Busuk leher bawang dan bawang putih

Agen penyebab penyakit bawang dan bawang putih yang paling umum dan berbahaya ini adalah jamur. Botrytis allii Munn.

Busuk leher bawangBusuk leher bawang

Infeksi primer tanaman terjadi di lapangan bahkan sebelum panen ketika daun bersarang, yang merupakan substrat yang menguntungkan untuk perkembangan jamur. Agen penyebab busuk serviks menembus jaringan melalui leher yang tertutup longgar dan kerusakan mekanis. Infeksi pada periode awal tidak terdeteksi, oleh karena itu, umbi yang terkena dampak, bersama dengan yang sehat, masuk ke penyimpanan. Gejala pertama penyakit ini sudah terlihat pada awal penyimpanan (September - Oktober). Busuk leher berkembang sebagai akibat infeksi di lapangan dan busuk pada bagian samping atau bawah karena infeksi ulang dari umbi yang sakit di dekatnya. Bola lampu melunak di daerah yang terkena, jaringan menjadi berair, berwarna kuning-merah muda, dengan bau yang tidak sedap. Jika semua sisik rusak, umbi dimumikan. Pada permukaan sisik yang terkena, jamur abu-abu padat terbentuk, yang merupakan massa konidiofor jamur dan konidia uniseluler tak berwarna, oval, berukuran 7-16x4-9 mikron. Kemudian, sklerotia jamur muncul di antara jamur, sering kali menyatu menjadi kerak hitam pekat.

Intensitas manifestasi pembusukan serviks bergantung pada banyak faktor lingkungan. Perkembangan penyakit yang cepat di fasilitas penyimpanan difasilitasi oleh kelembaban dan suhu yang tinggi. Suhu optimal untuk jamur adalah 20 ° C, tetapi dapat berkembang bahkan pada 3-4 ° C. Pertumbuhan dan perkembangan patogen hanya berhenti pada 0 ° C.

Busuk leher bawang putihBusuk leher bawang putih

Umbi benih adalah sumber utama infeksi dalam kultur bawang merah dari set. Saat ditanam di lapangan, agen penyebab penyakit dapat menyerang anak panah dan kepala benih. Anak panah putus, benih kurang berkembang, dan perkecambahan buruk. Infeksi yang terbentuk pada testis dipindahkan ke lobak, di mana ia sampai ke daun yang sekarat lebih rendah, dan kemudian ke umbi, menyebabkannya terinfeksi. Saat bawang dibudidayakan dari biji, tanaman terinfeksi terutama dari tanaman lobak dan testis. Peran tanah sebagai sumber infeksi kurang signifikan. Di dalamnya, terutama sklerotia jamur dapat diawetkan. Ada kemungkinan penyebaran penyakit dengan benih, karena agen penyebab busuk serviks dapat menginfeksi kepala benih.

Kondisi pertumbuhan bawang merah sangat mempengaruhi perkembangan penyakit. Dalam cuaca yang sama, bawang bombay lebih terpengaruh oleh tanah lempung; lebih lemah - di lempung berpasir. Kelembaban tanah yang lebih tinggi menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi jamur. Selain itu, durasi musim tanam tanaman diperpanjang, pematangan umbi melambat, dan daun mengering lebih lambat.

Dosis nitrogen yang meningkat, pelanggaran waktu panen dan kondisi pengeringan pasca panen berkontribusi pada peningkatan kerusakan bawang. Memanen umbi yang masih mentah dan menyimpannya tanpa pengeringan yang memadai secara dramatis meningkatkan kerentanan umbi terhadap busuk leher.

Tindakan untuk memerangi pembusukan serviks

Untuk mengurangi hilangnya bawang karena busuk leher, pertama-tama perlu mendapatkan bahan tanam yang sehat. Untuk melakukan ini, bawang nigella harus ditanam di area terpisah jauh dari ladang yang ditempati oleh bawang lobak dan tanaman benih. Panen umbi harus dilakukan selama periode kematangan penuh, diikuti dengan mengeringkan umbi dalam cuaca cerah di tempat terbuka dalam satu lapisan, di tempat yang lembab - pertama di bawah kanopi, dan kemudian selama 7-10 hari di dalam ruangan. dengan udara dipanaskan hingga 26-35 ° C. Saat memangkas bawang, biarkan leher sepanjang 3–6 cm. Dianjurkan untuk menyimpan bawang dalam kondisi optimal: makanan - pada suhu 1–3 ° С dan kelembaban relatif 75–80%, umbi rahim - pada 2–5 ° С dan 70–80%, menabur - pada 18-20 ° С dan 60–70%.

Saat mengawetkan bawang bombay dan bawang putih melawan busuk serviks, diperbolehkan menggunakan fungisida berikut: "Benlat" ("Fundazol") - suspensi 0,7% (perendaman umbi dalam suspensi sediaan selama 20 menit sebelum diletakkan untuk disimpan, diikuti dengan pengeringan), atau "Tigam» - 3-4 kg / t (perawatan benih, pembenihan benih), atau TMTD - 4-5 kg ​​/ t untuk pembenihan benih dan 2-3% suspensi untuk pembenihan benih.

Saat ini, belum ada varietas bawang yang tahan terhadap penyakit ini yang telah diidentifikasi. Varietas Mstersky lokal, Danilevsky 301, Bessonovsky lokal tidak terlalu terpengaruh. Varshavsky, Pogarsky, Tsitaussky dan varietas dengan sisik berwarna gelap. Varietas bawang yang matang lebih awal kurang rentan terhadap busuk leher.

"Tukang kebun Ural" No. 3-2014