat kebingungan dengan spesies lain dari genus yang sama, yang juga digunakan dalam pengobatan, tetapi akan dibahas lebih lanjut nanti. Habitat umum jelatang adalah jurang, tepi waduk, hutan alder, semak belukar. Dia benar-benar jatuh cinta dengan lingkungan sekitar dengan seseorang, dan mudah untuk menemukannya sebagai gulma di kebun, kebun sayur, di sepanjang jalan, dekat peternakan, di mana terdapat banyak zat organik, dia sangat mencintai kelimpahan nutrisi nitrogen dan mengakumulasi elemen ini dalam jumlah besar. Oleh karena itu dari segi nilai gizinya, banyak tanaman pangan tradisional tertinggal jauh. Dan, pada gilirannya, semak belukar yang melimpah menandakan tanah subur yang kaya akan nitrogen.

Jelatang (Urticadioica.dllL.) - ramuan abadi setinggi dua meter, ditutupi dengan rambut kelenjar yang menyengat. Rimpang seperti tali, mendatar, bercabang, kuning. Batang tegak, tetrahedral, berkerut. Daunnya berlawanan, petiolate. Lonjong-lonjong, dengan bintik-bintik besar. Bunganya kecil, hijau, soliter, sesil, dalam glomeruli kecil, terkumpul dalam perbungaan ketiak bercabang, berbentuk paku, dan menggantung. Buahnya berbentuk bulat telur atau kacang panjang elips dengan warna abu-abu kekuningan, panjangnya sekitar satu setengah milimeter. Itu mekar dari Juni hingga musim gugur, bijinya matang dari Juli.

Tampaknya semua orang tahu jelatang, tetapi, bagaimanapun, sering bingung saat mengumpulkan dengan domba putih (Lamiumalbum L.), milik keluarga Yasnotkov, yang disebut "jelatang mati" karena tidak adanya sifat mendidih. Di axils daunnya ada bunga putih berbibir dua, yang sangat berbeda dari bunga jelatang yang tampak biasa sehingga mustahil untuk tidak menyadarinya. Domba putih juga digunakan dalam pengobatan herbal, tetapi ini adalah topik untuk artikel terpisah.

Domba putih (album Lamium)Jelatang rami (Urtica cannabina)

Kerabat dioecious yang menyengat

 

Selain jenis yang menarik bagi kami, terkadang mereka menggunakan jelatang(UrticaurensL.). Ini adalah ramuan kecil tahunan dengan daun lebih bulat yang memiliki gigi tumpul di sepanjang tepinya. Itu ditemukan terutama di bagian Eropa negara itu. Di beberapa negara, diizinkan untuk memanennya setara dengan jelatang, tetapi di negara kita itu digunakan terutama untuk homeopati.

Jelatang rami(UrticacannabinaL.) didistribusikan terutama di Timur Jauh dan Siberia. Ini berbeda dalam karakteristik daun 3-5-terpisah dengan lobus menyirip dan kadang-kadang bergigi ganda menyirip.

Dan di sini jelatang berdaun sempit(Urticaangustifolia.dllFisch.exHornem.) dan jelatang puber(UrticapubescensLedeb.) beberapa ahli taksonomi menganggap jelatang sebagai subspesies. Yang pertama ditemukan di Siberia dan Timur Jauh dan dibedakan dengan daun yang lebih sempit dan pubertas yang buruk, dan yang kedua tumbuh di tenggara, termasuk Ciscaucasia, dan memiliki daun, tangkai daun, dan bagian bawah daun yang berbulu lebat. Di antara perbedaan lainnya, itu adalah tumbuhan berumah satu.

Apa dan bagaimana cara mendapatkannya

Untuk tujuan pengobatan, biji, daun dan rimpang dengan akar digunakan. Daunnya dipanen selama jelatang berbunga. Dengan kekosongan kemudian, mereka secara nyata kehilangan properti yang berguna. Tidak perlu memanen bahan mentah di sepanjang jalan dan di tempat pembuangan sampah dengan limbah industri.

Jika Anda bukan salah satu masokis, lebih baik melakukannya dengan sarung tangan. Di semak-semak besar, tanaman dapat dipotong miring, sedikit layu, lalu pisahkan daunnya. Pada saat yang sama, mereka kehilangan kepedasan secara signifikan. Bahan baku kering harus di tempat teduh, disebar di lapisan tipis. Ketika dikeringkan di bawah cahaya matahari, senyawa penting seperti klorofil dan karotenoid, yang melimpah di jelatang, hancur, dan secara lahiriah bahan bakunya kehilangan warna hijaunya yang kaya. Anda juga dapat mengikat pucuk yang dipotong menjadi sapu longgar dan menggantungnya di loteng, dan setelah mengering, mereka harus dirontokkan. Bahan baku kering membentuk 20% dari berat mentah. Umur simpan bahan baku adalah 2 tahun.

