Seluk-beluk menabur petunia

Menanam bibit petunia bukan untuk menjadi lemah hati. Tentu saja, sekarang benih-benih ini, dan sebagian besar semusim lainnya, berbentuk butiran, artinya, jauh lebih mudah untuk menaburnya daripada benih yang "seperti debu" yang tidak diolah. Namun bahaya lain menanti para pecinta kecantikan. Misalnya dalam bentuk tanah yang dibeli dengan kualitas rendah.

Terkadang pabrikan yang sudah lama Anda kenal "misfire", dan baik karena pelanggaran terhadap kondisi teknis produksi tanah, atau karena alasan lain di luar kendali pabrikan (palsu dangkal), substrat yang terinfeksi jamur patogen dan bakteri masuk ke dalam wadah benih Anda. Tentu saja, Anda tidak akan pernah menemukan fakta ini secara visual. Dan dia akan "muncul" segera, dan kadang-kadang bahkan keesokan harinya setelah menabur benih yang berharga.

Lebih baik membeli tanah tidak di hypermarket berantai, tetapi di toko-toko dari perusahaan distributor yang bekerja langsung dengan produsen. Selama saya praktek bekerja dengan tanaman, tanah Greenworld, KEVA, Klasmann, Krepysh tidak pernah menimbulkan keluhan atau masalah.

Izinkan saya memberi tahu Anda secara singkat apa yang terjadi dalam kasus penggunaan tanah berkualitas rendah. Anda memasukkan tanah ke dalam toples, membasahi tanah, menabur benih, menutup toples. Dan keesokan harinya Anda memiliki kesempatan untuk melihat hifa lengkap jamur penyebab penyakit.

Kelembaban tinggi lebih dari sekedar lingkungan yang menguntungkan untuk perkembangannya. Saya tidak ingin "meracuni" bibit mikroskopis dengan fungisida kimiawi, dan penggunaan sediaan biologis seringkali tidak efektif ... Atau membantu untuk sementara, kemudian mekar putih muncul lagi. Setelah beberapa saat, jamur mulai berspora dan plak menjadi kuning kotor dan berdebu. Tentu saja, tidak mungkin menanam bibit di lingkungan seperti itu.

Mempersembahkan budidaya tanah dengan air mendidih atau larutan panas kalium permanganat tidak hanya tidak memberikan hasil, tetapi dapat membuat Anda tidak memiliki bibit sama sekali. Pasalnya, selain merugikan penghuni tanah, semua mikroorganisme menguntungkan mati di dalamnya. Untuk alasan yang sama, saya tidak memanaskan substrat di dalam oven atau microwave.

Oleh karena itu, saya mengusulkan untuk mengamankan diri Anda dengan cara yang berbeda. Setelah tahun ini tanaman saya dipenuhi jamur putih keesokan harinya, saya memutuskan untuk bertindak lebih pintar. Berdasarkan pengalaman teman-teman saya, penanam bunga berpengalaman, saya dapat mengatakan dengan yakin bahwa petunia (dan semusim lainnya) sangat suka ditanam di tablet humus gambut. Tetapi sebelum disemai, mereka masih perlu didesinfeksi dalam larutan fungisida biologis.

Membengkak dalam larutan dan diperas, mereka mewakili substrat ringan dan bernapas yang indah yang tertutup jaring (dapat dilepas jika perlu). Untuk menghemat tablet, mereka (sudah membengkak) bisa dipotong menjadi dua bagian secara horizontal. Pilihan terbaik adalah meletakkan tablet ini di atas lapisan vermikulit yang tersebar di sepanjang bagian bawah wadah plastik yang cukup tinggi dengan penutup. Dan taburkan biji petunia dalam beberapa bagian di atas permukaan tablet ini.

Tetapi bagi saya metode ini tidak sepenuhnya dapat diterima, karena saya menabur petunia dalam jumlah besar, yang berarti banyak tablet dan vermikulit juga akan dibutuhkan. Dan kesenangan ini, sejujurnya, tidak murah. Dan saya tidak suka bekerja dengan pil di masa depan.

Sekarang saya melakukan ini - saya membeli tanah berkualitas tinggi dan tablet humus gambut terbesar tanpa jaring. Saya merendam tablet dalam larutan biofungisida: untuk 5 liter air, 1 tablet Alirin-B dan 1 tablet Gamair. Obat pertama melindungi dari embun tepung, busuk abu-abu, kaki hitam, busuk akar, dan obat kedua melindungi dari pembusukan bakteri, bakteriosis vaskular dan mukosa. Persiapan harus disiapkan sesuai dengan instruksi terlampir. Anda juga bisa menggunakan obat Fitosporin-M.

