Hama dan penyakit Daylily

Secara umum, daylili tidak terlalu rentan terhadap hama dan penyakit. Di antara hama, nyamuk daylily dan thrips, yang meletakkan larva di pucuk, berbahaya. Tunas tidak tumbuh panjang, mengembang dan berubah bentuk.

Dari penyakit-penyakit tersebut, yang paling berbahaya adalah busuk leher akar, yang dapat merusak tanaman jika Anda tidak memperhatikannya tepat waktu. Tanaman yang sakit harus benar-benar digali, dicuci dan dibersihkan dari busuknya, ditahan selama sekitar 20 menit dalam larutan gelap kalium permanganat, dan kemudian di udara selama 2-3 hari, sampai tempat yang sakit mengering dan mengeras. Setelah itu, dapat ditanam kembali, tetapi tidak di tempat yang sama di mana patogen busuk - jamur atau bakteri mikroskopis - dapat bertahan.

Saya ingin memperhatikan penyakit yang belum tercatat di negara kita, tetapi karena banyaknya impor berbagai tanaman ke negara kita, risiko penularannya mungkin terjadi - ini adalah karat daylili. Untuk pertama kali penyakit jamur ini ditemukan pada Agustus 2000 di Amerika Serikat, agen penyebabnya disebut Puccinia hemerocallidis. Jamur karat memiliki beberapa tahap perkembangan, sementara banyak spesiesnya pada satu tahap dapat hidup pada satu jenis tanaman, dan pada tahap lain pada spesies lain. Karat semacam itu disebut "bermacam-macam". Agen penyebab karat bunga lili adalah dua inang. Dua tahapnya hidup, memberi makan dan berkembang biak pada daun dan batang pembawa bunga dari inang pertama - daylili; spora dibawa oleh angin atau manusia dari satu tanaman ke tanaman lainnya. Tanaman itu sendiri tidak mati, tetapi daunnya ditutupi dengan bintil-bintil berwarna kuning cerah dan mati dengan sangat cepat. Spora yang terbentuk di musim panas pada dua tahap pertama hanya hidup pada jaringan hidup yang mereka makan, dan mereka tidak tahan musim dingin, sehingga penyakit ini masih menyebar luas di Amerika Serikat, terutama di negara hangat. Tetapi tahap ketiga perkembangan jamur, yang disebut telitostage, dapat mentolerir suhu rendah. Tahap ini berkembang hanya pada tahap kedua inang, yaitu tumbuhan dari famili Valerianov - Patrinia. Genusnya berasal dari Asia Timur, Puccinia hemerocallidis sebelumnya hanya ditemukan di Siberia, Cina, Jepang dan Korea. Sebelumnya, patrinia, yang bentuknya seperti valerian, tidak digunakan sebagai tanaman hias, tetapi baru-baru ini, dengan munculnya mode untuk taman bergaya alami, telah menjadi populer dalam kapasitas ini Varietas Patrinia scabiosifolia "Nagoya", ada kemungkinan tanaman ini dapat muncul di pasar kita. Untuk keamanan maksimal, Anda tidak boleh menanam tanaman patrinia di lokasi Anda, agar tidak membawa penyakit bunga daylies yang serius ke kebun Anda.