Rimpang dengan akar dipanen pada musim gugur atau awal musim semi sebelum tumbuh kembali. Dalam cuaca kering, mereka bisa dikeringkan di luar ruangan atau bahkan di bawah sinar matahari.

Sifat jelatang yang berguna, atau apa kekuatannya

 

Nettle mengacu pada tanaman yang menggunakan semua bagian. Tetapi mereka digunakan dalam kasus yang berbeda dan memiliki komposisi kimia yang sangat berbeda.

Jelatang menyengat (Urtica dioica)

Daunnya kaya vitamin: K atau phylloquinone (42-45 μg / g), asam pantotenat, karotenoid (3-karoten, xantofil, violaxanthin). Abu mengandung mineral: hingga 20%, termasuk CaO -24-33%, K.2O - 14-20%, MgO -3-10%, Fe2Oz - 3-6%, Na2O - 1-2%, P.2HAI5 4-9%, SiO2 - 6-10%, klorida 4-6%, tembaga -0,4 mg%, mangan 6 mg%, aluminium 16 mg%, jejak kobalt dan seng. Massa di atas permukaan tanah mengakumulasi asam fenol karboksilat (caffeic, p-coumaric, ferulic), klorofil (2-5%), proto-porphyrin, sitosterol, choline, betaine, phytoncides, dan gum. Kandungan flavonoid, terutama turunan quercetin, 0,7-1,8%.

Pada daun segar, bulu yang menyengat terlihat jelas dan dengan atasan silika yang rapuh. Dalam rahasia rambut, jejak asam format ditemukan, 2 mg% asetilkolin, 3 mg% histamin ditemukan (menyediakan, bersama dengan asam format yang terkandung di dalamnya, saat bersentuhan dengan jelatang, iritasi parah pada kulit), 0,02 mg% serotonin, tetapi dalam bahan baku kering praktis zat ini tidak tersisa. Dari asam organik ditentukan asam butirat, malat, oksalat, sitrat, suksinat, asetat, dan asam format. Kehadiran zat dengan formula tak terbatas, yang disebut "glukokinin", yang dalam percobaan pada hewan memiliki efek mirip insulin, dicatat.

Daun muda segar memiliki kandungan asam askorbat yang sangat tinggi.

Rimpang mengandung 5% abu, 10% terdiri dari CaO, zat aktif utama turunan kumarin - scopoletin dan sekitar 1% fitosterol (3-P-sitosterol, sitosterol-3-r-O-glukosida, dll.). Fenilpropan ditemukan, serta lignan dari jenis yang relatif jarang. Mengandung asam amino bebas: arginine, aspartic, glutamic dan asam lainnya, serta protein dan karbohidrat.

Pektin langka dengan aktivitas aglutinasi spesifik yang rendah diisolasi dari ekstrak air rimpang jelatang. Pektin tumbuhan dari golongan glikoprotein mampu mengenali dan mengikat residu gula. Pektin rimpang jelatang diberi nama UDA (U. dioica.dll agglutinin), mampu merekatkan sel darah merah, apa pun golongan darahnya. Ini juga merangsang sintesis γ-interferon dalam limfosit manusia. Studi kromatografi pertukaran ion analitis dari 102 klon individu jelatang untuk komposisi isolektin mengungkapkan 11 isolektin berbeda, yang, bagaimanapun, tidak terjadi secara bersamaan.

UDA menekan peradangan dan, secara ilmiah, menghambat proliferasi sel, dan lebih aktif daripada pektin dari spesies tanaman lain. Mengingat senyawa ini terdapat dalam rimpang jelatang dalam jumlah yang signifikan (0,1% pada bahan kering), dapat memberikan kontribusi yang signifikan untuk pengobatan penyakit inflamasi, termasuk prostatitis.

Buah-buahan mengandung 25-33% minyak lemak, 78-83% di antaranya adalah asam cis-linoleat, dan selain itu - asam linolenat 1%, delta-tokoferol 0,1% dan karotenoid 3-8%. Selain itu, protein dan mineral telah ditemukan.

Resep untuk menggunakan jelatang - dalam artikel Penggunaan jelatang: dari Dioscorides hingga saat ini.

Foto oleh Rita Brilliantova dan dari forum GreenInfo.ru