Black cohosh untuk penggunaan obat

Nama Black Cohosh, agak disonan, adalah terjemahan literal dari bahasa Latin nama cimicifuge. Telah lama diketahui bahwa tidak ada serangga herba pada tanaman (ini adalah serangga yang cukup bau yang paling sering kita temui saat mengumpulkan raspberry) dan hama serangga lainnya. K. Linnaeus yang hebat membawanya ke genus Voronets (Actea). Banyak ahli botani modern, berdasarkan penelitian genetik, mendukung kembalinya status ini, meskipun yang lain tidak setuju dengan sudut pandang ini dan memilih cimicifugi sebagai genus independen.

Black cohosh obat dan propertinya

Black cohosh (Cimicifuga racemosa)

Saat ini, genus black cohosh (Cimicifuga) keluarga buttercup (Ranunculaceae) (menurut penulis lain - bagian Cimicifuga gagak (Actea)) memiliki 12-18 spesies yang ditemukan di belahan bumi utara. Beberapa jenis digunakan dalam pengobatan. Yang utama adalah black cohosh, atau racemose (Cimicifugaracemosa). Tanah airnya adalah Amerika Utara. Didistribusikan di alam liar di Amerika Serikat bagian timur, dari Ontario ke Georgia tengah, dan dari Missouri ke Arkansas. Di rumah, ia ditemukan di tempat-tempat yang lembab, di sepanjang tepi hutan, di semak belukar, lebih suka sedikit naungan. Ini harus diingat saat memilih tempat untuk itu di situs.

Dalam pengobatan tradisional, digunakan oleh penduduk setempat sebagai analgesik, obat penenang dan anti-inflamasi. Setelah kemunculan orang Eropa, itu dimasukkan dalam American Pharmacopoeia tahun 1830. Pada tahun 1844, melalui upaya Dr. John King, obat ini mulai digunakan untuk penyakit rematik dan saraf, dan sejak pertengahan abad ke-19 - untuk disfungsi pada wanita, kemandulan, dan untuk meningkatkan laktasi. Sejak abad ke-18, tanaman ini telah menyebar luas sebagai tanaman hias di taman-taman Eropa, dan sejak abad ke-19, muncul minat di dalamnya sebagai tanaman obat. Saat ini di banyak negara, black cohosh termasuk dalam Farmakope.

Rimpang dengan akar mengandung triterpen glikosida aktin dan simisifugosida, isoflavon, asam isoferulic dan salisilat, minyak atsiri, zat mirip estrogen, dan resin.

Masih belum tahu apa-apa tentang komposisi kimiawi black cohosh, orang Indian Amerika Utara menggunakannya untuk penyakit wanita, rematik, dan bahkan gigitan ular berbisa sebagai penawar. Studi selanjutnya menunjukkan bahwa itu sangat efektif pada penyakit yang terkait dengan produksi estrogen yang tidak mencukupi (hormon seks wanita). Pertama-tama, ini adalah perubahan klimakterik dan gangguan pada masa remaja. Seorang wanita menopause, ketika terjadi restrukturisasi latar belakang hormonal dalam tubuh, sejumlah gangguan yang agak tidak menyenangkan diamati: berkeringat, pusing, jantung berdebar, mudah tersinggung, gangguan tidur. Studi oleh dokter Jerman telah menunjukkan bahwa olahan dari tanaman ini, terutama yang dikombinasikan dengan St. John's wort, sangat efektif dalam mengatasi masalah menopause. Ada sejumlah persiapan dengan tanaman ini yang digunakan dalam kasus ini.

Selain itu, tanaman itu ternyata cukup efektif dalam mengembangkan radang sendi setelah perubahan tubuh di atas. Dalam homeopati digunakan untuk nyeri otot dan sendi, kejang pada saluran pencernaan dan saluran empedu, dengan depresi musiman.

Yang paling sederhana adalah bola homeopati Сimicifuga D3-D6. Obat yang sama diresepkan untuk osteochondrosis dan suasana hati yang penuh air mata (yang sering terjadi saat kita tidak ada matahari). Selain itu, belakangan ini obat Remens yang mengandung tumbuhan ini telah banyak diiklankan. Black cohosh adalah obat yang bagus untuk PMS.

