Aeschinanthus: pertumbuhan, perawatan, reproduksi

Eschinanthus

Kondisi pertumbuhan aeschinanthus (hutan hujan tropis dan hutan pegunungan) dan cara hidup di alam menentukan aturan untuk memelihara mereka di rumah.

Daya tahan tanaman sampai batas tertentu tergantung pada spesies dan varietasnya, tetapi semua Aeschinanthus tidak mentolerir suhu di bawah nol dan ditanam di rumah kaca yang hangat, taman musim dingin, dan tempat berpemanas.

Bersinar Aeschinanthus lebih suka cerah, tersebar. Banyak varietas tahan naungan, dengan kurangnya cahaya, mereka dapat tumbuh, tetapi tidak akan berbunga dan bahkan dekoratif-varietas gugur akan kehilangan kecerahan dan daya tariknya. Untuk manifestasi semua kualitas varietas, perlu menemukan tempat dengan pencahayaan yang cukup.

Cat dasar. Sebagai pemimpin gaya hidup epifit, Aeschinanthus lebih memilih pot kecil atau keranjang berisi tanah ringan, gembur dan dikeringkan dengan baik. Dari campuran siap pakai, tanah cocok untuk tanaman epifit, untuk bromeliad, tanah ringan berdasarkan tegalan tinggi, campuran untuk violet. Untuk memastikan drainase yang lebih baik, Anda dapat menambahkan pasir atau perlit, untuk memastikan kelonggaran dan kapasitas kelembaban - sphagnum dan perlite. Menambahkan serasah daun yang busuk akan berhasil, tetapi Anda tidak boleh menambahkan tanah basah.

Transfer diproduksi jika perlu dengan transfer hati-hati ke pot yang sedikit lebih besar. Sistem perakaran Aeschinanthus belum terlalu berkembang, sehingga tidak bisa menanam tanaman dalam wadah yang terlalu besar, maksimal pot untuk spesimen dewasa berdiameter 18 cm. Untuk Aeschinanthus pilih pot gantung atau keranjang, bisa ambil pot dinding atau tempatkan tanaman di atas dudukan bunga sehingga pucuknya bebas menggantung.

Pengairan teratur dan sedang, air setelah irigasi tidak boleh berlama-lama, akar membutuhkan akses konstan ke udara. Aeschinanthuses tidak terlalu menderita karena kekeringan seperti karena penyiraman yang berlebihan. Di musim panas, jaga tanah tetap basah, sirami setelah lapisan atas mengering. Di musim dingin, jika sudah dingin, kurangi penyiraman, tetapi jangan biarkan tanah mengering sepenuhnya. Penyiraman harus dilakukan dari atas, dengan air yang sedikit hangat dan lembut.

Eschinanthus yang luar biasa

Dressing atas... Aeschinanthuses diberi makan dengan setengah dosis pupuk universal setiap 2-3 minggu dari Maret hingga Agustus, di musim gugur dan musim dingin semua pemberian makan dibatalkan.

Suhu. Sebagai tanaman di hutan hujan tropis, Aeschinanthus lebih menyukai kehangatan; di musim panas, suhu optimal untuk pemeliharaan adalah dalam + 22 + 26 ° C, suhu yang terlalu tinggi menghambat tanaman. Di musim dingin, karena pencahayaan rendah, lebih baik menyimpannya dalam kesejukan, pada + 18 ° C, di bulan Desember-pada bulan Januari, kurangi suhu hingga + 16 ° C, sambil mengurangi penyiraman - musim dingin seperti itu akan berdampak baik pada pembungaan berikutnya.

Kelembaban udara tinggi, di musim semi dan musim panas, tanaman dapat disemprot dengan semprotan halus. Di musim dingin, ketika tetap dingin, semprotkan udara di sebelah tanaman, berhati-hatilah agar tidak mengenai daun puber.

Reproduksi. Dalam kondisi dalam ruangan, Aeschinanthus mudah berkembang biak dengan stek batang. Batangnya dipotong-potong dengan panjang sekitar 10 cm dan berakar di air, campuran gambut dan pasir, di perlit lembab. Dianjurkan untuk menggunakan stimulator pembentukan akar Kornevin. Suhu rumah kaca untuk rooting sekitar + 25 ° C. Setelah pembentukan akar, beberapa stek ditanam dalam satu pot.

Aeschinantus dapat diperbanyak dengan menabur benih. Bijinya kecil, ditaburkan di atas campuran gambut basah, ditutup dengan kaca atau kertas timah. Setelah bibit tumbuh besar, mereka menyelam, kemudian ditanam dalam beberapa bagian dalam satu pot.

Hama. Aeschinanthus dipengaruhi oleh thrips, kutu daun, serangga sisik, kutu putih, dan kutu.

Tentang langkah-langkah pengendalian secara rinci - dalam artikel Hama tanaman hias dan tindakan pengendalian.

Kemungkinan masalah yang berkembang

  • Tidak ada pembungaan atau pembungaan yang langka - tanaman kekurangan cahaya atau tidak ada periode tidak aktif dengan penurunan suhu di musim dingin.
  • Bintik-bintik muncul di daun - penyebabnya mungkin terbakar sinar matahari, angin dingin, penyiraman dengan air dingin, genangan air atau media yang terlalu kering. Dengan ventilasi yang tidak memadai, suhu rendah, dan kelembapan tinggi, tanaman dapat menjadi rentan terhadap penyakit jamur.
  • Daun berguguran - tanaman mengalami perubahan suhu secara tiba-tiba, atau pengairan terganggu.