Perawatan lindung nilai

Membuat pagar tidak terbatas pada penanaman. Dengan memilih untuk menumbuhkan pagar, Anda akan memberi diri Anda pekerjaan seumur hidup, terutama jika itu adalah pagar yang dibentuk.

Tanaman di pagar tanaman memiliki daya saing yang tinggi, sehingga sangat penting untuk diberikan perawatan yang baik, yang meliputi perawatan sistem perakaran (penyiangan, pelonggaran, mulsa, penyiraman, pemberian pakan) dan perawatan bagian tanah (percikan, penyemprotan terhadap hama dan hama). penyakit, tanam). Mengabaikan kebutuhan tanaman dengan cepat memengaruhi penampilan pagar.

Tanah yg dikerjakan

Karena kepadatan penanaman yang tinggi di pagar (terutama yang dicetak), ada pemadatan tanah yang kuat, oleh karena itu perlu untuk melonggarkan kedua sisi pagar secara teratur dengan lebar setidaknya 50 cm. terbentuk dari pohon, perlu proses lingkaran dekat batang dengan diameter 1 m Jangan biarkan tanah di sekitar tanaman menggenang dengan memotong rumput tepat waktu.

Kedalaman persiapan lahan harus ditentukan oleh struktur sistem akar. Jika sistem root sangat dalam, sangat penting, Anda dapat menggalinya; jika dangkal - terbatas pada pelonggaran dangkal (cukup hingga kedalaman 5 cm). Pada saat yang sama, gulma dihilangkan dan, untuk lebih mengekang pertumbuhan vegetasi yang tidak diinginkan, tanah dibuat mulsa dengan serbuk gergaji, gambut, kulit kayu, serpihan, kulit kacang atau bahan lain dengan lapisan minimal 5 cm.

Pengairan

Sistem akar tanaman tidak boleh mengering, oleh karena itu penting untuk memastikan penyiraman yang tepat waktu dan cukup dengan kelembaban lengkap ke lapisan akar. Setelah tanam, tanaman harus disiram secara intensif selama 3 minggu sampai ke dalam akar. Selanjutnya, setelah penanaman musim gugur, biasanya ada cukup curah hujan alami. Dalam kasus penanaman musim semi, pagar tanaman harus disiram secara teratur sepanjang musim, terutama selama musim kemarau dan selama pertumbuhan tunas aktif - konsumsi air saat ini harus 20-30 liter per meteran tanaman pagar dengan irigasi mingguan.

Selama musim panas setelah tanam, disarankan untuk diterapkan percikan - menyemprot tanaman secara berlebihan dengan air di bawah tekanan splitter, terutama dalam cuaca berangin, kering atau panas. Bibit yang menyukai kelembaban disemprotkan hingga dua kali sehari - pagi dan sore hari. Hal ini terutama berlaku untuk tumbuhan runjung hijau, di mana jarumnya hidup selama 3-5 tahun dan karena itu lebih rentan terhadap debu dan polusi daripada daunnya.

Pada tahun-tahun berikutnya, penyiraman dilakukan sesuai dengan kebutuhan spesies tumbuhan tertentu. Metode irigasi yang paling efektif adalah memompa air secara perlahan selama beberapa jam menggunakan selang yang mengalir, yang memberikan permeabilitas yang dalam dan mencegah pencucian tanah.

Terkadang mereka dikombinasikan dengan penyiraman makan daun dan penggunaan stimulan pertumbuhan, yang larut dalam air irigasi. Pada tahun pertama setelah tanam, penyiraman dengan stimulan - misalnya, heteroauxin - disarankan hingga 10 kali per musim. Untuk tanaman pagar yang terbuat dari semak belukar, konsentrasi kerja heteroauxin adalah 0,002% dengan laju 5 liter per tanaman, untuk pagar yang terbuat dari pohon - 0,004% dengan laju 30 liter per tanaman. Dressing daun biasanya digunakan dari tahun kedua.

Dressing atas

Dalam pagar yang terbentuk, dengan penanaman padat dan pemotongan teratur, sejumlah besar nutrisi dikeluarkan dari tanah, yang harus diisi ulang dengan pemberian pupuk organik dan mineral. Mereka dibawa ke tanah subur setiap 3-4 tahun sekali, ke tanah miskin - setiap tahun atau dua tahun sekali.

Karena penanaman tanaman yang lebat di pagar, pembalut atas tidak mencapai akar di mana-mana, sebagian dari sistem akar dicabut.Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat menggunakan hydrodrill atau pengumpan akar buatan sendiri, yang harus disediakan bahkan pada tahap penanaman pagar. Selang berlubang fleksibel diletakkan di parit pada kedalaman akar (30 cm), yang ujungnya dibawa ke permukaan. Mereka kemudian diisi dengan larutan mineral dan pupuk organik, yang langsung masuk ke akar.

Tingkat pemupukan, per 1 m2 area di bawah pagar:

humus, kompos, kotoran busuk - 2-4 kg;

gambut - 4-6 kg;

amonium sulfat - 60-80 g;

superfosfat - 60-80 g;

garam kalium - 30-40 g.

Pupuk nitrogen diterapkan kering untuk melonggarkan tanah, pupuk fosfor dan kalium musim semi - untuk penggalian musim gugur. Pembalut atas juga dapat diterapkan dalam bentuk cair, yang terbaik dari semuanya - selama periode pertumbuhan intensif tunas (nitrogen) dan akar (fosfor dan kalium), konsentrasi optimal untuk sebagian besar tanaman pohon adalah:

amonium nitrat - 2 g / l,

superfosfat - 20 g / l,

kalium sulfat - 2 g / l.

Lebih mudah menggunakan pupuk jangka panjang dalam bentuk butiran, tablet, batang, yang diaplikasikan sekali musim di musim semi.

Perban atas pagar tumbuhan runjung memiliki sejumlah kekhasan: pupuk kandang tidak dapat diterapkan di bawah tumbuhan runjung, hanya pupuk mineral - setiap 2-3 minggu dari akhir Maret hingga awal Agustus, nitrogen-fosfat dalam jumlah 20-30 mg / m2. Untuk tanaman tua dan mulsa dengan kulit kayu atau serbuk gergaji, dosis ini harus ditingkatkan.