Rasa dibuat dari 1 bagian rimpang segar dengan akar dan 5 bagian alkohol 70%. Bersikeras 5 hari di tempat gelap, saring dan minum untuk penyakit di atas, 20-30 tetes 3 kali sehari. Namun, dengan gangguan hormonal dan metabolisme, pengobatan harus diperpanjang.Seperti yang ditekankan oleh pengobatan herbal klasik Jerman R. Weiss, pengobatannya sebulan atau lebih. Untuk hipertensi, jalannya pengobatan mungkin lebih pendek.

Dalam literatur medis, terdapat laporan bahwa penggunaan obat cimicifuga dalam jangka panjang dan tidak terkontrol dapat menyebabkan efek hepatotoksik. Dalam kasus yang sangat parah, hepatitis autoimun dapat berkembang - nekrosis seluler di hati, yang diobati dengan kortikosteroid. Dalam beberapa kasus, bila dikonsumsi lebih dari 5 tahun, hiperplasia endometrium mungkin terjadi pada 3,4% pasien. Karena itu, dalam beberapa tahun terakhir, olahan tanaman ini telah direkomendasikan untuk digunakan, dengan berkonsultasi dengan dokter. Tetapi sebagian besar peneliti percaya bahwa dampak negatif terkait dengan kontrol yang tidak memadai terhadap bahan mentah dan konsumsi spesies lain, yang seringkali tidak aman bagi tubuh.

Ini adalah tanaman tahunan yang elegan setinggi hingga 2 m dengan daun berbulu dua atau tiga kali lipat. Perbungaan panjang dengan bunga putih terlihat elegan selama lebih dari satu setengah bulan. Tanaman itu mekar pada Juli-September. Ada yang berbentuk ragam hias dengan daun antosianin dan bunga berwarna merah muda 'Pink Spike'.

Di negara kita, di Timur Jauh, ada daurian black cohosh (Cimicifuga dahurica). Jangkauannya meliputi wilayah Primorsky dan bagian selatan Wilayah Khabarovsk, Wilayah Amur, dan Wilayah Chita. Bagian asing dari jangkauan termasuk Cina Timur Laut dan Utara, bagian utara Semenanjung Korea dan bagian Khingan dari Republik Rakyat Mongolia.

Black cohosh adalah tanaman herba dioecious abadi (jarang berumah satu), oleh karena itu, dengan 1-2 tanaman, Anda mungkin mengalami kekurangan biji. Rimpang horizontal, dengan sejumlah besar akar berserabut. Batang tidak bercabang, tinggi 1,5-2 m Daun berseling, majemuk, berkaki dua atau tidak berpasangan, tipis, bagian atas berwarna hijau tua, bagian bawah lebih terang; yang lebih rendah berada pada tangkai daun yang panjang dan melebar di pangkalnya, yang atas hampir sesil. Perbungaannya apikal dan ketiak daun, panik, dengan cabang bercabang spasi muncul dari axils daun bagian atas; wanita kompak, pria menyebar. Sumbu perbungaan, cabang dan tangkainya tertutup rapat dengan rambut berkilau. Bunganya berwarna putih krem ​​dengan bau madu. Buah adalah selebaran kering dengan kaki pendek, 3-7 di tangkai. Biji berwarna coklat tua, ditutupi sisik membran kekuningan, dikumpulkan 4-6 di selebaran.

Black cohosh dahurian (Cimicifuga dahurica)Black cohosh dahurian (Cimicifuga dahurica)

Tanaman ini sangat dekoratif dan ditandai dengan pembungaan panjang akhir musim panas, mentolerir naungan parsial dengan baik, yang penting bila ditanam di situs.

Resin, tanin, asam isoferulic dan salicylic, fitosterol, saponin dan glikosida ditemukan di rimpang dan akarnya.