Ketika tabletnya bengkak, saya meremasnya dengan baik, memindahkannya ke wadah terbuka.Saya menuangkan lapisan drainase yang layak ke dalam wadah benih (saya tidak membuat lubang di bagian bawah pada tahap ini), tuangkan tanah yang dibeli, sedikit basahi dengan larutan biofungisida yang sama, dan remah pelet gambut yang direndam dengan tipis lapisan di permukaan tanah. Petunia tidak membutuhkan lapisan tanah yang dalam pada tahap awal. Lapisan tipis ini cukup untuk mendapatkan bibit dan pendalaman pertama - akarnya masih sangat kecil untuk menembus ke dalam tanah utama. Dan ketika sistem akar berkembang setidaknya sedikit, akan lebih mudah untuk menguasai tanah yang dibeli.

Di atas "bantal" tablet humus gambut, pucuk petunia sebenarnya muncul sangat cepat - pada hari ke 3-4. Substrat tidak mengembang, memungkinkan bibit kecil bernafas.

Saya juga akan membuat reservasi bahwa ketika membeli tanah untuk menanam bibit, disarankan untuk memilih tanah yang dimaksudkan khusus untuk menabur benih - tidak mengandung vermikulit. Ya, substrat dengan vermikulit memang ringan, tetapi potongannya menimbulkan ketidaknyamanan saat disemai dan selama prosedur selanjutnya untuk mengubur bibit.

Di Rusia tengah, disarankan untuk mulai menabur petunia tidak lebih awal dari awal Maret. Terutama petani yang tidak sabar bisa mulai pada akhir Februari. Faktanya adalah bahwa biasanya sebelum awal Juni, tidak ada gunanya menanam bibit petunia di tanah terbuka, karena cuaca saat ini sangat menipu: hari ini panas, dan besok ada embun beku yang kembali. Dan jika Anda menanam bibit di rumah kaca, dan bahkan di tempat yang dipanaskan, maka di bawah sinar matahari yang cerah akan tumbuh sangat cepat, bahkan mekar dan menderita di kaset, menunggu untuk ditanam di hamparan bunga. Dan jika Anda berencana menanam bibit di sebuah apartemen di ambang jendela biasa, maka dengan kurangnya cahaya, itu akan meregang kuat pada saat pendaratan.

Saya menyebarkan butiran, dengan biji petunia tertutup di dalamnya, di permukaan substrat yang dihasilkan dengan hati-hati, menggunakan tusuk gigi, dan membiarkannya sebentar.

Kemudian, dengan bantuan tusuk gigi yang sama, dengan mudah, tanpa fanatisme, saya menyebarkan butiran di atas substrat, bahkan lebih tepatnya hanya menghancurkannya, tetapi saya tidak pernah menekan benih ke dalam tanah. Tujuannya adalah agar butiran tersebut selanjutnya tidak menjadi "kokas" saat mengeringkan bagian atasnya dengan ringan. Jika butiran tidak basah, Anda juga harus memercikkannya dengan larutan yang sama dari botol semprot dan menunggu lebih lama.

Sekarang Anda perlu menutup wadah dengan tutup transparan, tetapi tidak kedap udara, dan menempatkan tanaman di tempat yang hangat (20-25 ° C) di bawah penerangan. Idealnya, harus terbentuk kondensasi kecil di bagian bawah tutup, yang harus dihilangkan dengan cara menyiarkan bibit setiap pagi dan sore hari. Saat sedikit mengeringkan lapisan atas substrat, Anda bisa sedikit memercikkannya dengan air dari botol semprot.

Setelah munculnya tunas, yang dapat "menembak" pada hari ketiga, dan dapat "berpikir" selama 12 hari, periode paling menegangkan dalam kehidupan petunia dimulai. Pada saat inilah bibit mikroskopis sedang berjuang untuk menyerang "kaki hitam" dan simpatisan lainnya. Hal utama sekarang adalah ditayangkan secara teratur. Harus dipastikan bahwa wadah tertutup tidak terkena sinar matahari langsung, sehingga bibit akan mudah "matang", dan terhidrasi dengan baik. Mengudara juga merupakan pencegahan dari "kaki hitam". Ketika pucuk muncul, saya selalu meninggalkan celah kecil antara wadah dan tutupnya, dan ketika daun ketiga muncul, saya secara bertahap melepas tutupnya sepenuhnya.