Diyakini bahwa mirip dengan tipe sebelumnya, Anda dapat menggunakan tingturnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa tingtur jenis ini memiliki efek menenangkan, mengurangi aktivitas fisik, dan menormalkan tidur. Selain itu, tingtur dan ekstrak dari rimpang dan daun tanaman ini memiliki sifat antioksidan, serta mengurangi kandungan lipid dalam serum darah yang penting dalam aterosklerosis.

Dokter China mencatat bahwa asam isoferulic yang terkandung dalam tanaman ini memiliki efek hipoglikemik. Bersamaan dengan ini, tekanan darah menurun, efek diuretik diberikan dan otot polos rileks. Beberapa waktu lalu, untuk keperluan medis, diperbolehkan menggunakan 20% tingtur rimpang dengan akar black cohosh dalam alkohol 70% untuk pengobatan hipertensi stadium I dan II. Saat ini, tingtur cimicifuga Daurian secara bertahap kehilangan signifikansinya sebagai obat antihipertensi dan telah dikeluarkan dari nomenklatur obat-obatan. Dalam pengobatan tradisional Primorsky Krai, tanaman itu digunakan untuk asma, migrain, neuralgia, histeria dan rematik.

Dikenal dalam pengobatan Tiongkok bau black cohosh (Cimicifugafoetida.dll L.).Ini juga merupakan ramuan abadi setinggi 1-2 m dengan rimpang pendek yang tebal dan daun berbulu ganda atau tiga, perbungaan terkulai bercabang. Bunganya berwarna putih kehijauan dengan bau tak sedap yang menyengat. Mekar pada bulan Juli-Agustus. Tanaman itu dianggap beracun. Akarnya mengandung saponin, tanin, jejak alkaloid. Selain itu, mereka menemukan asam hesperidic, salicylic, isoferulic dan methoxycinnamic, senyawa resin - racemosine dan cimicifugin. Bersama dengan cohosh hitam Daurian dan black cohosh hogweed (Cimicifugaheracleifolia.dll), digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok sebagai pereda nyeri.

Seperti disebutkan di atas, rimpang berakar dipanen sebagai bahan baku obat untuk kedua spesies tersebut. Mereka digali di musim gugur, dikeringkan dan digunakan untuk menyiapkan obat-obatan.

Menumbuhkan black cohosh

Black cohosh (Cimicifuga sp.)

Lebih baik menempatkan tanaman ini di situs di sebelah pohon, semak, atau di latar belakang perbatasan campuran. Mereka membutuhkan tanah yang kaya bahan organik dan humus, tetapi karena sistem akarnya agak dangkal, lapisan subur yang dangkal sudah cukup.

Tanaman berkembang biak dengan baik secara vegetatif, dengan membelah semak. Perbanyakan benih jauh lebih bermasalah. Mari kita mulai dengan fakta bahwa, misalnya, di zona Non-Chernozem, mereka tidak terbentuk setiap tahun. Tetapi jika terbentuk, maka biasanya jumlahnya banyak dan ada kesempatan untuk bereksperimen. Benih membutuhkan stratifikasi yang agak kompleks, mereka memiliki embrio yang belum berkembang, dan oleh karena itu, diperlukan tahap stratifikasi hangat selama 80-90 hari, dan kemudian stratifikasi dingin dengan durasi yang sama. Setelah itu benih ditaburkan di dalam mangkok, kemudian bibit tersebut menyelam. Tingkat perkecambahan biasanya rendah.

Di musim semi, setelah munculnya tunas, tanaman disiangi, disiram secara berkala dan, pada fase 4-6 daun sejati, ditanam di sekolah pada jarak 20-25 cm dari satu sama lain. Setelah setahun, mereka akan membuat bahan tanam yang bagus untuk ditanam di tempat permanen. Black cohosh cocok ditanam dengan badans, astilbe, pakis, inang, dan tanaman tahan naungan lainnya.

Di masa depan, tanaman paling baik diperbanyak secara vegetatif. Bersamaan dengan pembagian tumbuhan, sebagian rimpang dapat dibiarkan sebagai bahan baku obat.