Adapun pelembab "anak-anak" - di sini tidak perlu terlalu mengeringkan tanah, tetapi juga tidak berlebihan dengan kelembaban, jika tidak penyakit mengancam akan menjulang di cakrawala lagi. Penyiraman bibit paling baik dilakukan dengan alat suntik atau alat suntik. Opsi kedua lebih cocok untuk saya secara pribadi - lebih nyaman dengan cara ini. Faktanya adalah bahwa aliran air dari botol semprot hanya "menjatuhkan" bibit ke tanah, dan tanah itu sendiri tidak membasahinya. Dan sementara itu, akarnya muncul di semai. Teman-teman saya, para penanam bunga, saling berlomba-lomba menyarankan untuk menyiram bibit secara berkala dengan "kolak" seperti itu - 15 tetes Energen dan 2 tetes HB-101 untuk 0,5 liter air.

Saya akan memperingatkan Anda terhadap satu situasi yang tidak menyenangkan. Jika tiba-tiba bibit mulai menghilang tanpa alasan yang jelas, Anda perlu sedikit mengendurkan tanah dengan tusuk gigi dan memeriksanya untuk keberadaan cacing transparan kecil - jentik nyamuk jamur. Mereka mampu menghancurkan bibit. Jika ada, segera tuangkan Aktara, diencerkan sesuai petunjuk. Secara umum, segera setelah Anda memperhatikan bahwa lalat kecil terbang dengan gugup di area wadah, atau bahkan di bawah tutup, Anda perlu "menggarami" tanah dengan persiapan Thunder-2 agar mereka tidak duduk di atas wadah. tanah untuk bertelur.

Agar pucuk petunia tidak jatuh, Anda perlu menyikat tanah dengan hati-hati dengan tusuk gigi. Lebih mudah bagi seseorang untuk melakukan sesuatu yang berbeda: "menenggelamkan" di tanah, yaitu mengambil tusuk gigi, membuat lubang di samping tanaman kecil dan dengan hati-hati memindahkan batangnya ke sana, sedikit memperdalamnya. Foto di bawah adalah contoh dari prosedur ini, dilakukan dengan bibit begonia yang selalu berbunga.

Bagi saya pribadi, karena saya menabur benih petunia dalam urutan geometris yang ketat, lebih mudah menambahkan sejumput tanah di antara pucuk, bahkan tanpa menekannya. Bagaimanapun, setelah kejadian seperti itu, bibit membutuhkan penyiraman ringan agar tanah mengambil tempatnya di sekitar akar dan batang.

Anda perlu menambahkan tanah beberapa kali sebelum menyelam. Ketika daun ketiga muncul, ini tidak lagi menakutkan - bibit semakin kuat dan tahan, bahkan jika tanah jatuh di atas kepalanya.

Di suatu tempat di awal hingga pertengahan April, waktu untuk menyelam akan tiba. Anda sudah bisa bersantai - masa stres telah dialami dan bibit yang tumbuh kuat sekarang sulit dihancurkan. Dapat ditanam dalam kaset atau wadah lain, mengubur tanaman sampai ke daunnya. Lebih mudah untuk mencungkil bibit dengan tongkat kayu Cina. Dan sekarang sedikit tanah taman dapat ditambahkan ke tanah untuk dipetik, di mana petunia akan tumbuh di hamparan bunga, sehingga sistem akar mulai "terbiasa" dengan kondisi kehidupan yang konstan.

Beberapa minggu setelah pemetikan, Anda dapat menawarkan pupuk bibit dengan kandungan nitrogen tinggi - untuk membangun massa hijau. Setelah beberapa minggu berikutnya, ketika kuncup mulai terbentuk, Anda dapat beralih ke fosfor-kalium atau kompleks dengan elemen jejak atau menggantinya, memberi makan bibit setiap 10 hari sekali. Petunia adalah monofosfat kalium yang sangat dihormati.

Hari-hari panas datang, tanaman menjadi roti air. Penyiraman yang melimpah dan tepat waktu harus diberikan kepada bibit. Tapi mereka sekarang akan mentolerir pengeringan tanah dalam jangka pendek.

Masuk akal untuk awalnya memilih benih dari seri profesional, yang memiliki kemampuan untuk tumbuh secara genetik. Seperti misalnya tumbuhan di foto. Namun jika Anda mendapatkan bibit yang salah, maka bibit perlu dicubit, bahkan beberapa kali. Pertama kali - cabut tajuk ketika tanaman mencapai ketinggian 3-4 cm (biasanya di atas daun sejati ketiga), kedua kalinya - setelah 2-3 minggu (cubit pucuk yang terbentuk). Tanpa mencubit, petunia akan cenderung tumbuh, bukan semak.

Foto oleh penulis